Imam Mukhlis

Economic & Development Study,Economic Faculty, Malang State University

International Economics

INTERNATIONAL ECONOMICS (3 SCU)

Syllabus & Reading List

 This course presents rudiments in trade theory and open macroeconomics.  Reflecting recent progress in the ASEAN, the WTO and Indonesian economy, the emphasis will be on the interactions between rigorous economic thinking and concrete policy issues in developing countries.  Besides that the material of subyect are international trade theory, economic integration, exchange rate system, balance payments and current issues on Indonesian economic.

Download : Model of Trade.pdf

Teaching methods :

  •  Classroom
  •  Simulation
  •  Discussion
  •  Observation
  •  Critical Analisize

The textbook for this course is:

  • Paul R. Krugman and Maurice Obstfeld, International Economics:  Theory and Policy, 6th edition, Addison-Wesley, 2002. (K-O)

As supplementary books:

  • R.E. Caves, J.A. Frenkel and R.W. Jones, World Trade and Payments, Harper Collins. (C-F-J)
  • Imam Mukhlis, Ekonomi Integrasi dalam Perspektif Teori, Cahaya Abadi, Tulungagung, 2009
  • Imam Mukhlis, Integrasi Ekonomi ASEAN, Cahaya Abadi, Tulungagung, 2010

 At a more advanced level, consult:

  • J. N. Bhagwati, A. Panagariya and T. N. Srinivasan, Lectures on International Trade, 2nd edition, MIT Press, 1998. (B-S)
  • M. Obstfeld and K. Rogoff, Foundation of International Macroeconomics, McGraw-Hill, 1996.  (O-R)

 The Materials :

  • I. Introduction
  • II. The Traditional Theory of International Trade
  • III. New Theories of International Trade and Industrial Policies
  • IV. Political Economy of Trade Disputes, the FTA and the WTO
  • V. Economic Integration
  • VI. ASEAN Economic Integration
  • VII.  The Balance of Payments and National Accounts
  • VIII. Determinants of Exchange Rates
  • IX. The Exchange-Rate Regime Choice and a Common Currency Area
  • X. International Debt and Currency Crises
  • XI. The Role of the IMF and other International Financial Organizations

 Competences

  • Understanding about theoretical perspective on international economic
  • Improving knowledge about current issues in international economic
  •  Critical analysize of problem in Indonesian economic on international economic

 A.Core Competence

  • Student Know about theoretical perspective on International Economics
  • Student understand current issues from International Economics
  • Student can explain problems on Indonesian Economics through Asean Economic Integration

 B.Additonal Competence

  • Student can formulate the way success on International Economic
  • Student can identified a kind of anything about Internartional Economic on Indonesian Economy

 

PART I – REAL TRADE THEORY

I. Introduction

  • C-F-J, Chapter 1
    Bhagwati, Jagdish, Arvind Panagariya and T. N. Srinivasan. “The Muddles Over Outsourcing.” Journal of Economic Perspectives, Vol. 18, No. 4, Fall 2004, pp. 93-114.
    Samuelson, Paul. 1971.  “An Exact Hume-Ricardo-Marshall Model of International
    Trade.” Journal of International Economics, 19:1, pp. 1-18.

II.  Traditional Theory of International Trade

  • (1) The Basic Trade Model

K-O, Chapter 2 and 3 with appendix and post-script
C-F-J, Appendix, Chapters 2-4
*Dornbusch, Fischer and Samuelson, “Comparative Advantage, Trade and Payments in a Ricardian Model with a Continum of Goods,” AER, 1977

  • (2)  Structure of 2 factor – 2 sector economy

(Heckscher-Ohlin Model)
K-O, Chapter 4
C-F-J, Appendix, Chapters 5-7

  • (3) Effects of Tariffs and Quotas

K-O, Chapter 9
C-F-J, Appendix, Chapters 11-12

  • (4) Theory of Factor Movements

K-O, Chapter 7
*Baier, Scott and Bergstrand, Jeffrey H. (2001), “The Growth of World Trade: Tariffs, Transport Costs, and Income Similarity.” Journal of International Economics 53, 1-27.  (An application of Gravity Model to estimate what factors boosted trade.)
*Frankel, Jeffrey A. and Romer, David (1999), “Does Trade Cause Growth?” American Economic Review 89, 379-99. (An examination of the correlation between trade and income.)

III.  New Theories of International Trade and Industrial Policies

  • (1)  Increasing Returns, Product Differential and Imperfect Competition

*Dixit & Norman, Theory of International Trade, Cambridge, 1980,
Chapter 9
K-O, Chapter 6
B-S, Chapters 8 and 26
Helpman and Krugman, Market Structure and Foreign Trade, MIT Press, 1985.

  • (2) Political Economy of Protection and Industrial Policy

K-O, Chapters 10, 11, 12
*Brander and Spencer, “Export Subsidies and International Market Share Rivalry,” JIE 18, 1985.

IV.  The Political Economy of Trade Disputes, the FTA and the WTO

  • K-O, Chapters 8-9

Claude Barfield, Free Trade, Sovereignty, Democracy: The Future of the World Trade Organization, Washington, D.C.: AEI Press, 2001, Chapters 1, 2, 4.
*Bagwell and Staiger, “The WTO as a Mechanism for Securing Market Access Property Rights,” JEP, Vol. 15, No. 3, 2001.
Robert Feenstra, “Estimating the Effects of Trade Policy,” Chapter 30 in Handbook of International Economics, Vol. 3, edited by Gene Grossman & Kenneth Rogoff, North-Holland, 1995.

V.Economic Integration

  • I-M, Chapter 1,2,3

VI. ASEAN Economic Integration

  • I-M, Chapter 1, 3,4

Mid-term exam

.

PART II OPEN MACROECONOMICS

.

VII.   The Balance of Payments and National Account

  • K-O, Chapter 13

VIII.  Determinants of Exchange Rates

P. Isard, Exchange Rate Economics, Cambridge University Press, 1995.
*K. Froot and R. Thaler, “Foreign Exchange,” JEP 4, 1990, 179-92
*J. Frankel & A. Rose, “Empirical Research on Nominal Exchange Rates,” Chapter 33 in Handbook of International Economics, Vol. 3, edited by Gene Grossman & Kenneth Rogoff, North-Holland, 1995.

  • (1) Purchasing Power Parity

K-O, Chapter 16
*R. Dornbusch, “Purchasing Power Parity,” in The New Palgrave, Vol. 3.

  • (2)  Sluggish Price and Overshooting Exchange Rate Model

K-O, Chapter 15 with Appendix
*R. Dornbusch, “Expectations and Exchange Rate Dynamics,”  JPE, Vol. 84, No. 6, 1976.

  • (3)  Effect of Interventions in the Foreign Exchange Market

K-O, Chapter 18

IX.  The Exchange-Rate Regime Choice and a Common Currency Area

  • (1) Policy Assignment Problems

K-O, Chapters 17 and 20

*Robert Mundell, “Capital Mobility and Stabilization Policy Under Fixed and Flexible Exchange Rates,” Canadian Journal of Economics and Political Science, Vol. XXIX, No. 4, No. 1963.

  • (2)  International Policy Coordination

K-O, Chapter 20

*R. Cooper, “Economic Interdependence and Coordination of Economic Policies,”  Handbook of International Economics, Vol. II, 1985.

*K. Hamada, “A Strategic Analysis of Monetary Interdependence,” JPE, Vol. 84, No. 4, 1976.

  •  (3) Choice of Exchange Rate Regimes

K-O, Chapter 19

Hamada, Political Economy of International Monetary Interdependence, MIT Press, 1985, Chapters 2 and 3.

X.  International Debt and Currency Crises

K-O, Chapter 22 and 23

*J. Sachs, “Managing the LDC Debt Crisis,” Brooking Papers on Economic Activity 2, 1986.

XI.  The Role of the IMF and Other International Financial Organizations

Joseph Stiglitz, Globalization and Its Discontents, New York: W.W. Norton, 2002, Chapters 1-4.

*Frederic S. Mishkin, “Global Financial Instability: Framework, Events, Issues,” JEP, Vol. 13, No. 4, 1999

XII. Simulation on International Economic

XIII. Continue

XIV. Applied of Jigsaw methode to understand the effect of tarrif to welfare

XV. Continue

XVI.Applied of Think Pair Share method to understand effect of economic integration to Indonesia Economy

XVI. Evaluation 

 

Valuation :

  1. Existence = 10 %
  2. articipation = 10%
  3. Duties = 10%
  4. Mid examanation = 30%
  5. Final Examanation = 40%

 

 

 

 

About these ads

Single Post Navigation

214 thoughts on “International Economics

  1. Dhimas Jayeng Waskitho_Ekonomi Internasional_PP on said:

    Buat buku panduannya itu menggunakan pengarang sesuai di silabus apa karangan bapak sendiri?

    • imam mukhlis on said:

      ya baca buku saya ….tu sebagian udah merangkum beberapa materi di teks asing…tapi saran saya baca juga teks asingnya …biar lebih mantap ilmunya..di perpus fe kayaknya ada tu buku-buku asingnya…met belajar …rgds

  2. Dhimas Jayeng Waskitho_Ekonomi Internasional_PP on said:

    Oiya, pak dalam metode pembelajaran bapak tercantum mengenai observasi, tetapi dalam jadwal tidak ada teknis bagaimana observasi tersebut dilakukan. Mohon penjelasannya???

    • imam mukhlis on said:

      yap ..tu untuk observasi tentang perkembangan ekonomi internasional baik di Indonesia, regional asean ataupun dunia…observasi kita lakukan pada data-data makroekonomi ataupun pengamatan langsung dalam kehidupan kita baik melalui media massa maupun elektronik…yang penting juga current issues…rgds

  3. Noviana Anggraini on said:

    dear mr.imam mukhlis,
    good night..
    actually we don’t understand some points of your course outline.
    would you please to explain us in the class about that?
    thank you,sir :)

  4. AYU IRIANTI LATHIFATUZZAHRO on said:

    AYU IRIANTI LATHIFATUZZAHRO_EKONOMI INTERNASIONAL_off P

  5. Ucha Unzila_Ekonomi Internasional_PP on said:

    Slamat pagi pak. ..Wah stelah tau blog bapak langsung sya bka slabi matkul ekin. N bhasa inggris hrus sy trjmahin dlu pak. :-D…mhon bantuannya y pak biar lancar ikut matkul ini n dpat nlai bagus. Trima kasih ^^ .

  6. Mar'atus Sholihah on said:

    Assalamualaikum..
    matakuliah international economic ada beberapa poin yang saya belum mengerti, mohon dijelaskan pada pertemuan di kelas. dalam silabus diatas sudah tertera jelas tentang kontrak kuliah, rujukan, materi, penilaian, aktivitas mahasiswa yang harus dilakukan, penugasan, dll
    jadi, saya setuju dengan silabus yang bapak Imam buat.
    terimakasih
    wassalamualaikum.

  7. Assalamualaikum,..
    Nama saya:Ana Faizatus Sholichah
    Bpk.mengajar matakuliah :Ekonomi Internasional
    Di Off :PP

  8. fera wulandari_ekonomi internasional_PP on said:

    assalamualaikum..
    saya setuju dengan silabus yang tertera diatas, semoga saya dapat menempuh matkul ini dengan sukses, dan mendapatkan pengetahuan baru tentang ekonomi ninternasional.
    Terimakasih

  9. Nina Juliastuti_Ekonomi Internasional_PP on said:

    setelah saya membaca kontrak kuliah ekonomi internasional saya sudah memiliki gambaran apa saja yang akan kita pelajari untuk satu semester kedepannya. tapi jika bapak Imam Mukhlis berkenan mohon dijelaskan lagi pada pertemuan selanjutnya. saya belum 100% paham kerena silabusnya memakai bahasa inggris sedangkan saya bukan mahasiswa kelas BL. sekedar untuk mengantisipasi jika ada kesalahan persepsi. trims :-)

  10. Roshidatun Nadhiroh_Ekonomi Internasional_PP on said:

    Assalamu’alaikum wr.wb

    Terimakasih kepada pak imam muklis sudah memberikan silabusnya, untuk lebih jelasnya saya berharap pak imam menjelaskan untuk pertemuan selanjutnya, jujur saya masih belum faham secara keseluruhan .

    Wassalamu’alaikum wr.wb

  11. ESKA ARSYNINGTIAR on said:

    ESKA ARSYNINGTIAR_EKONOMI INTERNASIONAL_OFF PP

    Melihat sekilas silabus yang tertera sepertinya akan banyak kegiatan yang di lakukan nanti.

  12. Sri Lestari_Ekonomi Internasional_PP on said:

    Selamat Pagi.
    Menurut saya silabus pada Matakuliah Ekonomi Internasional sudah tertera secara jelas perbagian-bagiannya. Hal ini memudahkan Mahasiswa dalam melaksanakan tugas-tugas yang akan diberikan. Penggunaan metode pengajarannya sangat bervariasi membuat mahasiswa menjadi semangat mengikuti perkuliahan. Pada point XII simulasi di Ekonomi Internasional, setelah itu bentuk nya berupa melanjutkan, Bagaimana maksudnya point ni, Bapak?
    begitu juga dengan point ke XV, setelah penggunaan model Jigsaw.
    Untuk Evaluasinya bentuknya seperti apa, Bapak?
    Kriteria Penilaiannya, belum begitu rata. Pembagian presentase per hal kurang tepat, Mohon Bapak mempertimbangkan lagi tentang penilaiannya. Terutama presentase UAS agak memberatkan mahasiswa. Presentasenya begitu besar.
    Terima kasih,,

    • imam mukhlis on said:

      ya akan kita pertimbangkan…semua proses mesti ada evaluasinya..dan dalam proses pemberian materi bila 1 pertemuan tidak cukup akan tyerus dilanjutkan pada pertemuan berikutnya….met belajar…rgds

  13. Hi Mr. Imam, I’m Ratna P Ruring from Offering PP. This semester I take a course that you teach International Economics. I hope will get something useful from this course for the continuation of my studies.

  14. Niken Karlina Saputri_Ekonomi Internasional_PP on said:

    So, where we can get that literature mr? Whether it has been circulated in the nearest bookstore?

  15. Peggy Delita Merida_Ekonomi Internasional_PP on said:

    Mr, how about that materials?must we make a group like usual?

  16. Heni Purwa Pamungkas on said:

    Heni Purwa Pamungkas_Ekonomi Internasional_Offering PP)

  17. Heni Purwa Pamungkas on said:

    Heni Purwa Pamungkas_Ekonomi Internasional_Offering PP

  18. Almaydya Prischa Disma_Ekonomi Internasional_PP on said:

    sir, international economics learn about relation of Indonesia economics with economics other country or just economics other country?

  19. saya Eki Amalia_ekonomi internasional_offering PP
    setelah saya baca silabus ini, saya sebenarnya kurang begitu paham.apa yang dijelaskan dalam silabus ini. sepengetahuan saya disilabus dituliskan mengenai buku-buku penunjang untuk mempelajari ekonomi internasional
    di silabus dituliskan bahan dan industri itu maksudnya gimana??

  20. Dwi Latifiana on said:

    selamat beraktifitaz pak mukhlis. .

  21. AYU IRIANTI LATHIFATUZZAHRO on said:

    silabinnya membuat kerja keras, semoga benar-benar bisa lancar dalam penerapannya,guna membantu proses pemahaman mata kuliak ekonomi internasional
    AYU IRIANTI LATHIFATUZZAHRO_EKONOMI INTERNASIONAL_OFF P

  22. Noviana Anggraini_EKIN_PP on said:

    assalamu’alaikum pak,

  23. Erfi Fasichah on said:

    I’m erfi fasichah from of PP
    hi sir…
    I wish in this class we can enjoy ….

  24. Basis pengajarannya online ya Pak?

    M. Iman Santoso
    Ekonomi Internasional
    offering S

  25. Basis pengajarannya online ya Pak?

    Muhammad Iman Santoso
    Ekonomi Internasional
    offering S

  26. Nora Ria Retnasih on said:

    Nora Ria Retnasih_Ekonomi Internasional_RR

  27. Nidya Harummawarni on said:

    Nidya Harummawarni_ekonomi Internasional_PP

  28. ageng cahyono on said:

    Semoga Allah SWT memberikan kelancaran kepada kita di matakuliah ini…

    Ageng Cahyono
    Ekonomi Internasional
    ofering RR

  29. M. Faishol Asyfiyak on said:

    matakuliah baru,semangat baru…
    semoga ALLAH. SWT memberikan kemudahan dalam pembelajaran dan pemahaman…
    amien…..

    Nama : M. Faishol Asyfiyak
    Matkul : Ekonomi Internasional
    Offring : RR

  30. ANGGARI MARYA K on said:

    This blog is very usefull for us. This is so complete, and help us to receive everything from Mr. Imam Mukhlis such as materials, books, and teaching methods.I hope offering RR can follow this lecture well. We can accept the best knowledge from Mr. Imam Mukhlis well and all about INTERNATIONAL ECONOMICS can be usefull in the next time. I say thankyou before we start this lecture n Bismillah. ~ ANGGARI MARYA KRESNOWATI ~Offering RR~International Economics

    • imam mukhlis on said:

      that is good idea my student..the topics is currently exixtence..we hope that we can understand about all..and you can develop your knowledege about international economics…we would like to thank about your comment…rgds

  31. eun hae on said:

    Irine Ayu P_Ekonomi Internasional_Off RR ^_^

  32. Dio agung pamungkas on said:

    Dio Agung Pamungkas
    mata kuliah ekonomi internasional
    Offering S

  33. ROHMAN ARIFIN on said:

    NAMA : ROHMAN ARIFIN
    NIM : 100432401780
    MATKUL : EKONOMI INTERNASIONAL
    OFF : RR
    ANGKATAN : 2010

  34. dewi irawati OFF: R on said:

    resensi buku ekonomi internasional yang sering di gunakan sbg acuan KBM Bapak yang mana?

    • imam mukhlis on said:

      anda bisa gunakan buku saya tentang integrasi ekonomi..di situ entri poin kita memahami ekonomi internasional….emang kalau mau lengkap baca semua buku-buku di atas…semalat belajar….rgds

  35. Didit Yudha Ariputra on said:

    great syllabus ……
    hopefully, by study material in this blogg will make learning more enjoyable ….
    awesome ……. Like This …….

    didit yudha ariputra_international economics_BL

  36. di lihat dari silabus yang sudah Bapak posting, pada perkuliahan ekonomi internasional ini kayaknya akan banyak kegiatan, kerena banyak juga materinya. saya berharap perkuliahan ini akan berjalan dengan lancar dan menyenangkan, sehingga saya bisa mendapatkan ilmu setelah mengikuti perkuliahan ini.
    Terima kasih. :-)

  37. Name : Rahma Sandhi P
    Subject : International Economic
    Off : BL 2010

  38. ALFIAN FEBTI ANGGORO
    EKONOMI INTERNASIONAL
    100432401786
    OFF RR

    Assalamualaikum Wr. Wb
    Media pembelajaran yang baik pada saat era globalisasi IPTEK saat ini terutama untuk Dunia Ekonomi Internasional yang terjadi pada saat ini.
    Akantetapi masukan untuk Media pembelajaraan ini diperlukannya Bahasa Indonesia juga, agar tidak dari kalangan Mahasiswa saja yang Mengakses Web ini.
    Sekian, Terima Kasih. Semoga Comment ini dapat Bermanfaat. Amien
    Wassalamualaikum Wr. Wb

  39. Chris Wijayanti Puspita on said:

    Chris Wijayanti Puspita_International Economics (ekonomi internasional)_off RR

  40. erfian zulfirmansyah on said:

    nice pack her blog ……. If we are using English language
    so that students can also new vocab

    erfian zulfirmansyah international economics offering RR

  41. diyak febri off UB sertifikasi / perpajakan on said:

    perfect, sir….

    like this….

  42. Rishang Haryo_Ekonomi Internasional_BL

  43. I think it would be so interesting when we not just talk about a serious theory and also only focusing on “economic” theory of international economic, but we also hafta talk about the interesting fact in international economic such as some cultures of some countries, the interesting moment/tragedy, etc. I think it would be so boring to talk only about a pure economic all over the time. the interesting things that we will talk about would be so usefull for us to be a “mood booster” or a nice chitchat when we’ve been a teacher someday. thanks :)

    • imam mukhlis on said:

      yes i agree…we must upgrade our knowledge anaytime…i will try to repair the information in order to update anytime…rgds

  44. Raditya Kusuma Wardhana off RR on said:

    Menurut saya pembelajaran ini memiliki banyak cukup efektif karena mahasiswa dapat belajar kapan dan diamana pun mereka berada,..

    Saran: Agar setiap comments mahasiswa di tampilkan,supaya nanti bisa bertukar pikiran dengan mahasiswa yang lainnya,untuk mendiskusikan suatu permasalahan,.

  45. Helmi mirza maulana_EKIN_RR on said:

    Semoga jalanya perkuliahan selama satu semester berjalan lancar, dan kita semua dapat mengambil banyak ilmu dari mata kuliah ini dan lulus dengan hasil terbaik.. Amin

  46. diana tri rahayu putri on said:

    pak,disamping teaching methods yang ada dalam silabus tetap ada materi-materi yang langsung diajarkan bapak didepan kelas kan??soalnya banyak teman-teman yang kadang kurang mengerti dengan isi materi jika materi diajarkan secara diskusi pak.

  47. Mochammad Hendra S on said:

    Mochammad Hendra S
    mata kuliah ekonomi internasional
    Offering S

  48. Happy Cahyani Putri_Ekonomi Internasional_Off P on said:

    Terima kasih pak atas tulisannya(silabusnya),,lengkap sekali dan saya setuju dengan metode yang bapak gunakan dan sya harap nantinya bsa brlangsung dgan baik,krena slama ini kebanyakan yang dgunakan dan bsa brjalan hanyalah metode diskusi yg pada prakteknya akan/slalu membuat jenuh para mahasiswa
    Sya sdikit bingung tntang batasan/cakupan yang akan dipelajari nantinya kita hanya akan membahas/melihat dari sudut pandang negara saja atau termasuk melihat sudut pandang dri pihak swasta
    trima kasih

  49. Rizky Ramadhani/100431401700 on said:

    the syllabus displayed in this blog is veeery much useful for me and other students in general. it lets us know what we’re goin to deal with in this semester,what we’ve to accomplish. complete, yet, effectively signposted. this makes me even more eager to follow the course since its importance is tangible and the teaching and learning process seems to be well-planned.
    i guess this way of displaying syllabus in a blog should be a new trend among lecturers as it makes things easier. we can directly copy and save it as a document which can be checked anytime we need.
    hope to have a good cooperation with u this semester, Sir! :)

    cherios,

    Rizky Ramadhani-Ekonomi Internasional-PP

  50. Wahyu Ardi on said:

    maybe it will be complete if we learn how to keep indonesia more strong in economy development to be king from the other asean countries

  51. Tegar raodhan adyaksa_EKIN_RR on said:

    Semoga kita semua diberi kemudahan dalam proses pembelajaran mata kuliah ini

  52. Aula Sastra Dwijoyo Utomo on said:

    Aula Sastra Dwijoyo Utomo
    mata kuliah : ekonomi internasional
    offering RR

    Baru baca-baca sedikit tentang Teori Perdagangan Internasional, yang saya tangkap dari yang saya baca itu ada teori murni atau Absolute Advantage Theory milik Adam Smith. Dalam teorinya, ia lebih mendasarkan pada besaran/variabel riil sehingga sering dikenal dengan nama teori murni perdagangan internasional. Murni dalam arti bahwa teori ini memusatkan perhatiannya pada variabel riil. Misalnya, nilai suatu barang diukur dengan banyaknya tenaga kerja yang dipergunakan untuk menghasilkan barang. Makin banyak tenaga kerja yang digunakan akan makin tinggi nilai barang tersebut.

    • imam mukhlis on said:

      ya anda benar…setelah itu pahami teori david ricardo, john stuart mill…kemudian bandingkan ketiga teori perdagangan versi klasik tersebut…go on ….rgds

  53. dwinata on said:

    DWINATA DESI PRIYO HANANTO
    EONOMI INTERNASIONAL
    SS

  54. Achmad Miftachul Huda / offering PP / 100431401684 on said:

    Achmad Miftachul Huda / offering PP / 100431401684

  55. Ayda diah pravitri_EKIN_RR on said:

    semoga perkuliahan satu smester berjalan dengan lancar dan kita memperoleh nilai terbaik. Amin

  56. Ayda diah pravitri_EKIN_RR on said:

    Semoga perkuliahan berjalan dengan lancar dan kita mendapatkan banyak pengetahuan baru dari mata kuliah ini

  57. Gilang Permatasari on said:

    Blognya bagus pak, ada silabusnya jg.
    Jd bisa liat silabus online, jd nggk ribet cari silabus ekonomi internasional.

    Nama : Gilang Permatasari
    Mata Kuliah : Ekonomi Internasional
    NIM : 100432401824
    Offering : S

  58. Achmad NurSidiq on said:

    Blognya keren pak. sangat berguna.
    Tambah terus postingannya pak.
    Maju terus.

    Nama : Achmad Nursidiq
    Mata Kuliah : Ekonomi Internasional
    NIM : 100432401815
    Offering : S

  59. Gilang Permatasari on said:

    Blognya bagus pak, ada silabusnya jg.
    Jd bisa liat silabus online, jd nggk ribet cari silabus ekonomi internasional.

    Nama : Gilang Permatasari
    Mata Kuliah : Ekonomi Internasional
    NIM : 100432401824
    Offering : S

  60. Andreas Pramono on said:

    nama : Andreas Danu Pramono
    nim : 100432401791
    off : RR

    Pembelajaran via internet akan sangat memudahkan dan bermanfaat .
    Bisa diakses dimana saja dan kapan saja.

  61. Dewi wungkus antasari on said:

    Dewi Wungkus Antasari_International Economics_RR

  62. ady kurnia on said:

    Ady Kurnia, 100432401809 EKP, Off “S”
    pak kalau ad yg bhs Indonesia jga, soalnya sya g bgtu pham bhs Inggris.

  63. Rudini Hadinata on said:

    semoga web. ini membantu kami dalam menuntut ilmu.
    dan bermanfaat untuk semua mahasiswa., bahkan untuk guru-gur atau dosen yang lain.

    rudini hadinata
    100432401754
    RR

  64. ANDRO ODI SABILLAH AKBAR on said:

    maaf pak, saya kurang mengusai bahasa inggris.
    saya cuma bisa komentar kayak gini saja …

    100432401819
    offering “S” angkatan 2010

  65. ROSE NEILIL FAWAIZ on said:

    Nama : ROSE NEILIL FAWAIZ
    Nim : 100432401797
    Subject : Ekonomi Internasional
    OFF : S

    bagus bpk silabus nya,, walau saya kurang mengerti tapi setidaknya saya juga mentraslate kalimat yang tidak tahu jadi tahu artinya. Terimakasih
    Semoga saya paham dengan matakuliah ekonomi internasional.

  66. Harindra Eka Atmaja on said:

    mohon bimbingannya pak di mata kuliah ekonomi internasional.
    terima kasih.

    100432401828
    Offering S

  67. NANA YUSMORAINA R OFF: RR on said:

    ekonomi internasional byk pengetahuan diruang lingkup global .

  68. DEWI IRAWATI OFF: RR on said:

    DEWI IRAWATI
    NIM :100432401756

    About international economic theory in material first traditional extensively covered international knowledge of comparative advantage of trade and payment of an.

  69. Ahmad Iksan Off PP on said:

    AHMAD KSAN
    NM: 100431401709

    Semoga dengan metode pembelajaran yang baru ini saya dapat belajar dengan baik…

  70. Romdan Kurniawan_PP on said:

    ilmu yang baru buat saya dan saya penasaran sama simulasi ekonomi internasional yang akan diterapkan nantinya…

  71. anak adam on said:

    Elsa Wahyuningtias 100432401773 off RR

  72. Moh. Muiz latif on said:

    Blog-nya seruu pak…
    Maju teruz…. semaNgat!!!

    Moh. Muiz Latif
    Eko. Internasional
    Off S

  73. Fiqman Surya Adi on said:

    Keren pak blognya……

    Fiqman Surya Adi / Off S

  74. Seprian Eko Rahmanto_Ekonomi Internasional_PP on said:

    dengan banyaknya materi di matakuliah ekonomi internasional ini saya harap dapat kita lakukan dengan baik dan lancar……
    semoga sukses……..

  75. LaRosa Nabilla on said:

    blog nya bagus pak.. seandainya semua mata kuliah bisa online seperti ini mungkin lebih praktis.. semoga bermanfaat..mohon bimbingannya d off S pak.. terimakasih :)

    LaRosa Nabilla_100432401817_Ekonomi Internasional_off S

  76. thank you for the information sir,,
    there are some things that I can’t understand, but we can talk about it later in the class,,

    Endang Fitri S_Intenational Economics_BL

  77. meskipun masih ada yang kurang paham.
    Tapi Blog nya Pak Imam istimewa.
    kapan-kapan di blog nya di kasih bukunya bapak dan bisa di download gratis.

    Khoiru Uqba_Ekonomi Internasional_BL

    • imam mukhlis on said:

      ya itu sedang kita pikirkan…mungkin pada awalnya nanti kita kasih konten di blog ini kovernya dulu aja….biar sering-sering di lihat blognya…rgds

  78. Ossy Widianty Arisandy on said:

    nice blogging sir :D
    hope this blog will be usefull for our subject (:
    like this :D
    need your more explanation in class (:
    ahahaaaa :D

  79. Ossy Widianty Arisandy on said:

    Ossy Widianty Arisandy_Ekonomi Internasional_offering BL

  80. debby jun kurniawati irianto on said:

    thank you mr.imam.. I’ll try my best for this subject :)
    debby jun kurniawati-international economics-BL

  81. Assalamu’alaikum Wr. Wb

    This is an useful information for us sir,,
    I hope we can learn economic international well.. :)

    Aulia Rizka Arifiani_Economic International_Offering BL 2010

  82. Puspita Wulandari on said:

    Puspita Wulandari_International Economics_off BL

  83. Aulia Rizka arifiani on said:

    Assalamu’alaikum Wr. Wb

    This is an useful information for us sir,,
    I hope we can learn international Economics well.. :)

    Aulia Rizka Arifiani_International Economics_Offering BL 2010 :)

  84. Lela Anggraini on said:

    perfect syllbus :)
    i will study hard :)

    Lela Anggraini_ international Economic_ offering BL 2010

  85. nurul istikomah on said:

    ekonomi internasional
    semoga kami bisa dengan lancar mengikuti mata kuliah ini …
    semangat :)

  86. Rizki Amalia Rachmawati on said:

    actually, i still didn’t know about economic international. but i hope i follow your class i will get new knowledge about that.. i will face and strong for it…

    Rizki Amalia R_Economic International_Off Bl 2010…

    • imam mukhlis on said:

      yes thanks…we will help you to understand that…you must often read my book and other international economics books

  87. Frismahendra on said:

    Frismahendra M I
    Nim 100432401778
    Ekonomi dan Studi Pembangunan

    Blognya bagus pak, cuma kalo boleh saran blog ini memuat berita ekonomi teraktual pak sebagai sumber acuan kami belajar Ekonomi internasional sehingga kami bisa sering-sering mampur ke blog untuk proses pmbelajaran pak… Terima kasih

    • imam mukhlis on said:

      oh ya tu ide segar dan konstruktif…nanti akan kita buat konten seperti itu dan nanti tugas anda memberikan komentarnya….rgds

  88. Cindy Firanda Putri on said:

    Nama : CINDY FIRANDA PUTRI
    Offering : S
    NIM : 100432401811
    Angkatan : 2010
    Ekonomi Internasional

  89. kiki desiani on said:

    nama : KIKI DESIANI
    nim : 100432401765
    off : RR

    ekonomi internasional merupakan perekonomian yang luas, menyangkut mulai dari kebijakan nasional dan internasional, dan berbagai hubingan internasional dalam perekonomian. blog ini cukup membantu pak, semoga dapat lebih berkembang

  90. Utomo Andhika Putra on said:

    Utomo Andika Putra
    off SS
    prodi s1 ekonomi dan studi pembangunan /2010

    mohon bimbingan bapak imam mukLis daLam menempuh perkuLiahan saya , di mata kuLiah ekonomi internasional

  91. Lusi Indah Pratiwi on said:

    ALhmduLiLah,,
    modeL beLajar yg menarik pak,,
    kLo bisa , ada terjemahannya pak,,
    trimakasih,,

    • imam mukhlis on said:

      ya kita belajara bersama-sama…teks asing kita butuhkan sebagai pengembangan ilmu yang ada biar lebih variatif dan dinamis

  92. Helmi mirza maulana_EKIN_RR on said:

    Nice blog Sir,
    I hope this blog always contains the latest economic news about the development of international economy , for reference we learn apart from the book.

  93. Elfa D Masdika_EKIN_RR on said:

    Sylabusnya bagus pak, semoga bisa berjalan dengan baik dan lancar.

  94. Lusi Indah Pratiwi on said:

    , moga bLog ini brmanfaat bagi kita,, terutama untuk menghadapi persaingan ekonomi kita kdepannya,,
    amiin,,
    smangaaaat,,
    Lusi indah
    off-RR

  95. Angga Mahanani_PP on said:

    I am very interested in teaching methods at the four points of observation, because the teaching methods in this observation we can more clearly know the current international economic developments….

    Good Luck Mr.Imam Mukhlis…
    ^_^

  96. Dhea Widya Pratama on said:

    11_Dhea Widya Pratama_International Economics_S

    I think this is a really good blog. I am so interesting with your teaching method. We can make the facilities more useful and also we can get the syllabus, items, and also doing task anywhere and whenever we want. Hopefully it will be an useful science, especially for student in offering S. Please give us more article about international economics. Thank you very much, Sir.

  97. 2_Aditya Rahman_Ekonomi Internasional_S

    Semoga mendapat ilmu yg bermanfaat…! aminn…

  98. SEPTIANI RAHAYU_EKONOMI INTERNASIONAL_P on said:

    semoga dengan mengikuti mata kuliah ini saya mendapatkan informasi baru tentang ekonomi internasional. dan semoga dalam kuliah ini dapat berjalan lancar sampai pada akhir semester.. :)

  99. awang rekayasa purwanto on said:

    awang rekayasa purwanto_off RR_ekonomi internasional
    semoga mata perkuliahan ini berjalan seperti apa yang diharapkan amien…

  100. absen 42_ucha unzila_EKIN_Off.PP on said:

    selamat sore bapak .. tugas tadi siang mengenai manfaat perdagangan internasional dan perubahan teori,absolute n comparative advantages and H-O minggu depan dpresentasikan, apakah nantinya dikumpulkan dalam bentuk paper sbgai tgas klompok atau hanya dpresentasikan saja bapak.terima kasih.

  101. 13_diana tri rahayu putri_ekin_off pp on said:

    pak,saya mau usul donk,,bapak pernah mengutarakan bahwa sewaktu-waktu tugas bisa dikirim secara onlen ke blog bapak,apakah tidak sebaiknya jika ada pemberitahuan terlebih dahulu mengenai tugas itu,karena sebagai mahasiswa tidak ada yang mau untuk tidak mengerjakan tugas,apalagi jika harus onlen dg waktu yg sangat unlimited,,bagaimana dg teman2 yang pada saat itu belum bisa onlen padahal tugas harus segera dikirim??dengan pemberitahuan kan sebisa mungkin mereka akan berusaha mengerjakan pak,,terima kasih sebelumnya,,

  102. badi'ah heti rusmana on said:

    10_badia’ah heti rusmana_ekp_pp metode yang digunakan dalam mengajar sudah bagus,karena dilakukan dengan cara yang berbeda dari biasanya,,,jadi anak menjadi tidak terlalu jenuh dalam belajar,,,
    tetapi apakah harus selalu membuka blog ya pak??hehee
    apakah semua tugas akan diberikan dblog pa???

  103. Melyana Gita Astika on said:

    MELYANA GITA ASTIKA_EKONOMI INTERNASIONAL_OFF RR

    malem,,pak… well,,baru kali ini saya menemukan silabus dalam bentuk blog. bagus dan menarik. cuma kasihan buat anak2 yang ga punya laptop atau modem. jadi susah untuk sering komentarin silabusnya… hehehe….

    so far… like this =)

  104. Dewi Wahyu Prabandari on said:

    10_Dewi Wahyu Prabandari_Ekonomi Internasional_offering S

    Selamat sore Bapak , untuk yang kesekian kalinya saya membaca silabus di atas , dan setelah saya translate menggunakan mbah google translate . akhirnya saya sedikit demi sedikit bisa memahami apa maksud dari silabus di atas. :)
    ada beberapa penjelasan yang kurang bisa saya pahami . jadi untuk lebih jelas dan akuratnya , akankah lebih baik kalo bapak jelaskan di dalam kelas kuliah saja . heheheeh :P

    terima kasih bapak :D

  105. heni purwa p. on said:

    23_heni purwa p_ekonomi internasional_off pp

    pak, saya sangat tertarik dengan metode pembelajaran bapak yang berbasis TIK. dimana tugas-tugasnya dikumpulkan lewat blog. tapi pak, dari kemarin saya buka blog ini, masih belum ada postingan tentang tugas… yang mau saya tanyakan, kira-kira mulai kapan pengumpulan tugas lewat blog akan dimulai?

    terima kasih pak….

  106. Mukhamad Makhfudhi_100431401666_Ekonomi Internasional_PP on said:

    Mukhamad Makhfudhi_10043140166_PP
    Assalamu’alaikum Wr.Wb
    Alhamdulillah atas pertolongan-Nya saya berkesempatan untuk melihat dan memberi komentar diblog ini :)
    oya, metode pembeljaran yg bpak gunakan sangat menarik, variatif dan inovatif. ini berbeda dg dosen kebanyakan. Semoga dengan ini mahasiswa bisa belajar dengan mudah dan menyenangkan. Trimakasih.

  107. Titi Anggarsih H on said:

    Titi anggarsih H
    100432401823
    Ekonomi internasional offering S /EKP
    Your blog look so good, sir! I really like the use of collage in your blog.
    please for guidance. thankyou :)

  108. Nur Kholik on said:

    Nur Kholik
    100432401796
    Offering-S/EKP

    Inspirasi baru….
    Ekspresikan dirimu seperti yang kau mau…..
    Dan Itulah Kreativitasmu ,,, Mantap!!!

  109. 17_Enggar Permana Lustanto_ekonomi internasional_offerisng S on said:

    siang pak muhklis,
    bagus blognya pak, salut buat silabusnya meski saya kurang mengerti dengan b.inggris dan cukup bermanfaat bagi saya.
    mohon bimbingannya lebih lanjut.
    offering S yes!!!

    17_Enggar Permana Lustanto_ekonomi internasional_offerisng S

  110. imam mukhlis on said:

    Tugas untuk mata kuliah Ekonomi Internasional…semua offering

    1. Unggah file pdf pada laman ini dengan judul model of trade..pahami slide halaman 6,7,8,9,10…tentang teori perdagangan internasional berdasarkan pemikiran Hecksher dan Ohlin..
    2. Berdasarkan pada slide tersebut, jelaskan apa yang akan terjadi manakala harga pakaian dalam perdagangan suatu negara mengalami kenaikan ?
    3. Dengan kondisi tersebut ,apakah kapasitas perekonomian suatu negara akan mengalami kenaikan atau penurunan, jelaskan.
    4. Pada sisi penawaran (supply side), jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi produksi suatu negara ?
    5. Pada sisi permintaan, jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan konsumen terhadap produk
    6.Jelaskan proses terjadinya keseimbangan dalam perdagangan internasional pada kondisi di atas..
    7. kirim jawaban kelompok dengan kode ;
    kelompok_mt kuliah_ofering

  111. 34_wawan prasetyo_ekonomi internasional_offerisng S on said:

    Bagus Pak idenya utk memasukkan silabus dlm sebuah blog,, ini sangat membantu utk arahan belajar trtma saya pribadi..
    tapi sdkit komentar dr saya,, mnrt saya pendidikan yg baik itu memudahkan bagi yg menempuhnya.. di sini pak imam byk mnggunakan bhs asing yg sukar saya dengar,, bknkah dgn bhs kita sndri yaitu bhs Indonesia kita akan lebih mudah utk memahami apa yg dijelaskan? saya disini bknnya malas utk bljr bhsa asing meski mrpkn tututan dunia kerja tetapi saya hny ingin mmperthankn bhs kita agar nanti bisa dikenal di dunia,,
    sekian trm ksih :)

  112. 4_Alga Oktavia P_Ekonomi Internasional_Offering S on said:

    Nice blog , sir ! :)
    With the complete material in this blog, I’m sure the learning process will go more easily. Especially for the use of english language in the syllabus or some material that you give. It will help me to get used to using english. I hope in this blog, me and the other students can exchange opinions with you or just giving some advice.

    Thank you .. :)

    Alga Oktavia P
    100432401800
    Ekonomi Internasional
    Offering S

  113. semoga blog ini tidak pernah diblokir,
    agar seluruh generasi muda indonesia makin maju,
    makin pintar dan semakin berguna bagi negara indonesia !
    terima kasih kepada blog ini atas jasanya yang telah berupaya untuk ikut berperan dalam dunia pendidikan di indonesia !

  114. Galuh_chikmutz on said:

    GALUH AYU KUSUMANINGRUM_EKONOMI INTERNASIONAL_OFF P
    saya masih belum jelas mengenai konsep comparative adventage yang dikemukakan oleh David Ricardo pada Bab 1. tolong dijelaskan ya pak . . .

  115. Heru eka wardana_Ekonomi Internasional_Offering RR on said:

    Sir great idea to incorporate the syllabus within a blog,,, hopefully this is done by all the economic faculty lecturer … although reading difficulties because in english hehehehe
    But students will be able to learn English well, but it would be nice if added Indonesian

  116. Delta Ananda on said:

    Delta Ananda Arga Putra_Ekonomi Internasional_RR

    Selamat berkreatifitas Pak Mukhlis, semoga dalam perkuliahan 1 semester ini Tuhan YME memberikan kelancaran dan kemudahan.

  117. Delta Ananda on said:

    Delta Ananda Arga Putra_Ekonomi Internasional_RR

  118. NOVIANA ANGGRAINI_PP on said:

    thanks sir for the task given to us :)

  119. 13_Olivia Ismalisa_Ekonomi Internasional_offering S on said:

    Ini merupakan inovasi yang baru bagi sistem pembelajaran kita, saya sangat setuju dengan adanya pembelajaran separti ini, karena setidaknya dengan pembelajaran seperti ini kita sudah lebih maju dari pada mata kuliah lainnya. selain itu kita di tuntut untuk mengikuti perkembangan jaman, dan tidak ada lagi kata-kata ” GAPTEK “. sebelumnya saya minta maaf pak,untuk silabus dalam bahasa inggris ini,kurang begitu saya pahami, setidaknya bapak menyediakan terjemahan dari silabus tersebut,agar dari silabus tersebut mahasiswa tidak mengalami kesulitan dalam memahami, dengan begitu mahasiswa juga dapat belajar dan menambah kosakata dalam bahasa inggris.

    that’s good idea sir!!! :)

  120. ARINAYA AL FATAH_EkoInter_off PP on said:

    Penggunaan Blog sebagai salah satu proses pembelajaran merupakan langkah yang baik dan efektif bagi pelajar seperti kami. Hal itu dikarenakan kita lebih mudah melakukan komunikasi antara mahasiswa dengan dosen pembimbing mata kuliah.
    Trimakasih telah memberikan terobosan baru bagi kami untuk lebih aktif dalam memanfaatkan teknologi internet ini

  121. 37_ROSHIDATUN NADHIROH_EKONOMI INTERNASIONAL_OFF P on said:

    METODE PEMBELAJARAN YANG BAPAK LAKUKAN SANGAT INOVATIF, SELAMA SAYA KULIAH JARANG DOSEN YANG MENGGUNAKAN FASILITAS BLOG SEPERTI INI, DENGAN CARA BEGINI SECARA TIDAK LANGSUNG BAPAK JUGA MENGAJAK MAHASISWANYA AGAR TIDAK GAPTEK, TERIMAKASIH PAK ATAS TEROBOSANNYA…

  122. 45_YASHINTA APRILIANI_EKONOMI INTERNASIONAL_OFF S

  123. 45_YASHINTA APRILIANI_EKONOMI INTERNASIONAL_OFF S
    saya sangat apresiatif dengan blog ini ,,karna bisa menjadi pustaka dan bahan kajian bagi mata kuliah ekonomi internasional..mungkin lebih bagus lagi jika teori ini dikaji dengan isu2 ekonomi internasional yang sekarang dan dampak terhadap perekonomian indonesia,,sehingga kita tau dan kritis terhadap perkonomian kita dan dampak perekonomian internasional…terima kasih

  124. dwi ratna k.s on said:

    13_DWI RATNA KARTIKASARI_EKONOMI INTERNASIONAL_OFF S
    learning method by the blog is in accordance with the demands about international economics ,I as a student keep up with technology. And use of the English language is also very good to train me to use English fluency. I hope I was able to smoothly and successfully in the study of international economic, please your help sir,,,,thank you,,,,

  125. 43_WINTA ROSE INDA _EKONOMI INTERNASIONAL_OFF S
    This is one good example of learning because it was applying the concept of electronic learning is already growing list.
    I have suggestion if this blog equipped with a problem which is becoming a topic so that students can now find out how the actual developments in the international economy

  126. Nur Kholik on said:

    pak jangan pakek bahasa inggris dong, saya gag bisa…. bahasa indonesia saja sulit untuk mahami apalagi bahasa inggris. hehe…

  127. Assalamualaikum bapak,
    saya sudah upload tugas kelas dari off PP di 4shared. ini linknya http://www.4shared.com/file/mhPNAF2L/PP_EKONOMI_INTERNASIONAL_TUGAS.html
    terimakasih

  128. I think it would be so interesting when we not just talk about a serious theory and also only focusing on “economic” theory of international economic, but we also hafta talk about the interesting fact in international economic such as some cultures of some countries, the interesting moment/tragedy, etc. I think it would be so boring to talk only about a pure economic all over the time. the interesting things that we will talk about would be so usefull for us to be a “mood booster” or a nice chitchat when we’ve been a teacher someday. thanks

  129. Dhimah J.W_Off P_Eko Inter on said:

    wahhh….banyak tugas…banyak pula begadang..terima kasih pak…hehehe

  130. Dhimas J.W_Off P_Eko Inter on said:

    wahhh….banyak tugas…banyak pula begadang..terima kasih pak…hehehe

  131. tugasnya dikumpulkan kapan pak?
    in english atau indonesia?
    thanks for the information

  132. anggia ayu on said:

    blognya sudah bagus pak, apalagi silabusnya menggunakan b.inggris, kreatif karena saya baru pertama kali mendapatkan matakuliah secara online seperti ini. tugas dan jawaban langsung upload lewat blog ini, jd sewaktu waktu bisa dikerjakan dan dikumpulkan, semoga blog ini bermanfaat bagi siapa saja…. :)

    6_ANGGIA AYU W_EKONOMI INTERNASIONAL_OFFERING S

  133. 37_ROSHIDATUN NADHIROH_EKONOMI INTERNASIONAL_OFF P on said:

    pak, untuk kalau bisa jangan pakai bahasa inggris, bahasa indonesia saja saya belum bisa faham seratus persen,, hehehe

  134. VII_PEREKONOMIAN INTERNASIONAL_PP on said:

    Kelompok VII
    1. Arinaya Al Fatah (100431401682)
    2. Dwi Latifiana (100431401663)
    3. Mukhamad Makhfudhi (100431401666)
    4. Peggy Delita Merida (100431401702)
    5. Uci Maria Ulfa (100431401679)
    Tugas Kelompok
    2. Berdasarkan pada slide tersebut, jelaskan apa yang akan terjadi manakala harga pakaian dalkam perdagangan suatu negara mengalami kenaikan?
    Jawab:
    Dalam perdagangan berlaku siklus permintaan dan penawaran, seperti pada slide yang telah kami baca yang menyatakan bahwa “akibat pertumbuhan industri kain (dalam maupun luar negeri) akan menurunkan harga relatif dari kain dan menurunkan kondisi perdagangan bagi ekspor kain”. Nah hal ini terbukti bahwa jika produsen menaikkan harga maka konsumen sebagai pembeli dapat diasumsikan akan mengurangi jumlah barang yang yang dibeli atau bahkan tidak membeli karena faktor harga barang. Sebagai salah satu bahan mentah utama, kain berperan penting dalam produksi pakaian di dalam perdagangan. Jika bahan mentah naik maka mau tidak mau produsen harus menaikkan harga pakaian dan pada akhirnya akan berdampak pada produsen dan konsumen yaitu menurunnya kondisi ekspor pakaian dalam dan luar negeri. Dapat dicontohkan negara Indonesia yang memiliki produksi Batik Tulis dengan harga per meter biasa mencapai ratusan ribu bahkan jutaan. Jika dibandingkan dengan Cina yang memiliki produksi Batik Cetak yang sangat murah dan terjangkau menyebabkan Cina dapat menguasai pasar dan meningkatkan kondisi perdagangan dalam bidang ekspor pakaian di dunia Internasional.

    3. Dengan kondisi tersebut, apakah kapasitas perekonomian suatu negara akan mengalami kenaikan atau penurunan, jelaskan.
    Jawab:
    Dari kondisi tersebut, kapasitas perekonomian dalam suatu negara akan mengalami penurunan karena permintaan pada kain dari konsumen dalam dan luar negeri menurun (rendahnya minat beli konsumen) dan mengurangi jumlah barang yang dibeli. Hal itu disebabkan harga kain yang naik.
    4. Pada sisi penawaran (supply side), jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi produksi suatu negara?
    Jawab:
    1) Perkiraan harga di masa depan
    Ketika harga jual naik dimasa mendatang perusahaan akan mempersiapkan diri dengan memperbanyak output produksi dengan harapan dapat menawarkan atau menjual lebih banyak ketika harga naik akibat berbagai faktor dan sebaliknya apabila harga jual turun dimasa mendatang perusahaan akan mengurangi output produksinya.
    2) Pajak
    Pajak yang dikenakan oleh perusahaan juga sangat berpengaruh terhadap produksi suatu negara.
    3) Biaya produksi yang digunakan
    Biaya produksi yang digunakan dalam memproduksi sangat berpengaruh terhadap produksi suatu negara, semakin mahal biaya produksi maka semakin mahal outputnya juga dan sangat berpengaruh terhadap permintaan dan penawarannya juga.
    4) Teknologi yang digunakan oleh suatu negara
    Dalam suatu perusahaan teknologi sangat berperan penting dalam pengoperasian perusahaan, jika perusahaan dapat memproduksi lebih banyak produk dengan menggunakan teknologinya maka output yang diperoleh semakin banyak dan sebaliknya jika perusahaan menggunakan teknologi yang kurang canggih maka perusahaan juga akan memproduksi barang yang sedikit pula oleh karena itu teknologi juga sangat berpengaruh dalam produksi.
    5) Ketersediaan dan harga barang pengganti atau pelengkap
    Ketersediaan barang pengganti atau pelengkap dalam produk sangat berpengaruh dalam penjualan produk tersebut, semakin sedikit barang pengganti yang ada maka semakin banyak minat untuk mengkonsumsi barang tersebut.
    6) Harga barang itu sendiri
    Harga adalah sesuatu yang sangat mempengaruhi permintaan dan penawaran terhadap suatu produk, jika harga barang tinggi maka permintaan akan menurun dan penawaran akan tinggi dan sebaliknya apabila harga barang turun, maka permintaan akan naik dan penawaran juga akan rendah.
    7) Selera
    Selera masyarakat sangat berpengaruh terhadap permintaan suatu produk, jadi untuk mengangkat selera konsumen diperlukan strategi-strategi yang inovatif dan menarik.

    5. Pada sisi permintaan, jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan konsumen terhadap produk
    Jawab:
    Ada beberapa faktor yang mempengaruhi permintaan konsumen terhadap produk diantaranya adalah:
    1. Intensitas kebutuhan
    Jika suatu barang sangat mendesak maka permintaan akan bertambah. Contoh permintaan akan beras saangat besar karena penduduk indonesia mayoritas mengonsumsi nasi sebagai makanan pokok mereka. Dengan demikian kebutuhan akan beras intensitasnya tinggi.
    2. Pendapatan rata-rata
    3. Adanya barang subtitusi
    Apabila kegunaan suatu barang dapat di gantikan barang lain maka permintaan akan barang tersebut dapat berpengaruh
    4. Distribusi pendapatan
    Distribusi pendapatan yang semakin merata akan memengaruhi naiknya permintaan karena seluruh lapisan masyarakat mampu melakukan pembelian
    5. Selera
    perubahan selera akan mengonsumsi suatu barang akan mempengaruhi permintaan terhadap barang.

    6.Jelaskan proses terjadinya keseimbangan dalam perdagangan internasional pada kondisi diatas.
    Jawab:
    Dengan adanya perdagangan antar dua atau lebih Negara, tentunya berpengaruh terhadap perekonomian internasional dan Negara-negara yang terlibat secara langsung. Hal ini terlihat dari keseimbangan ekonomi yang menjadi dinamis sebagai pengaruh keluar masuknya jaringan internasional dalam domestik Negara. Keseimbangan terjadi manakala kedua negara tersebut menyepakati harga masing-masing barang yang ditawarkan. Harga berperan penting dalam kesepakatan ini. Misalnya ketika harga kain naik relatif terhadap harga makanan, maka sebaiknya pengexporan kain dihentikan dan diganti mengexpor makanan yang pada saat itu harganya mengalami penurunan. Karena seseorang pasti akan melakukan sedikit konsumsi terhadap kain dan lebih memilih membeli makanan untuk kebutuhannya sebab harga makanan yang cenderung menurun. Selain harga, penawaran nasional relatif juga menentukan pasokan dunia relatif,yang bersama dengan permintaan dunia relatif menentukan keseimbangan pada perdagangan nasional. Di dalam penawaran dan permintaan dunia relatif terdapat selera, tingkat kempanan ekonomi, dan gaya hidup. Disini hal-hal seperti itu juga memiliki pengaruh terhadap keeimbangan perdagangan internasional yang terjadi. Sabagai contoh, Amerika yang memiliki gaya hidup yang mewah dan kemampuan ekonomi tinggi serta selera yang tinggi maka sebagian besar orang Amerika akan memuaskan keinginannya untuk berkonsumsi barang yang mereka inginkan. Disinilah terjadi keseimbangan antara negara yang mengexpor barang-barangnya terhadap negara Ameika.

  135. 42_UCI MARIA ULFA_EKONOMI INTERNASIONAL_OFF P on said:

    selamat sore pak.
    saya mau bertanya bagaimana cara mengirimkan jawaban dari tugas yang sudah diberikan?
    maaf sebelumnya pak kalau jawaban kelompok 7 off pp d kirim disini. Soalnya kelompok kami bingung.

  136. Kelompok 1_Ekonomi Internasional_Offering S on said:

    Kelompok 1 :
    1. Achmad Nursidiq
    2. Ady Kurnia
    3. Alga Oktavia P
    4. Anggia Ayu W
    5. Dwi Ratna K
    6. Enggar Permana L
    7. Gilang Permatasari
    8. LaRosa Nabilla
    9. Wawan Prasetyo

    TUGAS KELOMPOK :
    2. Berdasarkan pada slide tersebut, jelaskan apa yang akan terjadi manakala harga pakaian dalam perdagangan suatu negara mengalami kenaikan ?
    Yg terjadi manakala harga pakaian dalam perdagangan suatu negara mengalami kenaikan adalah peningkatan jumlah produksi pakaian. Dan hal ini terjadi sebaliknya pada makanan, karena jumlah produksi makanan mengalami penurunan. Hecksher dan Ohlin mengemukakan bahwa barang-barang yang diperdagangkan didasarkan atas proporsi serta intensitas faktor-faktor produksi yg digunakan untuk menghasilkan suatu produk. Oleh karena itu, apabila jumlah produksi pakaian meningkat, maka jumlah produksi makanan harus diturunkan.
    3. Dengan kondisi tersebut, apakah kapasitas perekonomian suatu negara akan mengalami kenaikan atau penurunan? Jelaskan.
    Kapasitas perekonomian suatu negara akan mengalami peningkatan. Karena pada kurva produksi, konsumsi dan perdagangan dalam model standar telah dijelaskan bahwa pada garis batas kemungkinan produksi bersinggungan dengan garis isovalue tertinggi. Pada saat negara mengalami peningkatan produksi pakaian, maka pakaian tersebut akan diekspor. Sedangkan negara akan melakukan impor terhadap makanan, karena jumlah produksi makanan yang mengalami penurunan akibat penyeimbangan proporsi produksi. Saat ekspor lebih besar daripada impornya, maka perekonomian suatu negara akan mengalami peningkatan.
    4. Pada sisi penawaran (supply side), jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi produksi suatu negara ?
    • Harga dari input yang digunakan untuk memproduksi produk X.
    • Ekspektasi produsen berkaitan dengan harga produk X yang ditawarkan itu di masa mendatang. Perkiraan harga barang di masa datang, apabila kondisi pendapatan masyarakat meningkat, biaya produksi berkurang dan tingkat harga barang dan jasa naik, maka produsen akan menambah jumlah barang dan jasa yang ditawarkan. Tetapi bila pendapatan masyarakat tetap, biaya produksi mengalami peningkatan, harga barang dan jasa naik, maka produsen cenderung mengurangi jumlah barang dan jasa yang ditawarkan atau beralih pada usaha lain.
    • Banyak perusahaan yang memproduksi produk sejenis yang ditawarkan itu.
    • Faktor-faktor spesifik lain yang berkaitan dengan penawaran terhadap produk X itu, misalnya kondisi perekonomian negara, fasilitas dari pemerintah, keadaan politik, dll.
    • Harga barang pelengkap dan pengganti, apabila harga barang pengganti mengalami kenaikan maka produsen akan memproduksi lebih banyak lagi karena berasumsi konsumen akan beralih ke barang pengganti karena harganya lebih murah.
    5. Pada sisi permintaan, jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan konsumen terhadap produk !
    • Harga barang itu sendiri.
    • Selera, apabila selera konsumen terhadap suatu barang dan jasa tinggi maka akan diikuti dengan jumlah barang dan jasa yang diminta akan mengalami peningkatan, demikian sebaliknya. Contohnya: permintaan terhadap telepon genggam.
    • Pendapatan konsumen, apabila pendapatan konsumen semakin tinggi akan diikuti daya beli konsumen yang kuat dan mampu untuk membeli barang dan jasa dalam jumlah yang lebih besar, demikian sebaliknya.
    • Harga barang/jasa pengganti, konsumen akan cenderung mencari barang atau jasa yang harganya relatif lebih murah untuk dijadikan alternatif penggunaan. Contohnya: bila harga tiket pesawat Jakarta-Surabaya sama harganya dengan tiket kereta api, maka konsumen cenderung akan memilih pesawat sebagai alat transportasi. Contoh lain: untuk seorang pelajar bila harga pulpen lebih mahal dari pensil, maka ia akan cenderung untuk membeli pensil.
    • Harga barang/jasa pelengkap, keduanya merupakan kombinasi barang yang sifatnya saling melengkapi. Contoh: kompor dengan minyak tanah, karena harga minyak tanah mengalami kenaikan maka orang beralih menggunakan bahan bakar minyak tanah dan beralih ke bahan bakar gas.
    • Perkiraan harga di masa datang, apabila konsumen menduga harga barang akan terus mengalami kenaikan di masa datang, maka konsumen cenderung untuk menambah jumlah barang yang dibelinya. Contoh: kenaikan harga BBM menyebabkan konsumen membeli dalam jumlah lebih banyak sehingga menimbulkan antrian di SPBU.
    • Intensitas kebutuhan konsumen, bila suatu barang atau jasa sangat dibutuhkan secara mendesak dan dirasakan pokok oleh konsumen, maka jumlah permintaan akan mengalami peningkatan. Contoh: kebutuhan akan bahan pokok beras, konsumen bersedia membeli dalam jumlah harga tinggi, walaupun pemerintah sudah menetapkan harga pokok.
    6. Jelaskan proses terjadinya keseimbangan dalam perdagangan internasional pada kondisi di atas !
    Proses terjadinya keseimbangan dalam perdagangan internasional yang sesuai dengan kondisi diatas ialah dimulai dari kegiatan produksi barang di negara tersebut. Dengan adanya faktor produksi yang mencukupi dan mungkin relatif banyak, negara dapat memproduksi barang lebih banyak daripada negara lain. Seperti pada kondisi diatas, faktor produksi untuk memproduksi pakaian meningkat. Maka negara cenderung lebih tertarik untuk memproduksi pakaian daripada makanan. Sehingga, negara dapat menghasilkan produk pakaian dalam jumlah besar dan dapat mengekspornya ke negara lain. Sedangkan untuk memenuhi kebutuhan makanan, negara dapat mengimpor dari negara lain. Hal ini dilakukan untuk menyeimbangkan proporsi produksi. Dengan mengimpor makanan akan menghemat biaya produksi makanan, dan biaya untuk mengimpor makanan tersebut akan ditutupi oleh hasil keuntungan dari mengekspor pakaian. Selain itu, ekspor pakaian ini dapat membantu negara yang lain yg tidak dapat memproduksi pakaian sendiri. Dengan begitu, akan terjadi kegiatan perdagangan antar negara untuk mencukupi kebutuhannya masing-masing. Jika kebutuhan masing-masing sudah terpenuhi, maka akan terbentuklah keseimbangan perdagangan internasional.

  137. bagus pak

  138. Kelompok 2_Ekonomi Internasional_OFF S

    Kelompok : 2
    Nama Kelompok :
    1. Nur Cholik (100432401796)
    2. Dhea Widya Pratama (100432410804)
    3. Cindy Firanda Putri (100432401811)
    4. Muhammad Reza (100432401799)
    5. Imron Rosadi (100432401801)
    6. Rovalina Ayu Susanti (100432401807)
    7. Rose Nelil fawaiz (100432401797)
    8. Endang Purwiasih (100432410802)
    9. Nova Iansah (100432401818)
    Mata Kuliah : Ekonomi Internasional
    Offering : S
    Jurusan : Ekonomi dan Studi Pembangunan

    2. Berdasarkan pada slide tersebut, jelaskan apa yang akan terjadi manakala harga pakaian dalam perdagangan suatu negara mengalami kenaikan ?
    Ketika harga relatif kain mengalami kenaikan yang lebih tinggi daripada harga makanan, untuk mencapai keadaan perekonomian yang baik, sebaiknya negara mengambil kebijakan untuk mengekspor pakaian dengan asumsi bahwa ketika harga pakaian naik, masyarakat akan sedikit mengkonsumsi pakaian dan lebih banyak banyak menggunakan pendapatannya untuk mengkonsumsi makanan. sehingga permintaan masyarakat terhadap pakaian akan menurun dan permintaan terhadap makanan semakin meningkat.
    Dengan demikian untuk menghindari kerugian pada perusahaan pakaian sebaiknya perusahaan tersebut mengekspor produksi pakaiannya ke negara lain. Sementara itu dengan meningkatnya permintaan masyarakat terhadap makanan sebaiknya negara mengambil kebijakan dengan mengimpor makanan untuk memenuhi permintaan pangan dalam negeri.
    Kenaikan ekspor pakaian dapat memacu pertumbuhan perekonomian suatu negara, selain itu tingginya permintaan ekspor kain dapat menarik tenaga karja dalam negeri, sehingga kesejahteraan masyarakat akan semakin meningkat.
    “Ketika terjadi perdagangan internasional yang berupa ekspor dan impor, akan memunculkan kemungkinan untuk memindahkan tempat produksi. adanya peningkatan impor suatu jenis barang pada suatu negara, akan memunculkan kemungkinan untuk memproduksi barang tersebut di negara importir. Kemungkinan itu didasarkan dengan melihat perbandingan antara biaya produksi di negara eksportir ditambah dengan biaya transportasi dengan biaya yang muncul jika barang tersebut diproduksi di negara importir. Jika biaya produksi di negara eksportir ditambah biaya transportasi lebih besar dari biaya produksi di negara importir, maka investor akan memindahkan lokasi produksinya di negara importir”. (appleyard, 2004).
    Dengan pernyataan tersebut jika negara Indonesia banyak mengeksport pakaian, maka tidak menutup kemungkinan negara indonesia dapat memindahkan tempat produksi ke negara importir, begitupula sebaliknya, jika negara indonesia mengimpor makanan dari negara asing maka negara asing tersebut dapat memindahkan tempat produksi atau berinfestasi pada negara Indonesia. Investasi dari pihak asing tersebut dapat menjadi tambahan modal bagi perusahaan dalam Negeri.

    3. Dengan kondisi tersebut ,apakah kapasitas perekonomian suatu negara akan mengalami kenaikan atau penurunan, jelaskan.
    Dalam kondisi tersebut tidak semua Negara mengalami kenaikan atau penurunan. Dengan contoh kasus perkembangan cina yang berdampak kepada amerika, membuat cina mengalami kenaikan dalam perekonomiannya, namun sebaliknya Amerika mengalami penurunan dalam perekonomian. Hal ini karena cina banyak mengekspor barang-barang nya keluar negeri, sehingga barang-barang dari amerika berkurang peminatnya. Selain amerika, negara-negara berpenghasilan tinggi juga merasakan dampak dari kemajuan perkembangan perekonomian cina. Dengan menurunnya perekonomian di amerika dan negara negara berpenghasilan tinggi lainnya, maka akan berdampak pada negara-negara lain yang berpenghasilan rendah. Jika perekonomian amerika, yang merupakan negara berpenghasilan tertinggi dan mempunyai perekonomian paling kuat bisa mengalami penurunan dalam perekonomian, maka negara-negara lain juga akan mengalami hal yang sama. Setidaknya negara-negara lain mengalami dampak dari penurunan perekomian amerika. Yang paling merasakan dampak dari penurunan perekonomian amerika adalah negara-negara yang mendapatkan ekspor dari amerika. Selain negara yang mendapatkan ekspor dari amerika, negara yang menjadi mitra perdagangan dengan amerika juga mendapatkan dampaknya. Seperti berkurangnya ekspor-impor yang terjadi antara amerika dengan negara-negara mitra perdagangannya. Indonesia merupakan negara yang melakukan perdagangan dengan amerika dalam jumlah kecil dibandingkan dengan negara lainnya. Sehingga indonesia tidak terlalu merasakan dampaknya.

    4. Pada sisi penawaran (supply side), jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi produksi suatu negara ?
    Faktor-faktor yang mempengaruhi produksi di suatu negara di antaranya yaitu:
    o Faktor Produksi
    o Faktor Investasi
    o Faktor Keuangan Negara
    o Faktor Perdagangan Luar Negeri dan Neraca Pembayaran
    o Faktor Kebijakan Moneter dan Inflasi

    Berikut di bawah ini adalah Penjelasan dari masing-masing faktor produksi di atas:
    1. Faktor Produksi
    Faktor produksi adalah sumber daya yang digunakan dalam proses produksi barang dan jasa. Pada awalnya, faktor produksi dibagi menjadi empat kelompok, yaitu tenaga kerja, modal, sumber daya alam, dan kewirausahaan. Namun pada perkembangannya, faktor sumber daya alam diperluas cakupannya menjadi seluruh benda bersifat alami, baik langsung dari alam maupun tidak, yang digunakan oleh perusahaan, yang kemudian disebut sebagai faktor fisik (physical resources). Selain itu, beberapa ahli juga mengemukakan pendapatnya yang menganggap bahwa sumber daya informasi sebagai sebuah faktor produksi mengingat semakin pentingnya peran informasi di era globalisasi ini. (Griffin R: 2006) Secara total, saat ini ada lima hal yang dianggap dalam sebagai faktor produksi, yaitu tenaga kerja (labor), modal (capital), sumber daya fisik (physical resources), kewirausahaan (entrepreneurship), dan sumber daya informasi (information resources).
    2. Faktor Investasi
    Investasi adalah penanaman uang di suatu perusahaan atau proyek untuk tujuan memproleh keuntungan. Pada dasarnya investasi adalah membeli suatu aset yang diharapkan di masa datang dapat dijual kembali dengan nilai yang lebih tinggi.
    Investasi juga dapat dikatakan sebagai suatu penundaan kegiatan konsumsi saat ini untuk konsumsi masa depan. Harapan pada keuntungan di masa datang merupakan kompensasi atas waktu dan risiko yang terkait dengan suatu kegiatan investasi yang dilakukan.
    Seseorang tentunya harus memikirkan masa depan dimana pada saat kebutuhan hidup terus meningkat, kebutuhan yang dimaksud dapat berupa pendidikan, sarana transportasi, kesehatan, tempat tinggal, kebutuhan untuk rekreasi, ibadah, hingga kebutuhan untuk masa tidak produktif. Dengan berlatar belakang hal inilah maka seseorang menyisihkan sebagian dari pendapatannya di masa produktif dan meng-investasikannya untuk masa dimana sudah kurang produktif.
    Ada banyak pilihan dalam berinvestasi, diantaranya yaitu membuka deposito, menabung, membeli tanah dan bangunan, obligasi, membeli emas, saham, dan lain-lain. Secara umum bentuk aset yang di Investasikan terbagi menjadi dua jenis yaitu:

    1. Riil Investment
    Yaitu menginvestasikan sejumlah harta pada aset yang berwujud, seperti halnya tanah, emas, bangunan, emas, dan lain-lain.
    2. Financial Investment
    Yaitu menginvestasikan sejumlah dana tertentu pada aset yang finansial, seperti halnya deposito, saham, obligasi, dan lain-lain. Dalam hal ini surat berharga yang diperdagangkan atau yang sering disebut dengan efek adalah berupa saham. Menurut Undang-Undang No.8 Tahun 1995 tentang pasar modal, definisi dari bursa efek adalah pihak yang menyelenggarakan penawaran jual dan beli efek dari pihak-pihak lain dengan tujuan memperdagangkan efek diantaranya. Di Indonesia, perdagangan saham dilakukan di Bursa Efek Indonesia. Tidak semua perusahaan dapat langsung mengeluarkan suatu efek (saham), oleh sebab itu perusahaan yang ingin menerbitkan efek harus memenuhi kriteria ataupun peraturan-peraturan yang ada sebelum menerbitkan suatu efek.

    3. Faktor Keuangan Negara
    Menurut UU No. 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, Ketentuan Umum Pasal 3 menyebutkan poin-poin yang menjadi ketentuan umum keuangan negara sebagai berikut:
    (1) Keuangan negara dikelola secara tertib, taat pada peraturan perundang-undangan, efisien, ekonomis, efektif, transparan, dan bertanggung jawab dengan memperhatikan rasa keadilan dan kepatutan. Pengelolaan keuangan negara mencakup keseluruhan kegiatan perencanaan, penguasaan, penggunaan, pengawasan, dan pertanggung-jawaban.
    (2) APBN, perubahan APBN, dan pertanggungjawaban pelaksanaan APBN setiap tahun ditetapkan dengan undang-undang
    (3) APBD, perubahan APBD, dan pertanggungjawaban pelaksanaan APBD setiap tahun ditetapkan dengan Peraturan Daerah
    (4) APBN/APBD mempunyai fungsi otorisasi, perencanaan, pengawasan, alokasi, distribusi, dan stabilisasi
    Fungsi otorisasi mengandung arti bahwa anggaran negara menjadi dasar untuk melaksanakan pendapatan dan belanja pada tahun yang bersangkutan.
    • Fungsi perencanaan mengandung arti bahwa anggaran negara menjadi pedoman bagi manajemen dalam merencanakan kegiatan pada tahun yang bersangkutan.
    • Fungsi pengawasan mengandung arti bahwa anggaran negara menjadi pedoman untuk menilai apakah kegiatan penyelenggaraan pemerintahan negara sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan.
    • Fungsi alokasi mengandung arti bahwa anggaran negara harus diarahkan untuk mengurangi pengangguran dan pemborosan sumber daya, serta meningkatkan efisiensi dan efektivitas perekonomian.
    • Fungsi distribusi mengandung arti bahwa kebijakan anggaran negara harus memperhatikan rasa keadilan dan kepatutan.
    • Fungsi stabilisasi mengandung arti bahwa anggaran pemerintah menjadi alat untuk memelihara dan mengupayakan keseimbangan fundamental perekonomian.
    (5) Semua penerimaan yang menjadi hak dan pengeluaran yang menjadi kewajiban negara dalam tahun anggaran yang bersangkutan harus dimasukkan dalam APBN
    (6) Semua penerimaan yang menjadi hak dan pengeluaran yang menjadi kewajiban daerah dalam tahun anggaran yang bersangkutan harus dimasukkan dalam APBD.
    (7) Surplus penerimaan negara/daerah dapat digunakan untuk membiayai pengeluaran negara/daerah tahun anggaran berikutnya.
    (8) Penggunaan surplus penerimaan negara/daerah sebagaimana dimaksud dalam ayat (7) untuk membentuk dana cadangan atau penyertaan pada Perusahaan Negara/Daerah harus memperoleh persetujuan terlebih dahulu dari DPR/DPRD.
    Dalam rangka mendukung terwujudnya good governance dalam penyelenggaraan negara, pengelolaan keuangan negara perlu diselenggarakan secara profesional, terbuka, dan bertanggung jawab sesuai dengan aturan pokok yang telah ditetapkan dalam Undang-Undang Dasar.
    4. Perdagangan Luar Negeri atau Perdagangan Internasional dan Neraca Pembayaran
    Perdagangan internasional merupakan hubungan kegiatan ekonomi antarnegara yang diwujudkan dengan adanya proses pertukaran barang atau jasa atas dasar suka rela dan saling menguntungkan. Dalam perdagangan internasional, pembayaran yang diterima tidak dalam mata uang rupiah, tetapi menggunakan mata uang asing.

    Faktor-faktor yang mempengaruhi perdagangan internasional :
    a. Kemampuan suatu negara dalam memproduksi barang atau jasa terbatas.
    b. Adanya manfaat yang diperoleh dari adanya perbedaan harga.
    c. Adanya perbedaan faktor produksi yang dimiliki masing-masing negara, missal
    Indonesia memiliki banyak sumber minyak bumi tapi memerlukan tenaga ahli
    yang handal untuk mengambilnya.
    d. Perbedaan sosial budaya.
    e. Perbedaan selera masyarakat
    f. Adanya sarana komunikasi dan transportasi.

    Berikut ini adalah alat pembayaran internasional yang lazim digunakan dalam pembayaran internasional :

    1. Valuta Asing, adalah sejumlah mata uang asing yang dapat digunakan/diterima oleh dunia internasional dalam pembayaran internasional.
    2. Emas, mempunyai sifat convertible, artinya semua orang/negara mau menerima emas sebagai alat pembayaran internasional yang sah dalam bentuk batangan.
    3. Bill of Exchange (Wesel), merupakan surat perintah kepada bank untuk membayarkan sejumlah uang kepada seseorang.
    4. Special Drawing Rights (SDR) merupakan hak kredit bagi negara anggota IMF disebut pula sebagai emas kertas.
    5. Cable Order (Telegraphic Transfer) merupakan cek yang dikirimkan melalui telegram atau radiogram atau pesawat telpon, yang dilaksanakan oleh sebuah bank didalam negeri kepada relasinya diluar negeri melalui transfer rekening deposito.
    6. Traveller Cheque(TC) adalah cek untuk berpergian yang biasanya dibawah oleh turis yang dapat dicairkan pada bank-bank perwakilan dari bank yang mengeluarkan TC tersebut.

    5. Faktor Kebijakan Moneter dan Inflasi
    Kebijakan Moneter adalah suatu usaha dalam mengendalikan keadaan ekonomi makro agar dapat berjalan sesuai dengan yang diinginkan melalui pengaturan jumlah uang yang beredar dalam perekonomian. Usaha tersebut dilakukan agar terjadi kestabilan harga dan inflasi serta terjadinya peningkatan output keseimbangan. Pengaturan jumlah uang yang beredar pada masyarakat diatur dengan cara menambah atau mengurangi jumlah uang yang beredar. Kebijakan moneter dapat digolongkan menjadi dua, yaitu :
    1. Kebijakan Moneter Ekspansif / Monetary Expansive Policy adalah suatu kebijakan dalam rangka menambah jumlah uang yang beredar
    2. Kebijakan Moneter Kontraktif / Monetary Contractive Policy adalah suatu kebijakan dalam rangka mengurangi jumlah uang yang edar. Disebut juga dengan kebijakan uang ketat (tight money policu)
    Inflasi
    Inflasi tarikan permintaan (demand pull inflation) terjadi akibat adanya permintaan total yang berlebihan dimana biasanya dipicu oleh membanjirnya likuiditas di pasar sehingga terjadi permintaan yang tinggi dan memicu perubahan pada tingkat harga. Bertambahnya volume alat tukar atau likuiditas yang terkait dengan permintaan terhadap barang dan jasa mengakibatkan bertambahnya permintaan terhadap faktor-faktor produksi tersebut. Meningkatnya permintaan terhadap faktor produksi itu kemudian menyebabkan harga faktor produksi meningkat. Jadi, inflasi ini terjadi karena suatu kenaikan dalam permintaan total sewaktu perekonomian yang bersangkutan dalam situasi full employment dimanana biasanya lebih disebabkan oleh rangsangan volume likuiditas dipasar yang berlebihan. Membanjirnya likuiditas di pasar juga disebabkan oleh banyak faktor selain yang utama tentunya kemampuan bank sentral dalam mengatur peredaran jumlah uang, kebijakan suku bunga bank sentral, sampai dengan aksi spekulasi yang terjadi di sektor industri keuangan.

    5. Pada sisi permintaan, jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan konsumen terhadap produk!
    Faktor- faktor yang mempengaruhi permintaan konsumen terhadap produk:
    1. Pendapatan atau penghasilan masyarakat.
    Semakin besar jumlah pendapatan yang diterima oleh masyarakat, maka semakin banyak pula jumlah permintaan barang/ jasa oleh konsumen. Hukum permintaan menjelaskan bahwa jumlah barang yang diminta akan berbanding terbalik dengan harganya, artinya jika harga barang naik, maka jumlah barang yang diminta akan turun, dan jika harga barang turun, maka jumlah barang yang diminta akan bertambah. Namun pada negara yang sedang berkembang khususnya, dengan pendapatan yang cukup, maka hasrat untuk mengkonsumsi suatu produk lebih tinggi daripada hasrat ntuk menabung.
    2. Distribusi pendapatan masyarakat.
    Kelompok masyarakat yang merata distribusi pendapatannya akan meningkatkan permintaan akan barang/ jasa yang dilakukan oleh konsumen. Apabila terjadi kesenjangan pendapatan, maka tingginya permintaan produk hanya dilakukan oleh kalangan tertentu, sehingga hal ini tidak bisa digolongkan sebagai permintaan konsumen agregat.
    3. Selera konsumen terhadap produk.
    Kualitas suatu produk merupakan hal yang perlu diperhatikan oleh produsen dalam memproduksi suatu produk. Semakin baik kualitas produk, maka semakin tinggi pula jumlah permintaan produk oleh konsumen, dan sebaliknya semakin rendah kualitas produk, maka semakin rendah pula permintaan produk oleh konsumen. Selain kualitas, kuantitas produk juga hal penting yang mempengaruhi permintaan konsumen.
    4. Jumlah penduduk.
    Semakin banyak jumlah penduduk yang menempati suatu daerah tertentu, maka semakin banyak pula jumlah permintaan produk oleh konsumen. Dan sebaliknya, semakin sedikit penduduk suatu daerah, maka permintaan terhadap produk akan rendah.
    5. Harga produk lain yang berhubungan dengan produk tersebut.
    Sebagai contoh, pada saat harga gula pasir melambung tinggi, maka konsumen akan cenderung mencari barang substitusi yang harganya lebih rendah daripada harga gula pasir, misalnya dengan menggunakan gula merah. Maka hal ini akan berakibat menurunnya permintaan gula pasir, dan di sisi lain terjadi kenaikan permintaan gula merah.
    6. Prediksi masyarakat tentang kondisi di masa yang akan datang.
    Apabila konsumen beranggapan bahwa di saat yang akan datang harga suatu produk akan jauh lebih tinggi daripada harga sekarang, maka hal ini akan berakibat pada meningkatnya permintaan konsumen akan barang tersebut, misalnya emas.
    7. Adanya barang substitusi.
    Permintaan atas suatu produk dapat mengalami penurunan manakala tersedia barang substitusi (pengganti) dari produk tersebut. Konsumen cenderung mengkonsumsi barang substitusi manakala produk awal yang diinginkannya sulit didapat atau harga yang terlalu tinggi.
    8. Kegunaan akan suatu barang.
    Konsumen memiliki kecenderungan mengkonsumsi barang yang menjadi prioritas kebutuhannya (primer) daripada barang mewah (tersier). Sebagai contoh, seorang ibu rumah tangga akan lebih memilih membeli beras daripada membeli berlian. Sehingga permintaan terhadap produk beras akan lebih tinggi daripada permintaan terhadap produk berlian.

    6. Jelaskan proses terjadinya keseimbangan dalam perdagangan internasional pada kondisi di atas..
    Penyebab perbedaaan produktivitas karena adanya jumlah atau proporsi factor produksi yang dimiliki (endowment factors) oleh masing-masing negara, sehingga selanjutnya menyebabkan terjadinya perbedaan harga barang yang dihasilkan. Oleh karena itu teori modern H-O ini dikenal sebagai ‘The Proportional Factor Theory”. Selanjutnya negara-negara yang memiliki faktor produksi relatif banyak atau murah dalam memproduksinya akan melakukan spesialisasi produksi untuk kemudian mengekspor barangnya. Sebaliknya, masing-masing negara akan mengimpor barang tertentu jika negara tersebut memiliki faktor produksi yang relatif langka atau mahal dalam memproduksinya. Pada kondisi tersebut dapat juga dijelaskan melalui dua kurva. Pertama adalah kurva isocost yaitu kurva yang melukiskan total biaya produksi sama serta kurva isoquant yang melukiskan total kuantitas produk yang sama. Teori ekonomi mikro menyatakan bahwa jika terjadi persinggungan antara kurva isoquant dan kurva isocost maka akan ditemukan titik optimal. Sehingga dengan menetapkan biaya tertentu suatu negara akan memperoleh produk maksimal atau sebaliknya dengan biaya yang minimal suatu negara dapat memproduksi sejumlah produk tertentu. Sesuai dengan konsep titik singgung antara isocost dan isoquant, masing-masing negara cenderung memproduksi barang tertentu yang paling optimal sesuai dengan proporsi faktor produksi yang dimilikinya. Untuk mencapai keseimbangan dalam perdagangan internasional bisa dilakukan dengan cara bebaskan bea ekspor dan beri bea masuk yang tinggi terhadap impor.
    Dapat disimpulkan juga kondisi diatas seperti dibawah ini :
    1. Produksi barang ekspor di tiap negara naik, sedangkan produksi barang impor
    di tiap negara turun,
    2. Harga atau biaya produksi suatu barang kan ditentukan oleh jumlah atau
    proporsi faktor produksi yang dimiliki masing-masing negara.
    3. Harga labor di kedua negara cenderung sama, harga barang A di kedua
    negara cenderung sama demikian pula harga barang B di kedua negara
    cenderumg sama.
    4. Perdagangan akan terjadi antara negara yang kaya Kapital dengan negara
    yang kaya Labor.
    5. Masing-masing negara akan cenderung melakukan spesialisasi produksi dan
    mengekspor barang tertentu karena negara tersebut memiliki faktor produksi
    yang relatif banyak dan murah untuk melakukan produksi. Sehingga negara
    yang kaya kapital maka ekspornya padat kapital dan impornya padat karya,
    sedangkan negara kaya labor ekspornya padat karya dan impornya padat
    kapital.

  139. Cindy Firanda Putri on said:

    Kelompok 2_Ekonomi Internasional_off s

    kelompok 2

    Nama Kelompok : 1. Nur Cholik (100432401796)
    2. Dhea Widya Pratama (100432410804)
    3. Cindy Firanda Putri (100432401811)
    4. Muhammad Reza (100432401799)
    5. Imron Rosadi (100432401801)
    6. Rovalina Ayu Susanti (100432401807)
    7. Rose Nelil fawaiz (100432401797)
    8. Endang Purwiasih (100432410802)
    9. Nova Iansah (100432401818)
    Mata Kuliah : Ekonomi Internasional
    Offering : S
    Jurusan : Ekonomi dan Studi Pembangunan

    2. Berdasarkan pada slide tersebut, jelaskan apa yang akan terjadi manakala harga pakaian dalam perdagangan suatu negara mengalami kenaikan ?
    Ketika harga relatif kain mengalami kenaikan yang lebih tinggi daripada harga makanan, untuk mencapai keadaan perekonomian yang baik, sebaiknya negara mengambil kebijakan untuk mengekspor pakaian dengan asumsi bahwa ketika harga pakaian naik, masyarakat akan sedikit mengkonsumsi pakaian dan lebih banyak banyak menggunakan pendapatannya untuk mengkonsumsi makanan. sehingga permintaan masyarakat terhadap pakaian akan menurun dan permintaan terhadap makanan semakin meningkat.
    Dengan demikian untuk menghindari kerugian pada perusahaan pakaian sebaiknya perusahaan tersebut mengekspor produksi pakaiannya ke negara lain. Sementara itu dengan meningkatnya permintaan masyarakat terhadap makanan sebaiknya negara mengambil kebijakan dengan mengimpor makanan untuk memenuhi permintaan pangan dalam negeri.
    Kenaikan ekspor pakaian dapat memacu pertumbuhan perekonomian suatu negara, selain itu tingginya permintaan ekspor kain dapat menarik tenaga karja dalam negeri, sehingga kesejahteraan masyarakat akan semakin meningkat.
    “Ketika terjadi perdagangan internasional yang berupa ekspor dan impor, akan memunculkan kemungkinan untuk memindahkan tempat produksi. adanya peningkatan impor suatu jenis barang pada suatu negara, akan memunculkan kemungkinan untuk memproduksi barang tersebut di negara importir. Kemungkinan itu didasarkan dengan melihat perbandingan antara biaya produksi di negara eksportir ditambah dengan biaya transportasi dengan biaya yang muncul jika barang tersebut diproduksi di negara importir. Jika biaya produksi di negara eksportir ditambah biaya transportasi lebih besar dari biaya produksi di negara importir, maka investor akan memindahkan lokasi produksinya di negara importir”. (appleyard, 2004).
    Dengan pernyataan tersebut jika negara Indonesia banyak mengeksport pakaian, maka tidak menutup kemungkinan negara indonesia dapat memindahkan tempat produksi ke negara importir, begitupula sebaliknya, jika negara indonesia mengimpor makanan dari negara asing maka negara asing tersebut dapat memindahkan tempat produksi atau berinfestasi pada negara Indonesia. Investasi dari pihak asing tersebut dapat menjadi tambahan modal bagi perusahaan dalam Negeri.

    3. Dengan kondisi tersebut ,apakah kapasitas perekonomian suatu negara akan mengalami kenaikan atau penurunan, jelaskan.
    Dalam kondisi tersebut tidak semua Negara mengalami kenaikan atau penurunan. Dengan contoh kasus perkembangan cina yang berdampak kepada amerika, membuat cina mengalami kenaikan dalam perekonomiannya, namun sebaliknya Amerika mengalami penurunan dalam perekonomian. Hal ini karena cina banyak mengekspor barang-barang nya keluar negeri, sehingga barang-barang dari amerika berkurang peminatnya. Selain amerika, negara-negara berpenghasilan tinggi juga merasakan dampak dari kemajuan perkembangan perekonomian cina. Dengan menurunnya perekonomian di amerika dan negara negara berpenghasilan tinggi lainnya, maka akan berdampak pada negara-negara lain yang berpenghasilan rendah. Jika perekonomian amerika, yang merupakan negara berpenghasilan tertinggi dan mempunyai perekonomian paling kuat bisa mengalami penurunan dalam perekonomian, maka negara-negara lain juga akan mengalami hal yang sama. Setidaknya negara-negara lain mengalami dampak dari penurunan perekomian amerika. Yang paling merasakan dampak dari penurunan perekonomian amerika adalah negara-negara yang mendapatkan ekspor dari amerika. Selain negara yang mendapatkan ekspor dari amerika, negara yang menjadi mitra perdagangan dengan amerika juga mendapatkan dampaknya. Seperti berkurangnya ekspor-impor yang terjadi antara amerika dengan negara-negara mitra perdagangannya. Indonesia merupakan negara yang melakukan perdagangan dengan amerika dalam jumlah kecil dibandingkan dengan negara lainnya. Sehingga indonesia tidak terlalu merasakan dampaknya.

    4. Pada sisi penawaran (supply side), jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi produksi suatu negara ?
    Faktor-faktor yang mempengaruhi produksi di suatu negara di antaranya yaitu:
    o Faktor Produksi
    o Faktor Investasi
    o Faktor Keuangan Negara
    o Faktor Perdagangan Luar Negeri dan Neraca Pembayaran
    o Faktor Kebijakan Moneter dan Inflasi

    Berikut di bawah ini adalah Penjelasan dari masing-masing faktor produksi di atas:
    1. Faktor Produksi
    Faktor produksi adalah sumber daya yang digunakan dalam proses produksi barang dan jasa. Pada awalnya, faktor produksi dibagi menjadi empat kelompok, yaitu tenaga kerja, modal, sumber daya alam, dan kewirausahaan. Namun pada perkembangannya, faktor sumber daya alam diperluas cakupannya menjadi seluruh benda bersifat alami, baik langsung dari alam maupun tidak, yang digunakan oleh perusahaan, yang kemudian disebut sebagai faktor fisik (physical resources). Selain itu, beberapa ahli juga mengemukakan pendapatnya yang menganggap bahwa sumber daya informasi sebagai sebuah faktor produksi mengingat semakin pentingnya peran informasi di era globalisasi ini. (Griffin R: 2006) Secara total, saat ini ada lima hal yang dianggap dalam sebagai faktor produksi, yaitu tenaga kerja (labor), modal (capital), sumber daya fisik (physical resources), kewirausahaan (entrepreneurship), dan sumber daya informasi (information resources).
    2. Faktor Investasi
    Investasi adalah penanaman uang di suatu perusahaan atau proyek untuk tujuan memproleh keuntungan. Pada dasarnya investasi adalah membeli suatu aset yang diharapkan di masa datang dapat dijual kembali dengan nilai yang lebih tinggi.
    Investasi juga dapat dikatakan sebagai suatu penundaan kegiatan konsumsi saat ini untuk konsumsi masa depan. Harapan pada keuntungan di masa datang merupakan kompensasi atas waktu dan risiko yang terkait dengan suatu kegiatan investasi yang dilakukan.
    Seseorang tentunya harus memikirkan masa depan dimana pada saat kebutuhan hidup terus meningkat, kebutuhan yang dimaksud dapat berupa pendidikan, sarana transportasi, kesehatan, tempat tinggal, kebutuhan untuk rekreasi, ibadah, hingga kebutuhan untuk masa tidak produktif. Dengan berlatar belakang hal inilah maka seseorang menyisihkan sebagian dari pendapatannya di masa produktif dan meng-investasikannya untuk masa dimana sudah kurang produktif.
    Ada banyak pilihan dalam berinvestasi, diantaranya yaitu membuka deposito, menabung, membeli tanah dan bangunan, obligasi, membeli emas, saham, dan lain-lain. Secara umum bentuk aset yang di Investasikan terbagi menjadi dua jenis yaitu:

    1. Riil Investment
    Yaitu menginvestasikan sejumlah harta pada aset yang berwujud, seperti halnya tanah, emas, bangunan, emas, dan lain-lain.
    2. Financial Investment
    Yaitu menginvestasikan sejumlah dana tertentu pada aset yang finansial, seperti halnya deposito, saham, obligasi, dan lain-lain. Dalam hal ini surat berharga yang diperdagangkan atau yang sering disebut dengan efek adalah berupa saham. Menurut Undang-Undang No.8 Tahun 1995 tentang pasar modal, definisi dari bursa efek adalah pihak yang menyelenggarakan penawaran jual dan beli efek dari pihak-pihak lain dengan tujuan memperdagangkan efek diantaranya. Di Indonesia, perdagangan saham dilakukan di Bursa Efek Indonesia. Tidak semua perusahaan dapat langsung mengeluarkan suatu efek (saham), oleh sebab itu perusahaan yang ingin menerbitkan efek harus memenuhi kriteria ataupun peraturan-peraturan yang ada sebelum menerbitkan suatu efek.

    3. Faktor Keuangan Negara
    Menurut UU No. 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, Ketentuan Umum Pasal 3 menyebutkan poin-poin yang menjadi ketentuan umum keuangan negara sebagai berikut:
    (1) Keuangan negara dikelola secara tertib, taat pada peraturan perundang-undangan, efisien, ekonomis, efektif, transparan, dan bertanggung jawab dengan memperhatikan rasa keadilan dan kepatutan. Pengelolaan keuangan negara mencakup keseluruhan kegiatan perencanaan, penguasaan, penggunaan, pengawasan, dan pertanggung-jawaban.
    (2) APBN, perubahan APBN, dan pertanggungjawaban pelaksanaan APBN setiap tahun ditetapkan dengan undang-undang
    (3) APBD, perubahan APBD, dan pertanggungjawaban pelaksanaan APBD setiap tahun ditetapkan dengan Peraturan Daerah
    (4) APBN/APBD mempunyai fungsi otorisasi, perencanaan, pengawasan, alokasi, distribusi, dan stabilisasi
    Fungsi otorisasi mengandung arti bahwa anggaran negara menjadi dasar untuk melaksanakan pendapatan dan belanja pada tahun yang bersangkutan.
    • Fungsi perencanaan mengandung arti bahwa anggaran negara menjadi pedoman bagi manajemen dalam merencanakan kegiatan pada tahun yang bersangkutan.
    • Fungsi pengawasan mengandung arti bahwa anggaran negara menjadi pedoman untuk menilai apakah kegiatan penyelenggaraan pemerintahan negara sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan.
    • Fungsi alokasi mengandung arti bahwa anggaran negara harus diarahkan untuk mengurangi pengangguran dan pemborosan sumber daya, serta meningkatkan efisiensi dan efektivitas perekonomian.
    • Fungsi distribusi mengandung arti bahwa kebijakan anggaran negara harus memperhatikan rasa keadilan dan kepatutan.
    • Fungsi stabilisasi mengandung arti bahwa anggaran pemerintah menjadi alat untuk memelihara dan mengupayakan keseimbangan fundamental perekonomian.
    (5) Semua penerimaan yang menjadi hak dan pengeluaran yang menjadi kewajiban negara dalam tahun anggaran yang bersangkutan harus dimasukkan dalam APBN
    (6) Semua penerimaan yang menjadi hak dan pengeluaran yang menjadi kewajiban daerah dalam tahun anggaran yang bersangkutan harus dimasukkan dalam APBD.
    (7) Surplus penerimaan negara/daerah dapat digunakan untuk membiayai pengeluaran negara/daerah tahun anggaran berikutnya.
    (8) Penggunaan surplus penerimaan negara/daerah sebagaimana dimaksud dalam ayat (7) untuk membentuk dana cadangan atau penyertaan pada Perusahaan Negara/Daerah harus memperoleh persetujuan terlebih dahulu dari DPR/DPRD.
    Dalam rangka mendukung terwujudnya good governance dalam penyelenggaraan negara, pengelolaan keuangan negara perlu diselenggarakan secara profesional, terbuka, dan bertanggung jawab sesuai dengan aturan pokok yang telah ditetapkan dalam Undang-Undang Dasar.
    4. Perdagangan Luar Negeri atau Perdagangan Internasional dan Neraca Pembayaran
    Perdagangan internasional merupakan hubungan kegiatan ekonomi antarnegara yang diwujudkan dengan adanya proses pertukaran barang atau jasa atas dasar suka rela dan saling menguntungkan. Dalam perdagangan internasional, pembayaran yang diterima tidak dalam mata uang rupiah, tetapi menggunakan mata uang asing.

    Faktor-faktor yang mempengaruhi perdagangan internasional :
    a. Kemampuan suatu negara dalam memproduksi barang atau jasa terbatas.
    b. Adanya manfaat yang diperoleh dari adanya perbedaan harga.
    c. Adanya perbedaan faktor produksi yang dimiliki masing-masing negara, missal
    Indonesia memiliki banyak sumber minyak bumi tapi memerlukan tenaga ahli
    yang handal untuk mengambilnya.
    d. Perbedaan sosial budaya.
    e. Perbedaan selera masyarakat
    f. Adanya sarana komunikasi dan transportasi.

    Berikut ini adalah alat pembayaran internasional yang lazim digunakan dalam pembayaran internasional :

    1. Valuta Asing, adalah sejumlah mata uang asing yang dapat digunakan/diterima oleh dunia internasional dalam pembayaran internasional.
    2. Emas, mempunyai sifat convertible, artinya semua orang/negara mau menerima emas sebagai alat pembayaran internasional yang sah dalam bentuk batangan.
    3. Bill of Exchange (Wesel), merupakan surat perintah kepada bank untuk membayarkan sejumlah uang kepada seseorang.
    4. Special Drawing Rights (SDR) merupakan hak kredit bagi negara anggota IMF disebut pula sebagai emas kertas.
    5. Cable Order (Telegraphic Transfer) merupakan cek yang dikirimkan melalui telegram atau radiogram atau pesawat telpon, yang dilaksanakan oleh sebuah bank didalam negeri kepada relasinya diluar negeri melalui transfer rekening deposito.
    6. Traveller Cheque(TC) adalah cek untuk berpergian yang biasanya dibawah oleh turis yang dapat dicairkan pada bank-bank perwakilan dari bank yang mengeluarkan TC tersebut.

    5. Faktor Kebijakan Moneter dan Inflasi
    Kebijakan Moneter adalah suatu usaha dalam mengendalikan keadaan ekonomi makro agar dapat berjalan sesuai dengan yang diinginkan melalui pengaturan jumlah uang yang beredar dalam perekonomian. Usaha tersebut dilakukan agar terjadi kestabilan harga dan inflasi serta terjadinya peningkatan output keseimbangan. Pengaturan jumlah uang yang beredar pada masyarakat diatur dengan cara menambah atau mengurangi jumlah uang yang beredar. Kebijakan moneter dapat digolongkan menjadi dua, yaitu :
    1. Kebijakan Moneter Ekspansif / Monetary Expansive Policy adalah suatu kebijakan dalam rangka menambah jumlah uang yang beredar
    2. Kebijakan Moneter Kontraktif / Monetary Contractive Policy adalah suatu kebijakan dalam rangka mengurangi jumlah uang yang edar. Disebut juga dengan kebijakan uang ketat (tight money policu)
    Inflasi
    Inflasi tarikan permintaan (demand pull inflation) terjadi akibat adanya permintaan total yang berlebihan dimana biasanya dipicu oleh membanjirnya likuiditas di pasar sehingga terjadi permintaan yang tinggi dan memicu perubahan pada tingkat harga. Bertambahnya volume alat tukar atau likuiditas yang terkait dengan permintaan terhadap barang dan jasa mengakibatkan bertambahnya permintaan terhadap faktor-faktor produksi tersebut. Meningkatnya permintaan terhadap faktor produksi itu kemudian menyebabkan harga faktor produksi meningkat. Jadi, inflasi ini terjadi karena suatu kenaikan dalam permintaan total sewaktu perekonomian yang bersangkutan dalam situasi full employment dimanana biasanya lebih disebabkan oleh rangsangan volume likuiditas dipasar yang berlebihan. Membanjirnya likuiditas di pasar juga disebabkan oleh banyak faktor selain yang utama tentunya kemampuan bank sentral dalam mengatur peredaran jumlah uang, kebijakan suku bunga bank sentral, sampai dengan aksi spekulasi yang terjadi di sektor industri keuangan.

    5. Pada sisi permintaan, jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan konsumen terhadap produk!
    Faktor- faktor yang mempengaruhi permintaan konsumen terhadap produk:
    1. Pendapatan atau penghasilan masyarakat.
    Semakin besar jumlah pendapatan yang diterima oleh masyarakat, maka semakin banyak pula jumlah permintaan barang/ jasa oleh konsumen. Hukum permintaan menjelaskan bahwa jumlah barang yang diminta akan berbanding terbalik dengan harganya, artinya jika harga barang naik, maka jumlah barang yang diminta akan turun, dan jika harga barang turun, maka jumlah barang yang diminta akan bertambah. Namun pada negara yang sedang berkembang khususnya, dengan pendapatan yang cukup, maka hasrat untuk mengkonsumsi suatu produk lebih tinggi daripada hasrat ntuk menabung.
    2. Distribusi pendapatan masyarakat.
    Kelompok masyarakat yang merata distribusi pendapatannya akan meningkatkan permintaan akan barang/ jasa yang dilakukan oleh konsumen. Apabila terjadi kesenjangan pendapatan, maka tingginya permintaan produk hanya dilakukan oleh kalangan tertentu, sehingga hal ini tidak bisa digolongkan sebagai permintaan konsumen agregat.
    3. Selera konsumen terhadap produk.
    Kualitas suatu produk merupakan hal yang perlu diperhatikan oleh produsen dalam memproduksi suatu produk. Semakin baik kualitas produk, maka semakin tinggi pula jumlah permintaan produk oleh konsumen, dan sebaliknya semakin rendah kualitas produk, maka semakin rendah pula permintaan produk oleh konsumen. Selain kualitas, kuantitas produk juga hal penting yang mempengaruhi permintaan konsumen.
    4. Jumlah penduduk.
    Semakin banyak jumlah penduduk yang menempati suatu daerah tertentu, maka semakin banyak pula jumlah permintaan produk oleh konsumen. Dan sebaliknya, semakin sedikit penduduk suatu daerah, maka permintaan terhadap produk akan rendah.
    5. Harga produk lain yang berhubungan dengan produk tersebut.
    Sebagai contoh, pada saat harga gula pasir melambung tinggi, maka konsumen akan cenderung mencari barang substitusi yang harganya lebih rendah daripada harga gula pasir, misalnya dengan menggunakan gula merah. Maka hal ini akan berakibat menurunnya permintaan gula pasir, dan di sisi lain terjadi kenaikan permintaan gula merah.
    6. Prediksi masyarakat tentang kondisi di masa yang akan datang.
    Apabila konsumen beranggapan bahwa di saat yang akan datang harga suatu produk akan jauh lebih tinggi daripada harga sekarang, maka hal ini akan berakibat pada meningkatnya permintaan konsumen akan barang tersebut, misalnya emas.
    7. Adanya barang substitusi.
    Permintaan atas suatu produk dapat mengalami penurunan manakala tersedia barang substitusi (pengganti) dari produk tersebut. Konsumen cenderung mengkonsumsi barang substitusi manakala produk awal yang diinginkannya sulit didapat atau harga yang terlalu tinggi.
    8. Kegunaan akan suatu barang.
    Konsumen memiliki kecenderungan mengkonsumsi barang yang menjadi prioritas kebutuhannya (primer) daripada barang mewah (tersier). Sebagai contoh, seorang ibu rumah tangga akan lebih memilih membeli beras daripada membeli berlian. Sehingga permintaan terhadap produk beras akan lebih tinggi daripada permintaan terhadap produk berlian.

    6. Jelaskan proses terjadinya keseimbangan dalam perdagangan internasional pada kondisi di atas..
    Penyebab perbedaaan produktivitas karena adanya jumlah atau proporsi factor produksi yang dimiliki (endowment factors) oleh masing-masing negara, sehingga selanjutnya menyebabkan terjadinya perbedaan harga barang yang dihasilkan. Oleh karena itu teori modern H-O ini dikenal sebagai ‘The Proportional Factor Theory”. Selanjutnya negara-negara yang memiliki faktor produksi relatif banyak atau murah dalam memproduksinya akan melakukan spesialisasi produksi untuk kemudian mengekspor barangnya. Sebaliknya, masing-masing negara akan mengimpor barang tertentu jika negara tersebut memiliki faktor produksi yang relatif langka atau mahal dalam memproduksinya. Pada kondisi tersebut dapat juga dijelaskan melalui dua kurva. Pertama adalah kurva isocost yaitu kurva yang melukiskan total biaya produksi sama serta kurva isoquant yang melukiskan total kuantitas produk yang sama. Teori ekonomi mikro menyatakan bahwa jika terjadi persinggungan antara kurva isoquant dan kurva isocost maka akan ditemukan titik optimal. Sehingga dengan menetapkan biaya tertentu suatu negara akan memperoleh produk maksimal atau sebaliknya dengan biaya yang minimal suatu negara dapat memproduksi sejumlah produk tertentu. Sesuai dengan konsep titik singgung antara isocost dan isoquant, masing-masing negara cenderung memproduksi barang tertentu yang paling optimal sesuai dengan proporsi faktor produksi yang dimilikinya. Untuk mencapai keseimbangan dalam perdagangan internasional bisa dilakukan dengan cara bebaskan bea ekspor dan beri bea masuk yang tinggi terhadap impor.
    Dapat disimpulkan juga kondisi diatas seperti dibawah ini :
    1. Produksi barang ekspor di tiap negara naik, sedangkan produksi barang impor
    di tiap negara turun,
    2. Harga atau biaya produksi suatu barang kan ditentukan oleh jumlah atau
    proporsi faktor produksi yang dimiliki masing-masing negara.
    3. Harga labor di kedua negara cenderung sama, harga barang A di kedua
    negara cenderung sama demikian pula harga barang B di kedua negara
    cenderumg sama.
    4. Perdagangan akan terjadi antara negara yang kaya Kapital dengan negara
    yang kaya Labor.
    5. Masing-masing negara akan cenderung melakukan spesialisasi produksi dan
    mengekspor barang tertentu karena negara tersebut memiliki faktor produksi
    yang relatif banyak dan murah untuk melakukan produksi. Sehingga negara
    yang kaya kapital maka ekspornya padat kapital dan impornya padat karya,
    sedangkan negara kaya labor ekspornya padat karya dan impornya padat
    kapital.

  140. 36_ROMDAN KURNIAWAN_EKONOMI INTERNASIONAL_OFF PP on said:

    Tugas yang dikirim ke blog ini bagaimana caranya pak?
    Apa seperti lewat coment atau kita share d link lain trus link nya yang kita taruh d blog ini pak?
    makasih pak

  141. 1_Ekonomi Internasional_PP on said:

    Kelompok:
    Aulia Nur Rosyidah (100431401675)
    Erfi Fasichah (100431401707)
    Heni Purwa Pamungkas (100431401706)
    M. Nasichun Amin (100431401701)
    Ullya Yulistiana (100431401671)

    1. Berdasarkan slide halaman 7 dan 10, dijelaskan bahwa pada saat harga kain naik, maka harga pakaian akan cenderung naik. Hal ini menyebabkan penawaran pakaian naik pula. Tetapi, kenaikan harga pakaian menyebabkan permintaan terhadap pakaian turun. Sehingga kelebihan produksi pakaian dalam negeri akan diekspor ke luar negeri. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa kenaikan harga pakaian akan menyebabkan kelebihan produksi yang akhirnya dapat diekspor ke luar negeri.
    2. Dilihat dari segi penawaran pakaian, perekonomian mengalami kenaikan. Karena dapat meningkatkan ekspor ke luar negeri. Tetapi, jika dilihat dari segi penawaran makanan, perekonomian mengalami penurunan. Karena, produksi dalam negeri berkurang sehingga menyebabkan impor makanan naik.
    3. Factor-faktor yang mempengaruhi produksi suatu Negara pada sisi penawaran:
    a. Harga barang lain (substitusi)
    Harga barang lain mempengaruhi penawaran. Missal: produsen kopi menawarkan lebih banyak kopi dengan harga yang lebih mahal. Tetapi, harga teh tetap. Maka produsen kopi mengurangi jumlah penawaran karena harga teh lebih murah daripada kopi.
    b. Ekspektasi/perkiraan harga barang pada masa yang akan dating
    Perkiraan harga barang di masa yang akan dating akan mempengaruhi penawaran. Seandainya pada masa yang akan dating, harga barang akan naik, maka produsen akan memproduksi barang lebih banyak pada masa yang akan dating dibandingkan dengan masa sekarang.
    c. Teknologi
    Teknologi berperan penting dalam membantu proses produksi. Semakin canggih teknologi yang digunakan, maka produk yang dihasilkan juga semakin banyak. Serta dapat menghemat biaya produksi lainnya. Dengan demikian, semakin canggih teknologi akan meningkatkan penawaran produk tersebut.
    d. Jumlah penduduk
    Dalam siklus ekonomi, produsen bertindak sebagai penyedia barang. Maka, dalam memproduksi barang, produsen perlu memperhatikan jumlah penduduk. Missal: dalam memproduksi pakaian, di Negara dengan penduduk yang banyak, memerlukan pakaian dalam jumlah yang besar pula. Dengan demikian, penawaran terhadap pakaian akan meningkat.
    e. Sumber daya yang digunakan
    Sumber daya yang digunakan meliputi jumlah pekerja, harga barang baku, dll. Missal: salah satu sumber daya mengalami kenaikan biaya, maka harga produk juga akan naik. Hal ini akan mempengaruhi jumlah penawaran produk tersebut.
    f. Selera masyarakat
    Perubahan selera masyarakat, akan memperngaruhi jumlah penawaran produk. Missal: pada bulan lalu, kaos “angry bird” banyak digemari oleh remaja. Maka, produsen akan meningkatkan produksi demi memenuhi permintaan konsumen.
    g. Harga barang itu sendiri
    Semakin tinggi harga barang maka semakin tinggi pula barang yang ditawarkan oleh produsen.
    h. Pajak
    Setiap perusahaan mempunyai kewajiban untuk membayar pajak. Tentunya, pajak tersebut tidak sepenuhnya ditanggung oleh perusahaan. Sebagian dari pajak tersebut dibebankan pada konsumen. Maka harga produk akan menjadai sedikit lebih mahal. Karena perubahan harga ini, maka jumlah produk yang ditawarkan juga akan berubah.
    4. Factor-faktor yang mempengaruhi produksi suatu Negara pada sisi permintaan:
    a. Harga barang pengganti
    Jika harga barang pengganti lebih murah, maka permintaan terhadap barang akan menurun. Karena masyarakat akan beralih mengonsumsi barang pengganti tersebut.
    b. Ekspektasi/perkiraan harga barang pada masa yang akan dating
    Jika suatu barang diperkirakan harganya akan naik, maka konsumen akan membeli barang tersebut pada masa sekarang sebelum harga naik, sebagai persediaan untuk masa depan. Dengan demikian, permintaan pada masa sekarang akan meningkat.
    c. Pendapatan
    Pendapatan akan mempengaruhi konsumen dalam menentukan pilihan konsumsinya. Seseorang dengan pendapatan yang tinggi, akan mengonsumsi lebih banyak. Hal ini akan menaikkan permintaan orang tersebut terhadap suatu barang.
    d. Selera
    Selera akan mempengaruhi jumlah permintaan terhadap barang. Missal: saat ini, selera masyarakat cenderung pada kaos “angry bird”, maka permintaan terhadap kaos tersebut akan meningkat pula. Tetapi, setelah masyarakat merasa bosan dengan kaos tersebut, maka permintaan kaos juga akan menurun.
    e. Harga barang itu sendiri
    Semakin rendah harga barang, maka semakin tinggi jumlah yang diminta. Sebaliknya, semakin tinggi harga barang, maka jumlah yang diminta akan semakin rendah.
    5. Kelebihan produksi di suatu Negara akan mendorong Negara tersebut untuk melakukan ekspor. Sedangkan ekspor pada suatu barang akan mengurangi produksi barang lain, karena asumsinya ketika produsen berlomba untuk memproduksi suatu barang (yang akan menimbulkan kelebihan produksi), maka produksi barang lain akan lesu (misalnya bergairahnya produksi pakaian, menurunkan produksi makanan). Sehingga memerlukan impor untuk barang yang melemah produksinya namun masyarakat justru semakin banyak memerlukannya. Dengan demikian, antara ekspor dan impor akan berjalan seimbang.

  142. Kelompok2_Ekonomi Internasional_PP on said:

    Kelompok 2 :
    1. Arie Setyo Dwi P (100431401710)
    2. Badi’ah Heti R (100431401696)
    3. Nidya Harumawarni(100431401699)
    4. Ratna P. Ruring (100431401668)
    5. Sri Lestari (100431401662)
    6. Tigor Rizal M (100431401704)

    2. Berdasarkan pada slide tersebut, jelaskan apa yang akan terjadi manakala harga pakaian dalam perdagangan suatu negara mengalami kenaikan?
    Apabila terjadi kenaikan harga terhadap pakaian, maka seperti yang digambarkan dalam kurva nilai produksi, kemiringan kurva akan semakin curam. Diakibatkan meningkatnya produksi pakaian. Hal ini menyebabkan perekonomian akan memproduksi lebih banyak pakaian daripada barang lain (barang lain yang dimaksud adalah makanan). Jadi jika harga pakaian mengalami kenaikan maka harga makanan akan turun, dikarenakan keinginan konsumen dan harga mempengaruhi pilihan konsumsi.

    3. Dengan kondisi tersebut, apakah kapasitas ekonomi suatu negara akan mengalami kenaikan atau penurunan, jelaskan!
    Pada kondisi dimana perekonomian lebih berfokus pada produksi pakaian, maka akan membuat jumlah output pakaian meningkat. Agar tidak terjadi penurunan harga secara drastis akibat kelebihan output, maka pakaian-pakaian di eksport. Namun pada kondisi tersebut pula negara akan melakukan import terhadap barang lain (makanan), karena produksi makanan akan lebih sedikit daripada konsumsinya (akibat perekonomian berpusat pada produksi pakaian).

    4. Pada sisi penawaran (supply side), jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi produksi suatu negara?
    • Biaya produksi dan teknologi yang digunakan
    Jika biaya pembuatan/produksi suatu produk sangat tinggi maka produsen akan membuat produk lebih sedikit dengan harga jual yang mahal karena takut tidak mampu bersaing dengan produk sejenis dan produk tidak laku terjual. Dengan adanya teknologi canggih bisa menyebabkan pemangkasan biaya produksi sehingga memicu penurunan harga.
    • Tujuan Perusahaan
    Perusahaan yang bertujuan mencari keuntungan sebesar-besarnya (profit oriented) akan menjual produknya dengan marjin keuntungan yang besar sehingga harga jual jadi tinggi. Jika perusahaan ingin produknya laris dan menguasai pasar maka perusahaan menetapkan harga yang rendah dengan tingkat keuntungan yang rendah sehingga harga jual akan rendah untuk menarik minat konsumen.
    • Pajak
    Pajak yang naik akan menyebabkan harga jual jadi lebih tinggi sehingga perusahan menawarkan lebih sedikit produk akibat permintaan konsumen yang turun.
    • Ketersediaan dan harga barang pengganti/pelengkap
    Jika ada produk pesaing sejenis di pasar dengan harga yang murah maka konsumen akan ada yang beralih ke produk yang lebih murah sehingga terjadi penurunan permintaan, akhirnya penawaran pun dikurangi.
    • Prediksi / perkiraan harga di masa depan
    Ketika harga jual akan naik di masa mendatang perusahaan akan mempersiapkan diri dengan memperbanyak output produksi dengan harapan bisa menawarkan/menjual lebih banyak ketika harga naik akibat berbagai faktor.

    5. Pada sisi permintaan, jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan konsumen terhadap produk.
    • Harga barang itu sendiri
    Jika harga suatu barang semakin murah, maka permintaan terhadap barang itu bertambah.
    • Harga barang lain yang terkait
    Berpengaruh apabila terdapat 2 barang yang saling terkait yang keterkaitannya dapat bersifat subtitusi (pengganti) dan bersifat komplemen (penggenap).
    • Tingkat pendapatan perkapita
    Dapat mencerminkan daya beli. Makin tinggi tingkat pendapatan, daya beli makin kuat, sehingga permintaan terhadap suatu barang meningkat.
    • Selera atau kebiasaan
    Tinggi rendahnya suatu permintaan ditentukan oleh selera atau kebiasaan dari pola hidup suatu masyarakat.
    • Jumlah penduduk
    Semakin banyak jumlah penduduk akan kebutuhan barang tertentu, maka semakin besar permintaan terhadap barang tersebut. Misalnya kebutuhan akan bahan pokok.
    • Perkiraan harga di masa mendatang
    Bila kita memperkirakan bahwa harga suatu barang akan naik, adalah lebih baik membeli barang tersebut sekarang, sehingga mendorong orang untuk membeli lebih banyak saat ini guna menghemat belanja di masa depan.
    • Distribusi pendapatan
    Tingkat pendapatan perkapita bisa memberikan kesimpulan yang salah bila distribusi pendapatan buruk. Jika distribusi pendapatan buruk, berarti daya beli secara umum melemah, sehingga permintaan terhadap suatu barang menurun.
    • Usaha-usaha produsen meningkatkan penjualan
    Bujukan para penjual untuk membeli barang. besar sekali peranannya dalam mempengaruhi masyarakat. Usaha-usaha promosi kepada pembeli sering mendorong orang untuk membeli banyak daripada biasanya. Misalnya dengan cara membuat iklan.

    6. Jelaskan proses terjadinya keseimbangan dalam perdagangan internasional pada kondisi di atas.
    Pada kondisi dimana harga pakaian mengalami kenaikan, produksi pakaian akan mengalami kenaikan pula didasarkan pada motif untuk memeperoleh keuntungan yang sebesar-besarnya. Dengan adanya kenaikan produksi yang signifikan maka jumlah output yang dihasilkan akan meningkat. Untuk menjaga keseimbangan pasar dalam negeri akibat surplus penawaran maka pakaian-pakaian tersebut di eksport.
    Dari sisi permintaan, apabila terjadi kenaikan harga maka permintaan akan pakaian akan mengalami penurunan, namun keadaan ini tidak berlangsung lama dikarenakan stok pakaian akan bertambah (dikarenakan eksport) sehingga jumlah barang meningkat. Hal ini akan membuat harga seimbang dan membentuk keseimbangan.

  143. KELOMPOK 8_EKONOMI INTERNASIONAL_PP on said:

    Kelompok VIII
    1. Almaydya Prischa D (100431401688)
    2. Ana Faizatus S (100431401670)
    3. Ayu Irianti L (100431401678)
    4. Nina Juliastuti (100431401673)
    5. Romdan Kurniawan (100431401705)
    6. Ariska
    2. Berdasarkan pada slide tersebut, jelaskan apa yang akan terjadi manakala harga pakaian dalam perdagangan suatu negara mengalami kenaikan?
    Jawab:
    Pada saat harga pakaian mengalami kenaikan maka masyarakat sebagai konsumen akan mengurangi konsumsinya terhadap pakaian.. Karena konsumsi masyarakat yang menurun, pemerintah akan menaikkan ekspor pakaian guna menjaga kestabilan produksi pakaian di dalam negeri.

    3. Dengan kondisi tersebut, apakah kapasitas perekonomian suatu negara akan mengalami kenaikan atau penurunan, jelaskan!
    Jawab:
    Dengan kondisi tersebut akan meningkatkan kapasitas perekonomian suatu negara karena apabila harga pakaian mengalami kenaikan, dimungkinkan ekspor pakaian tersebut akan lebih ditingkatkan agar produsen pakaian dalam negeri tidak mengalami kerugian yang diakibatkan oleh penurunan permintaan terhadap pakaian. Hal tersebut diharapkan dapat meningkat kapasitas perekonomian suatu negara.

    4. Pada sisi penawaran. Jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi produksi negara!
    Jawab:
    • Ketersediaan barang-barang modal produksi (SDA, SDM, dan tenaga kerja). Jika faktor-faktor tersebut memiliki ketersediaan barang yang cukup dan harga yang terjangkau, maka produksi negara akan stabil baik dari segi produksi maupun harganya.
    • Selera masyarakat.
    Selera masyararakat mendorong suatu permintaan pada suatu produk. Sehingga produsen memanfaatkan hal ini untuk memutuskan produksi suatu barang yang akan ditawarkan kepada konsumen yang membutuhkannya.
    • Ketersediaan barang pengganti dan pelengkap.
    Apabila produsen bisa melihat seberapa elastisitas adanya ketersediaan barang pengganti dan pelengkap maka produsen akan bisa mengambil keuntungan dengan memproduksi barang yang diminta dengan menambah kuantitasnya. Dengan demikian penawaran akan bertambah. Sebagai contoh apabila kopi dianggap mengalami kenaikan harga yang sulit digapai oleh masyarakat maka produsen akan meningkatkan produksi teh. Untuk barang komplemen, apabila ketersediaan kopi meningkat maka produsen juga akan meningkatkan produksi gulanya.
    Contoh lain, karena gula impor harganya lebih murah dari harga gula lokal, maka permintaan gula lokal menurun. Karena permintaan gula lokal menurun maka produsen gula terpaksa menurunkan produksi dan penawarannya.
    • Teknologi yang digunakan oleh negara
    Dengan teknologi dapat mengurangi biaya produksi, meningkatkan produktivitas, meningkatkan mutu produk, dan menciptakan produk baru. Terhadap penawaran suatu barang, kemajuan teknologi menimbulkan dua akibat, yaitu : (1) produksi dapat ditingkatkan dengan lebih cepat dan (2) biaya produksi dapat lebih murah. Dengan demikian keuntungan dapat menjadi lebih besar. Dari kedua akibat tersebut dapat disimpulkan bahwa kemajuan teknologi dapat meningkatkan penawaran suatu barang di pasar.
    • Biaya produksi
    Apabila biaya dalam memproduksi suatu barang mengalami kenaikan maka produsen akan mengurangi kuantitas produksinya.

    5. Pada sisi permintaan, jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan konsumen terhadap produk!
    Jawab:
    • Selera konsumen/masyarakat.
    Selera masyarakat /konsumen dalam memilih alternatif barang yang diinginkan mendorong suatu permintaan dalam suatu negara
    • Pendapatan konsumen/masyarakat. Semakin besar jumlah pendapatan yang diterima oleh masyarakat, maka semakin banyak pula jumlah permintaan barang/ jasa oleh konsumen. Pada negara berkembang seperti Indonesia, keinginan untuk mengkonsumsi lebih besar daripada digunakan untuk menabung.
    • Harga barang pengganti. Ketika harga barang utama mengalami kenaikan, maka konsumen cenderung memilih konsumsi barang pengganti guna memenuhi kebutuhannya.
    • Intensitas kebutuhan konsumen.
    Jumlah kebutuhan konsumen mempegaruhi permintaan suatu produk, apabila kebutuhannya meningkat maka akan semakin meningkatpemintaanya.
    • Harga barang itu sendiri.
    Salah satu yang mempengaruhi permintaan adalah harga barang itu sendiri, ika harga suatu barang mengalami kenaikan, maka permintaan terhadap suatu barang tersebut akan menurun dan sebaliknya.
    • Distribusi pendapatan masyarakat.
    Dengan adanya distribusi pendapatan yang semakin merata, maka akan mempengaruhi naiknya permintaan karena seluruh lapisan masyarakat dapat menjangkaunya.
    • Jumlah penduduk.
    Semakin banyak jumlah penduduk, maka semakin banyak pula jumlah permintaan produk oleh konsumen, dan sebaliknya.
    • Prediksi harga di masa yang akan datang.
    Apabila konsumen beranggapan bahwa harga di masa mendatang akan mengalami kenaikan daripada harga sekarang, maka konsumen akan cenderung menaikkan permintaan terhadap barang tersebut.

    6. Jelaskan proses terjadinya keseimbangan dalam perdagangan internasional pada kondisi diatas!
    Jawab:
    Apabila harga pakaian meningkat, maka sebaiknya export kain ditambah untuk mengurangi stok pakaian yang menumpuk karena berkurangnya konsumsi terhadap pakaian. Di sisi lain masyarakat tidak akan mengurangi konsumsinya terhadap makanan meskipun harganya mengalami kenaikan (adanya kekurangan stok output makanan). Maka guna mengatasi adanya kekurangan stok makanan maka dilakukan impor agar tetap dapat dicapai oleh masyarakat. Karena masyarakat pasti akan memilih untuk memenuhi kebutuhan yang paling mendesak terlebih dahulu, yang jumlahnya/ insentitasnya tidak dapat dikurangi. Sehingga menimbulkan suatu keseimbangan dari segi penawaran (mengekspor) dan permintaan (yang mengimpor). Terjadinya hal ini karena adanya factor kelebihan stok produk dan kekurangan stok produk.

    • KELOMPOK 9_EKONOMI INTERNASIONAL_OFF PP on said:

      pak ma’af kita dari kelompok “9″ bukan kelompok “3″
      ERWIN EKO PRAYOGO (100431401683)
      FERA WULANDARI (100431401676)
      GALUH AYU K. (100431401687)
      HAPPY CAHYANING P. (100431401669)
      SEPTIANI RAHAYU (100431401686)
      AHMAD IKHSAN (100431401709)

      1. Berdasarkan pada slide tersebut, jelaskan apa yang akan terjadi manakala harga pakaian dalam perdagangan suatu negara mengalami kenaikan!
      Jawab: Manakala harga pakaian dalam perdagangan suatu Negara mengalami kenaikan, maka permintaan terhadap pakaian tersebut akan menurun. Hal ini tentu akan menguntungkan perusahaan dalam negeri yang juga memproduksi pakaian. Harga pakaian impor yang lebih tinggi akan mendorong kenaikan permintaan pakaian produksi local yang lebih tinggi, hal ini dikarenakan harga pakaian produksi local yang lebih rendah dibandingkan dengan harga pakaian impor. Penduduk Negara yang mengimpor pakaian tersebut juga memiliki alternative lain yang dapat digunakan, yaitu dengan mengimpor pakaian dengan kualitas yang sama pada Negara lain yang menjual pakaian dengan harga yang relatif stabil dan tidak mengalami kenaikan.

      2. Dengan kondisi tersebut ,apakah kapasitas perekonomian suatu negara akan mengalami kenaikan atau penurunan, jelaskan.
      Jawab: Kapasitas perekonomian dalam negara tersebut akan mengalami penurunan karena pada saat harga pakaian naik maka akan berdampak pada menurunnya harga relatif kain. Saat harga kain naik maka biaya produksi pakaian juga ikut naik sehingga menyebabkan harga pakaian naik. Karena harga bahan dasar pembuatan pakaian yaitu kain naik, maka produsen akan mengurangi pembelian kain yang mengakibatkan penurunan jumlah hasil produksi. Dan dengan demikian jumlah pakaian yang ditawarka oleh produsen di pasar mengalami penurunan. Hal ini berimbas dengan menurunnya produksi pakaian dalam negara tersebut dan menurunkan kondisi perdagangan eksport pakaian.

      3. Pada sisi penawaran (supply side), jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi produksi suatu negara ?
      Jawab:
      a. Biaya produksi,
      Harga bahan baku yang mahal akan mengakibatkan tingginya biaya produksi dan menyebabkan produsen menawarkan barang dalam jumlah terbatas untuk menghindari kerugian karena takut tidak laku.
      b. Teknologi,
      Adanya kemajuan teknologi akan menyebabkan pengurangan terhadap biaya produksi dan produsen dapat menawarkan barang dalam jumlah yang lebih besar lagi.
      c. Harga barang pelengkap dan pengganti,
      Apabila harga barang pengganti mengalami kenaikan maka produsen akan memproduksi lebih banyak lagi karena berasumsi konsumen akan beralih ke barang pengganti karena harganya lebih murah atau sebaliknya, Jika ada produk pesaing sejenis di pasar dengan harga yang murah maka konsumen akan ada yang beralih ke produk yang lebih murah sehingga terjadi penurunan permintaan, akhirnya penawaran pun dikurangi.
      d. Pajak,
      Semakin tinggi tarif pajak yang dikenakan akan berakibat naiknya harga barang dan jasa yang akan membawa dampak pada rendahnya permintaan konsumen dan berkurangnya jumlah barang yang ditawarkan.

      e. Perkiraan harga barang di masa datang,
      Apabila kondisi pendapatan masyarakat meningkat, biaya produksi berkurang dan tingkat harga barang dan jasa naik, maka produsen akan menambah jumlah barang dan jasa yang ditawarkan. Tetapi bila pendapatan masyarakat tetap, biaya produksi mengalami peningkatan, harga barang dan jasa naik, maka produsen cenderung mengurangi jumlah barang dan jasa yang ditawarkan atau beralih pada usaha lain.

      f. Tujuan dari perusahaan,
      Bila perusahaan berorientasi untuk dapat menguasai pasar, maka dia harus mampu menekan harga terhadap barang dan jasa yang ditawarkan sehingga keuntungan yang diperoleh kecil. Bila orientasinya pada keuntungan maksimal maka perusahaan menetapkan harga yang tinggi terhadap barang dan jasa yang ditawarkannya.

      4. Pada sisi permintaan, jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan konsumen terhadap produk
      Jawab:
      a. Selera:
      Apabila selera konsumen terhadap suatu barang dan jasa tinggi maka akan diikuti dengan jumlah barang dan jasa yang diminta akan mengalami peningkatan, demikian sebaliknya. Contohnya: permintaan terhadap telepon genggam.
      b. Jumlah pembeli:
      jika jumlah pembeli suatu barang tertentu bertambah, maka pada harga yang sama jumlah yang man diheli hcrtamhah hanyak juga. dan kurve permintaan akan bergeser ke kanan. Hal mi dapat terjadi misalnya karena pertambahan penduduk, perbaikan transport sehingga barang tertentu dapat terjual di daerah lain pula, berhasilnya usaha promosi/perikianan, dsb. Misalnya pada awal tahun pelajaran baru permintaan akan alat-alat tulis tentu bertambah.
      c. Besar penghasilan yang tersedia untuk dibelanjakan jelas berpcngaruh sekali terhadap permintaan. Dan penghasilan yang lebih tinggi orang akan dapat membeli lebih banyak dan segala macam barang dan jasa.
      d. Harga barang-barang lain ikut mempengaruhi permintaan. Apakah kenaikan harga barang lain itu memperbesar atau justru memperkecil perrnintaan masyarakat akan suatu barang tertentu itu tergantung apakah barang lain itu barang pelengkap (komplementer), barang pengganti (substitusi) atau barang lepas (independent = netral).
      > Barang pelengkap (komplementer)
      Misalnya sepeda motor, bensin dan oli saling melengkapi. Jika harga sepeda motor turun, maka jumlah sepeda motor yang diininta akan bertambah. Akibatnya permintaan akan bensin bertambah pula. Demikian pula permintaan akan oli ikut bertambah juga.
      > Barang pengganti (substitut)
      Misalnya kopi dan teh, rokok merk yang satu dan merk yang lain, kereta api dan bis malam, bis dan colt itu dapat saling mengganti. Kalau harga karcis kereta api naik, lebih banyak orang akan naik bis. Jadi bila harga barang yang satu naik,jumlah yang diminta dan barang tersebut akan berkurang, tetapi jumlah yang diminta dan barang substitutnya justru akan bertambah.
      > Barang lepas (independent)
      Barang independent adalah barang yang tidak ada hubungan atau pengaruh timbal-balik satu sama lain. Apabila harga barang lain itu naik, mungkin pendapatan real berkurang (= ada income effect) dan hal mi secara tidak Iangsung dapat berpengaruh terhadap jumhah barang/jasa yang diminta.
      e. Perkiraan harga di masa datang: Apabila konsumen menduga harga barang akan terus mengalami kenaikan di masa datang, maka konsumen cenderung untuk menambah jumlah barang yang dibelinya. Contoh: Pada saat krisis ekonomi, ketika konsumen memperkirakan harga-harga sembako esok hari akan melambung tinggi, maka mereka akan memborong sembako tersebut hari ini.
      f. Intensitas kebutuhan konsumen: Bila suatu barang atau jasa sangat dibutuhkan secara mendesak dan dirasakan pokok oleh konsumen, maka jumlah permintaan akan mengalami peningkatan. Contoh: kebutuhan akan bahan pokok beras, konsumen bersedia membeli dalam jumlah harga tinggi, walaupun pemerintah sudah menetapkan harga pokok.

      5. Jelaskan proses terjadinya keseimbangan dalam perdagangan internasional pada kondisi di atas.
      Jawab: Kondisi perekonomian akan mengalami kenaikan karena ekspor pakaian yang meningkat mengakibatkan devisa suatu Negara akan bertambah sehingga impor untuk makanan dapat bertambah sehingga masyarakat mengkonsumsi makanan yang lebih. Dalam hal ini produsen akan memperbaiki mutu pakaiannya sehingga jika harga naik, tapi hasil produksi tetap berkualitas.

  144. KELOMPOK 3_EKONOMI INTERNASIONAL_OFF PP on said:

    KELOMPOK 3:
    ERWIN EKO PRAYOGO (100431401683)
    FERA WULANDARI (100431401676)
    GALUH AYU K. (100431401687)
    HAPPY CAHYANING P. (100431401669)
    SEPTIANI RAHAYU (100431401686)

    1. Berdasarkan pada slide tersebut, jelaskan apa yang akan terjadi manakala harga pakaian dalam perdagangan suatu negara mengalami kenaikan!
    Jawab: Manakala harga pakaian dalam perdagangan suatu Negara mengalami kenaikan, maka permintaan terhadap pakaian tersebut akan menurun. Hal ini tentu akan menguntungkan perusahaan dalam negeri yang juga memproduksi pakaian. Harga pakaian impor yang lebih tinggi akan mendorong kenaikan permintaan pakaian produksi local yang lebih tinggi, hal ini dikarenakan harga pakaian produksi local yang lebih rendah dibandingkan dengan harga pakaian impor. Penduduk Negara yang mengimpor pakaian tersebut juga memiliki alternative lain yang dapat digunakan, yaitu dengan mengimpor pakaian dengan kualitas yang sama pada Negara lain yang menjual pakaian dengan harga yang relatif stabil dan tidak mengalami kenaikan.

    2. Dengan kondisi tersebut ,apakah kapasitas perekonomian suatu negara akan mengalami kenaikan atau penurunan, jelaskan.
    Jawab: Kapasitas perekonomian dalam negara tersebut akan mengalami penurunan karena pada saat harga pakaian naik maka akan berdampak pada menurunnya harga relatif kain. Saat harga kain naik maka biaya produksi pakaian juga ikut naik sehingga menyebabkan harga pakaian naik. Karena harga bahan dasar pembuatan pakaian yaitu kain naik, maka produsen akan mengurangi pembelian kain yang mengakibatkan penurunan jumlah hasil produksi. Dan dengan demikian jumlah pakaian yang ditawarka oleh produsen di pasar mengalami penurunan. Hal ini berimbas dengan menurunnya produksi pakaian dalam negara tersebut dan menurunkan kondisi perdagangan eksport pakaian.

    3. Pada sisi penawaran (supply side), jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi produksi suatu negara ?
    Jawab:
    a. Biaya produksi,
    Harga bahan baku yang mahal akan mengakibatkan tingginya biaya produksi dan menyebabkan produsen menawarkan barang dalam jumlah terbatas untuk menghindari kerugian karena takut tidak laku.
    b. Teknologi,
    Adanya kemajuan teknologi akan menyebabkan pengurangan terhadap biaya produksi dan produsen dapat menawarkan barang dalam jumlah yang lebih besar lagi.
    c. Harga barang pelengkap dan pengganti,
    Apabila harga barang pengganti mengalami kenaikan maka produsen akan memproduksi lebih banyak lagi karena berasumsi konsumen akan beralih ke barang pengganti karena harganya lebih murah atau sebaliknya, Jika ada produk pesaing sejenis di pasar dengan harga yang murah maka konsumen akan ada yang beralih ke produk yang lebih murah sehingga terjadi penurunan permintaan, akhirnya penawaran pun dikurangi.
    d. Pajak,
    Semakin tinggi tarif pajak yang dikenakan akan berakibat naiknya harga barang dan jasa yang akan membawa dampak pada rendahnya permintaan konsumen dan berkurangnya jumlah barang yang ditawarkan.

    e. Perkiraan harga barang di masa datang,
    Apabila kondisi pendapatan masyarakat meningkat, biaya produksi berkurang dan tingkat harga barang dan jasa naik, maka produsen akan menambah jumlah barang dan jasa yang ditawarkan. Tetapi bila pendapatan masyarakat tetap, biaya produksi mengalami peningkatan, harga barang dan jasa naik, maka produsen cenderung mengurangi jumlah barang dan jasa yang ditawarkan atau beralih pada usaha lain.

    f. Tujuan dari perusahaan,
    Bila perusahaan berorientasi untuk dapat menguasai pasar, maka dia harus mampu menekan harga terhadap barang dan jasa yang ditawarkan sehingga keuntungan yang diperoleh kecil. Bila orientasinya pada keuntungan maksimal maka perusahaan menetapkan harga yang tinggi terhadap barang dan jasa yang ditawarkannya.

    4. Pada sisi permintaan, jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan konsumen terhadap produk
    Jawab:
    a. Selera:
    Apabila selera konsumen terhadap suatu barang dan jasa tinggi maka akan diikuti dengan jumlah barang dan jasa yang diminta akan mengalami peningkatan, demikian sebaliknya. Contohnya: permintaan terhadap telepon genggam.
    b. Jumlah pembeli:
    jika jumlah pembeli suatu barang tertentu bertambah, maka pada harga yang sama jumlah yang man diheli hcrtamhah hanyak juga. dan kurve permintaan akan bergeser ke kanan. Hal mi dapat terjadi misalnya karena pertambahan penduduk, perbaikan transport sehingga barang tertentu dapat terjual di daerah lain pula, berhasilnya usaha promosi/perikianan, dsb. Misalnya pada awal tahun pelajaran baru permintaan akan alat-alat tulis tentu bertambah.
    c. Besar penghasilan yang tersedia untuk dibelanjakan jelas berpcngaruh sekali terhadap permintaan. Dan penghasilan yang lebih tinggi orang akan dapat membeli lebih banyak dan segala macam barang dan jasa.
    d. Harga barang-barang lain ikut mempengaruhi permintaan. Apakah kenaikan harga barang lain itu memperbesar atau justru memperkecil perrnintaan masyarakat akan suatu barang tertentu itu tergantung apakah barang lain itu barang pelengkap (komplementer), barang pengganti (substitusi) atau barang lepas (independent = netral).
    > Barang pelengkap (komplementer)
    Misalnya sepeda motor, bensin dan oli saling melengkapi. Jika harga sepeda motor turun, maka jumlah sepeda motor yang diininta akan bertambah. Akibatnya permintaan akan bensin bertambah pula. Demikian pula permintaan akan oli ikut bertambah juga.
    > Barang pengganti (substitut)
    Misalnya kopi dan teh, rokok merk yang satu dan merk yang lain, kereta api dan bis malam, bis dan colt itu dapat saling mengganti. Kalau harga karcis kereta api naik, lebih banyak orang akan naik bis. Jadi bila harga barang yang satu naik,jumlah yang diminta dan barang tersebut akan berkurang, tetapi jumlah yang diminta dan barang substitutnya justru akan bertambah.
    > Barang lepas (independent)
    Barang independent adalah barang yang tidak ada hubungan atau pengaruh timbal-balik satu sama lain. Apabila harga barang lain itu naik, mungkin pendapatan real berkurang (= ada income effect) dan hal mi secara tidak Iangsung dapat berpengaruh terhadap jumhah barang/jasa yang diminta.
    e. Perkiraan harga di masa datang: Apabila konsumen menduga harga barang akan terus mengalami kenaikan di masa datang, maka konsumen cenderung untuk menambah jumlah barang yang dibelinya. Contoh: Pada saat krisis ekonomi, ketika konsumen memperkirakan harga-harga sembako esok hari akan melambung tinggi, maka mereka akan memborong sembako tersebut hari ini.
    f. Intensitas kebutuhan konsumen: Bila suatu barang atau jasa sangat dibutuhkan secara mendesak dan dirasakan pokok oleh konsumen, maka jumlah permintaan akan mengalami peningkatan. Contoh: kebutuhan akan bahan pokok beras, konsumen bersedia membeli dalam jumlah harga tinggi, walaupun pemerintah sudah menetapkan harga pokok.

    5. Jelaskan proses terjadinya keseimbangan dalam perdagangan internasional pada kondisi di atas.
    Jawab: Kondisi perekonomian akan mengalami kenaikan karena ekspor pakaian yang meningkat mengakibatkan devisa suatu Negara akan bertambah sehingga impor untuk makanan dapat bertambah sehingga masyarakat mengkonsumsi makanan yang lebih. Dalam hal ini produsen akan memperbaiki mutu pakaiannya sehingga jika harga naik, tapi hasil produksi tetap berkualitas.

  145. Kelompok 5_Ekonomi Internasional_PP on said:

    Anggota Kelompok 5 :
    Diana Tri Rahayu Putri (100431401685)
    Deni Yuga Permana (100431401692)
    Firman Afif Kusuma (100431401708)
    Roshidatun Nadhiroh (100431401672)
    Mar’atus Sholihah (100431401667)
    Novia Dwi Kristiani (100431401691)
    1. Manakala harga pakaian dalam perdagangan suatu Negara mengalami peningkatan, maka Negara tersebut akan lebih banyak memproduksi pakaian untuk diekspor daripada memproduksi pakaian untuk dikonsumsi sendiri, hal ini dikarenakan dengan mengekspor pakaian dengan harga yang lebih tinggi, Negara tersebut akan memiliki peluang yang lebih besar untuk mendapatkan devisa tambahan atas ekspor pakaian tersebut. Selain itu akan lebih baik bagi Negara tersebut jika mengimpor bahan makanan untuk dikonsumsi daripada memproduksi sendiri, karena faktor produksi di negara tersebut (tenaga kerja) lebih banyak digunakan untuk memproduksi pakaian sehingga produksi makanan lebih sedikit, sehingga kekurangan produksi makanan dalam negeri ditutupi dengan impor.
    2. Kapasitas perekonomian suatu Negara akan mengalami kenaikan, hal itu dikarenakan ketika suatu Negara mengekspor kain yang dalam kondisinya harga kain relative naik akan cenderung meningkatkan perekonomian suatu Negara, karena harga yang lebih tinggi untuk ekspor berarti bahwa Negara mampu membeli impor lebih banyak. meningkatnya perdagangan mengindikasikan kesejahteraan Negara juga akan meningkat.
    3. Pada sisi penawaran (supply side), faktor-faktor yang mempengaruhi produksi suatu Negara, antara lain sebagai berikut:
    a) Biaya produksi, harga bahan baku yang mahal akan mengakibatkan tingginya biaya produksi dan menyebabkan produsen menawarkan barang dalam jumlah terbatas untuk menghindari kerugian karena takut tidak laku.
    b) Teknologi, adanya kemajuan teknologi akan menyebabkan pengurangan terhadap biaya produksi dan produsen dapat menawarkan barang dalam jumlah yang lebih besar lagi.
    c) Harga barang pelengkap dan pengganti, apabila harga barang pengganti mengalami kenaikan maka produsen akan memproduksi lebih banyak lagi karena berasumsi konsumen akan beralih ke barang pengganti karena harganya lebih murah.
    d) Pajak, semakin tinggi tarif pajak yang dikenakan akan berakibat naiknya harga barang dan jasa yang akan membawa dampak pada rendahnya permintaan konsumen dan berkurangnya jumlah barang yang ditawarkan.
    e) Perkiraan harga barang di masa datang, apabila kondisi pendapatan masyarakat meningkat, biaya produksi berkurang dan tingkat harga barang dan jasa naik, maka produsen akan menambah jumlah barang dan jasa yang ditawarkan. Tetapi bila pendapatan masyarakat tetap, biaya produksi mengalami peningkatan, harga barang dan jasa naik, maka produsen cenderung mengurangi jumlah barang dan jasa yang ditawarkan atau beralih pada usaha lain.
    f) Tujuan dari perusahaan, bila perusahaan berorientasi untuk dapat menguasai pasar, maka dia harus mampu menekan harga terhadap barang dan jasa yang ditawarkan sehingga keuntungan yang diperoleh kecil. Bila orientasinya pada keuntungan maksimal maka perusahaan menetapkan harga yang tinggi terhadap barang dan jasa yang ditawarkannya.
    4. Pada sisi permintaan, faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan konsumen terhadap produk, antara lain sebagai berikut:
    a) Perilaku konsumen / selera konsumen
    Saat ini handphone Blackberry sedang trend dan banyak yang beli, tetapi beberapa tahun mendatang mungkin blackberry sudah dianggap kuno.
    b) Ketersediaan dan harga barang sejenis pengganti dan pelengkap
    Jika roti tawar tidak ada atau harganya sangat mahal maka meises, selai dan margarin akan turun permintaannya.
    c) Pendapatan/penghasilan konsumen
    Orang yang punya gaji dan tunjangan besar dia dapat membeli banyak barang yang dia inginkan, tetapi jika pendapatannya rendah maka seseorang mungkin akan mengirit pemakaian barang yang dibelinya agar jarang beli.
    d) Perkiraan harga di masa depan
    Barang yang harganya diperkirakan akan naik, maka orang akan menimbun atau membeli ketika harganya masih rendah misalnya seperti bbm/bensin.
    e) Banyaknya/intensitas kebutuhan konsumen
    Ketika flu burung dan flu babi sedang menggila, produk masker pelindung akan sangat laris. Pada bulan puasa (ramadhan) permintaan belewah, timun suri, cincau, sirup, es batu, kurma, dan lain sebagainya akan sangat tinggi dibandingkan bulan lainnya.
    5. Proses terjadinya keseimbangan dalam perdagangan inteernasional pada kondisi di atas adalah sebagai berikut:
    Pada kondisi awal, titik keseimbangan berada pada Q1 selanjutnya pada saat harga pakaian mengalami peningkatan maka titik keseimbangan akan bergeser ke titik Q2, hal tersebut dikarenakan Negara akan cenderung menambah jumlah produksi pakaian dan mengorbankan produksi makanan.

  146. Mar'atus Sholihah_Ekonomi Internasional_PP on said:

    Assalamualaikum pak Imam
    Tugas-tugas yang Bapak berikan pada kelas kami, sangat membantu kami dalam memahami materi perdagangan internasional

  147. Debby Jun, Endang Fitri, Rahma Sandhi, Ossy Widianty_Ekonomi Internasional_BL 2010

    (2) apa yang akan terjadi jika harga pakaian dalam perdagangan suatu negara mengalami kenaikkan ?
    jawab : jika harga pakaian mengalami kenaikkan, maka suatu negara lebih baik melakukan ekspor pakaian daripada makanan. kerena kemungkinan memperoleh devisa akan semakin besar karena harga pakaian sedang mengalami kenaikkan.

    (3) denga kondisi itu, apakah kapasitas perekonomian negara akan mengamali kenaikkan / penurunan? jelaskan !
    jawab: jika dalam ekspor-impor, maka kondisi perekonomian suatu negara mengalami kenaikkkan, karena negara mengekspor lebih banyak pakaian maka akan menambah devisa negara. tapi, bagi negara itu sendiri, permintaan akan pakaian akan menurun karena harga yang mahal sehingga menyarakat akan membelanjakan uangnya untuk mengkonsumsi yang lain.

    (4) pada sisi penawara, jelaskan faktor yang mempengaruhi produksi suatu negara?
    jawab : @ harag abarang produksi, @ biaya produksi dan ongkon, @ tujuan produksi, @teknologi, @ harga barang subtitusi, @ hal lain ( faktor sosial, politik)

    (5) pada sisi permintaan, jelaskan faktor yang mempengaruhi permintaan konsumen terhadup produk!
    jawab: @tingkat pendapatan seseorang/masyarakat, @ jumlah penduduk, @ selera penduduk, @ fluktuasi ekonomi, @ harga barang yang dituju, @ harga barang subtitusi, @ faktor lain (harapan, hub. sosial, dan politik)

    (6) jelaskan proses terjadinya keseimbangan perdagangan internasional pada kondisi diatas !
    jawab: diasumsiakn terdapat dua negara yang melakukann perdagangan internasional. negara A dan negara B. dianegara A, terdapat produksi pakaian dan makanna, begitu juga dengan B. di A, harga pakaian mengalami kenaikkan,karena harga naik, maka penawaran juga akna naik, dan ekspor pakiana ke negara B juga akna naik. sedangkan di negara B, karena sudah mengimpor pakaian dari negara B, maka negara B mengekspor makanan ke negara A. dengan perjanjian ini, maka kedua negara tersebut sama-sama beruntung.

  148. Kelompok 4_Ekonomi Internasional_OFF S

    Kelompok : 4
    Nama Kelompok :
    1. Muhammad Iman Santoso (100432401803)
    2. Andro Odi Sabillah Akbar (1004324101819)
    3. Dio Agung Pamungkas (100432401834)
    4. Harindra Eka Atmaja (100432401828)
    5. Firdhaus Fajar Pradana (100432401830)
    6. Muhammad Hendra Setyawan (100432401826)
    7. Indrawan Bagoes P. (100432401816)
    8. Muhammad Muiz Latif (1004324101798)
    9. Fiqman Surya Adi (100432401833)
    10. Fany Zakaria (100432401806)

    Mata Kuliah : Ekonomi Internasional
    Offering : S
    Jurusan : Ekonomi dan Studi Pembangunan

    Maaf pak, berhubung jawaban dari kelompok kami memasukkan contoh kurva di dalamnya, dan kurva tersebut tidak bisa di posting di sini karena berformat .jpg!
    Maka, jawaban kelompok kami telah kami masukkan ke dalam blog kami, yang natinya dapat bapak lihat atau koreksi lebih lanjut lagi melalui alamat link di bawah ini :

    http://sukirsmahasickwa.wordpress.com/2012/02/13/jawaban-tugas-mata-kuliah-ekonomi-internasional/

  149. Kelompok 4_Ekonomi Internasional_Off S

    Kelompok 4 :
    1. Aditya Rahman
    2. Dewi wahyu P.
    3. Dwinata Desi
    4. Finishia jatu
    5. Olivia Ismalisa
    6. Utomo andhika P
    7. Winta R.I
    8. Yashinta Apriliani

    TUGAS KELOMPOK :
    2. Berdasarkan pada slide tersebut, jelaskan apa yang akan terjadi manakala harga pakaian dalam perdagangan suatu negara mengalami kenaikan ?
    - yang terjadi ketika harga pakaian dalam suatu negara mengalami peningkatan adalah secara otomatis negara yang bersangkutan tersebut akan meningkatkan tingkat produksi akan pakaian tersebut. Hal ini berbanding terbalik dengan tingkat produksi makanan yang mengalami penurunan. Teori yang lebih modern seperti yang dikemukakan oleh Hecksher dan Ohlin menyatakan bahwa perbedaan dalam opportunity cost suatu negara lain karena adanya perbedaan dalam jumlah faktor produksi yang dimilikinya. Apabila suatu negara lebih meningkatkan faktor produksi pada kain, maka untuk lebih memaksimalkan hasil produksi pada pakaian, harus menurunkan faktor produksi pada makanan.

    3. Dengan kondisi tersebut, apakah kapasitas perekonomian suatu negara akan mengalami kenaikan atau penurunan? Jelaskan
    - Saat harga dari pakaian tersebut mengalami kenaikan maka negara penghasil pakaian tersebut akan lebih meningkatkan produksi pakaian lebih banyak untuk di ekspor ke negara-negara lain dari hasil ekspor tersebut maka negara akan mendapatkan devisa. Dengan kondisi tersebut maka kapasitas perekonomian suatu negara akan mengalami kenaikan dari pendapatan exsport tersebut. Dari penghasilan negara tersebut, negara akan lebih memilih mengimpor makanan hal ini memungkinkan untuk menanggulangi penurunan faktor produksi pada makanan sehingga kapasitas perekonomian suatu negara akan mengalami kenaikan. Hal ini disebut teori comparative advantages.

    4. Pada sisi penawaran (supply side), jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi produksi suatu negara ?
    Faktor yang mempengaruhi produksi: Faktor Berikut mempengaruhi produksi.
    1. Faktor alam: seperti kondisi iklim, jenis tanah mempengaruhi produksi. Produksi dapat berkurang karena bencana alam seperti banjir, kekeringan dll
    2. Kemajuan teknis: positif bisa mempengaruhi produksi. Penggunaan varietas unggul, pupuk, insektisida dll dapat memberi kita lebih banyak produksi.
    3. Faktor-faktor politik: juga mempengaruhi produksi positif atau negatif. Keputusan yang berkaitan dengan perpajakan, investasi atau fiskal.. Kebijakan Pemerintah. mempengaruhi produksi.
    4. Infrastruktur fasilitas: Seperti transportasi, kredit, penyimpanan dll juga sama pentingnya untuk memiliki produksi yang lebih.
    5. Karakter orang: menentukan produktivitas. production. Para pekerja keras dan pekerja tulus selalu menghasilkan lebih banyak dan karena itu adalah faktor yang sangat penting yang mempengaruhi produksi.
    6. Pada sisi permintaan, jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan konsumen terhadap produk
    Harga barang itu sendiri.
    • Selera, apabila selera konsumen terhadap suatu barang dan jasa tinggi maka akan diikuti dengan jumlah barang dan jasa yang diminta akan mengalami peningkatan, demikian sebaliknya. Contohnya: permintaan terhadap telepon genggam.
    • Pendapatan konsumen, apabila pendapatan konsumen semakin tinggi akan diikuti daya beli konsumen yang kuat dan mampu untuk membeli barang dan jasa dalam jumlah yang lebih besar, demikian sebaliknya.
    • Harga barang/jasa pengganti, konsumen akan cenderung mencari barang atau jasa yang harganya relatif lebih murah untuk dijadikan alternatif penggunaan. Contohnya: bila harga tiket pesawat Jakarta-Surabaya sama harganya dengan tiket kereta api, maka konsumen cenderung akan memilih pesawat sebagai alat transportasi. Contoh lain: untuk seorang pelajar bila harga pulpen lebih mahal dari pensil, maka ia akan cenderung untuk membeli pensil.
    • Harga barang/jasa pelengkap, keduanya merupakan kombinasi barang yang sifatnya saling melengkapi. Contoh: kompor dengan minyak tanah, karena harga minyak tanah mengalami kenaikan maka orang beralih menggunakan bahan bakar minyak tanah dan beralih ke bahan bakar gas.
    • Perkiraan harga di masa datang, apabila konsumen menduga harga barang akan terus mengalami kenaikan di masa datang, maka konsumen cenderung untuk menambah jumlah barang yang dibelinya. Contoh: kenaikan harga BBM menyebabkan konsumen membeli dalam jumlah lebih banyak sehingga menimbulkan antrian di SPBU.
    • Intensitas kebutuhan konsumen, bila suatu barang atau jasa sangat dibutuhkan secara mendesak dan dirasakan pokok oleh konsumen, maka jumlah permintaan akan mengalami peningkatan. Contoh: kebutuhan akan bahan pokok beras, konsumen bersedia membeli dalam jumlah harga tinggi, walaupun pemerintah sudah menetapkan harga pokok.

    6.Jelaskan proses terjadinya keseimbangan dalam perdagangan internasional pada kondisi di atas..
    proses untuk menuju keseimbangan dalam perdagangan internasional adalah perdagangan antar negara akan berdampak terhadap perekonomian yang melakukan perdagangan tersebut. Keseimbangan dalam perdagangan internasional terjadi apabila dalam transaksi menyepakati harga barang. Dalam perdagangan antar negara ini biasanya yang ditawarkan barang yang sulit untuk diproduksi disuatu negara. Dalam penawaran dan permintaan suatu negara relatif tergantung dengan adanya selera, tingkat ekonomi, dan gaya hidup dinegara tersebut. Hal-hal seperti itu juga pengaruh atas keseimbangan perdagangan internasional. Seperti contoh, negara dengan tingkat ekonomi baik, maka negara tersebut sebagian besar akan memaksimalkan kepuasan yang diinginkan. Dalam hal inilah yang akan menentukan keseimbangan perdagangan antara negara pengimpor dan pengekspor, karena telah adanya kesepakatan yang disetujui. Suatu negara yang dapat memproduksi barang dengan cukup, biasanya akan memproduksi lebih untuk kemudian diekspor untuk sekaligus memperbaiki perekonomian.

  150. ANGGARI MARYA K on said:

    KELOMPOK 1 – OFFERING RR – ANGGOTA KELOMPOK :
    1. Anggari Marya Kresnowati
    2. Seviana Altania
    3.Rida Christa
    4. Wahyu Ardi Saputra
    5.Zulham Hanafi

    imam mukhlis on February 7, 2012 at 6:47 am said:
    Tugas untuk mata kuliah Ekonomi Internasional…semua offering
    1. Unggah file pdf pada laman ini dengan judul model of trade..pahami slide halaman 6,7,8,9,10…tentang teori perdagangan internasional berdasarkan pemikiran Hecksher dan Ohlin..
    2. Berdasarkan pada slide tersebut, jelaskan apa yang akan terjadi manakala harga pakaian dalam perdagangan suatu negara mengalami kenaikan ?
    3. Dengan kondisi tersebut ,apakah kapasitas perekonomian suatu negara akan mengalami kenaikan atau penurunan, jelaskan.
    4. Pada sisi penawaran (supply side), jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi produksi suatu negara ?
    5. Pada sisi permintaan, jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan konsumen terhadap produk
    6.Jelaskan proses terjadinya keseimbangan dalam perdagangan internasional pada kondisi di atas..
    7. kirim jawaban kelompok dengan kode ;
    kelompok_mt kuliah_ofering

    1. Harga pakaian naik, otomatis kombinasi konsumsi antara 2 barang tersebut yaitu pakaian dan makanan akan berubah. Sesuai hukum penawaran, apabila harga suatu barang naik, maka produsen akan meningkatkan penawarannya dengan menambah output pakain. Dengan bertambahnya output dari pakaian, maka output dari food akan menurun dalam kurva possibility frontier. Apabila harga pakaian dalam perdagangan mengalami kenaikan adalah konsumen akan mengurangi kebutuhan mereka atas pakaian itu sendiri, meskipun terkadang konsumen mengkonsumsi pakaian tanpa memikirkan barang tersebut dibutuhkan atau tidak. Kenaikan harga pakaian tersebutakan membuat konsumen mengkonsumsi barang lain yang harga nya lebih murah atau terjangkau. Dengan kondisi yang seperti itu menurut saya kapasitas perekonomian tidak akan mengalami penurunan namun cukup berpengaruh pada sektor tersebut. Hal ini dikarenakan meskipun konsumen ridak terlalu mengkonsumsi pakaian karena harga yang mahal namun konsumen akan mengkonsumsi barang lainnya.
    2. Menurut pendapat kami, perekonomian akan mengalami fluktuasi perekonomian. Dengan naiknya tingkat harga dari pakaian yang akan berakibat pada bertambahnya outputnya. Untuk mencapai keseimbangan baru pada perekonomian negara tersebut, di pihak lain produsen makanan harus mengurangi produksinya.
    3. SUPPLY–harga barang tersebut –harga barang lain (subtitusi & komplementer) –biaya produksi –pajak–keadaan alam
    4. DEMAND –harga barang tersebut –harga barang lain (subtitusi & komplementer) –selera –harga barang tersebut di masa mendatang –pendapatan masyarakat –jumlah penduduk
    5. Ketika harga pakaian naik yang kemudian diikuti naiknya output pakaian, negara tersebut akan mengekspor kelebihan pakaian yang diproduksi. Di sisi lain, ketika produksi makanan harus turun dan kebutuhan dalam negeri belum bisa terpenuhi, negara tersebut melakukan impor makanan dari negara lain.

  151. V_EKONOMI INTERNASIONAL_S on said:

    Kelompok V:
    - Delia Nur I. (100432401831)
    - Dyah Arum Dwi L. (100432401832)
    - Hendi Bagus (100432401827)
    - Nita Anggraini S. (100432401841)
    - Oktavia Arif C. (100432401836)
    - Tifany Erza P. (100432401829)
    - Titi Anggarsih (100432401823)
    - Wirataniyah R. (100432401814)
    - Yudha Satria (104431474452)

    2. apabila harga pakaian mengalami kenaikan maka hal yang akan terjadi diantaranya jumlah permintaan konsumen yang semakin sedikit. Jumlah permintaan konsumen dapat mengalami penurunan karena pakaian bukan merupakan kebutuhan yang mendesak dan harus dipenuhi sehari-hari, sehingga konsumen bisa saja tidak membeli pakaian dalam kurun waktu tertentu. Sedangkan disisi produsen, produsen bisa saja tidak menambah jumlah pakaian yang diproduksi bahkan produsen bisa saja mengurangi jumlah pakaian yang diproduksi sesuai dengan keadaan pasar, jika dilihat melalui sisi ekspor dan impor, produk pakaian dalam negeri yang mengalami kenaikan bisa saja memicu masuknya pakaian import dari luar negeri dengan harga yang relatif lebih murah. Hal ini tentunya menimbulkan persaingan antara produk pakaian lokal dengan produk pakaian import.

    3. dalam kondisi tersebut, kapasitas perekonomian suatu negara akan mengalami penurunan jika harga pakaian terus-menerus mengalami kenaikan. Hal ini menyebabkan produk dalam negeri tidak akan mampu menyaingi produk luar negeri yang diimpor ke dalam negeri serta menyebabkan penurunan akan konsumen yang mengonsumsi produk dalam negeri. Tetapi disisi lain, dapat berdampak baik apabila persaingan di pasar internasional mampu membawa negara tersebut berpartisipasi sebagai pelaku yang tangguh dalam perdagangan internasional dengan menyediakan kebutuhan yang mampu bersaing dalam segala aspek. Namun jika hanya negara yang terlibat bersifat konsumtif tanpa diiringi peningkatan perekonomian dan pendapatan per kapita masyarakat maka cepat atau lambat akan terjadi keruntuhan ekonomi yang dimulai dari jatuhnya nilai mata unag negara tersebut

    4. faktor-faktor yang mempengaruhi produksi dari sisi penawaran ;
    a. tenaga kerja yang disediakan oleh rumah tangga
    b. suplai uang kartal
    c. tabungan rumah tangga
    d. suplai uang giral
    e. suplai dana luar negeri
    f. tingkat kebutuhan suatu negara terhadap barang tersebut
    g. tingkat harga
    h. kelangkaan

    5.Permintaan adalah jumlah barang/jasa yang akan dibeli pada berbagai tingkat, harga, waktu, dan tempat tertentu. Permintaan akan barang dan jasa setiap orang tidaklah sama, karena masing-masing memiliki kemampuan yang berbeda-beda.
    Faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan antara lain:
    a. Harga barang : Jika harga makin tinggi maka permintaan makin rendah dan begitu sebaliknya jika harga barang rendah maka permintaan akan barang tersebut makin tinggi.
    b. Pendapatan masyarakat : Makin tinggi pendapatan seseorang maka makin besar daya beli yang ia miliki, sehingga permintaan akan barang dan jasa pun meningkat, dan begitu sebaliknya jika orang berpenghasilan rendah maka pemintaan akan barang dan jasa pun akan menurun.
    c. Selera masyarakat : Jika selera masyarakat meningkat maka permintaan pun meningkat pula, dan sebaliknya. Selera masyarakat sering disebut mode atau tren.
    d. Kualitas barang : Makin tinggi kualitas suatu barang maka keinginan (permintaan) orang untuk dapat memiliki barang tersebut makin besar.
    e. Harga barang lain yang berkaitan : Harga barang lain yang dimaksud ini adalah barang substitusi. Yaitu barang pengganti yang sama fungsinya dengan barang yang dibutuhkan.
    f. Waktu : Pada waktu-waktu tertentu permintaan terhadap barang dan jasa bisa meningkat dari pada hari-hari bisa, seperti pada saat lebaran atau hari-hari besar/istimewa yang lain.
    g. Jumlah penduduk : Makin besar jumlah penduduk maka makin besar pula permintaan terhadap barang dan jasa, dan sebaliknya.
    h. Kejadian yang akan datang : Isu sering kali dikembangkan untuk mempengaruhi permintaan agar dapat meningkat, seperti adanya berita tentang kenaikan BBM, kenaikan sembako dll.

    6. Kelebihan produksi di suatu Negara akan mendorong Negara tersebut untuk melakukan ekspor. Sedangkan ekspor pada suatu barang akan mengurangi produksi barang lain, karena asumsinya ketika produsen berlomba untuk memproduksi suatu barang (yang akan menimbulkan kelebihan produksi), maka produksi barang lain akan lesu (misalnya bergairahnya produksi pakaian, menurunkan produksi makanan). Sehingga memerlukan impor untuk barang yang melemah produksinya namun masyarakat justru semakin banyak memerlukannya. Dengan demikian, antara ekspor dan impor akan berjalan seimbang.

  152. KELOMPOK 6_EKONOMI INTERNASIONAL_PP on said:

    Tugas Kelompok Ekonomi Internasional

    Anggota kelompok VI
    1. Angga Mahanani (100431401703)
    2. Eska Arsyningtyar (100431401650)
    3. Niken Karlina Saputri (100431401681)
    4. Seprian Eko Rachmanto (100431401690)
    5. Ucha Unzila (100431401658)

    2. Berdasarkan pada slide tersebut, jelaskan apa yang akan terjadi manakala harga pakaian dalam perdagangan suatu negara mengalami kenaikan?
    Jawab:
    Sesuai dengan slide yang kami baca, ketika harga pakaian atau kain dalam perdagangan suatu negara mengalami kenaikan maka hal tersebut akan mempengaruhi kondisi sutau negara. Sebuah harga yang lebih tinggi untuk ekspor kain dapat mempengaruhi kegitan impor makanan menjadi lebih banyak. Kenaikan harga ekspor kain dapat mempengaruhi keputusan konsumen untuk mengkonsumsi kain, harga kain yang relatif lebih tinggi membuat konsumen bersedia membeli makanan lebih banyak. Namun itu semua dapat meningkatkan kondisi perdagangan suatu negara, karena dengan harga ekspor yang tinggi membuat negara mampu melakukan kegiatan impor yang lebih, sehingga dapat meningkatkan kesejahteraan suatu negara.

    3. Dengan kondisi tersebut, apakah kapasitas perekonomian suatu Negara akan mengalami kenaikan atau penurunan, jelaskan.
    Jawab:
    Dari kondisi tersebut, kapasitas perekonomian dalam suatu negara akan mengalami penurunan karena permintaan pada kain dari konsumen dalam dan luar negeri menurun (rendahnya minat beli konsumen) dan mengurangi jumlah barang yang dibeli. Hal itu disebabkan harga kain yang naik.
    Kapasitas perekonomian suatu negara akan mengalami peningkatan. Karena pada kurva produksi, konsumsi dan perdagangan dalam model standar telah dijelaskan bahwa pada garis batas kemungkinan produksi bersinggungan dengan garis isovalue tertinggi. Pada saat negara mengalami peningkatan produksi pakaian, maka pakaian tersebut akan diekspor. Sedangkan negara akan melakukan impor terhadap makanan, karena jumlah produksi makanan yang mengalami penurunan akibat penyeimbangan proporsi produksi. Saat ekspor lebih besar daripada impornya, maka perekonomian suatu negara akan mengalami peningkatan.

    4. Pada sisi penawaran (supply side), jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi produksi suatu negara?
    Jawab:
    a. Pajak
    Semakin tinggi tarif pajak yang dikenakan akan berakibat naiknya harga barang dan jasa yang akan membawa dampak pada rendahnya permintaan konsumen dan berkurangnya jumlah barang yang ditawarkan.
    b. Perkiraan harga barang di masa mendatang
    Apabila kondisi pendapatan masyarakat meningkat, biaya produksi berkurang dan tingkat harga barang dan jasa naik, maka produsen akan menambah jumlah barang dan jasa yang ditawarkan. Tetapi bila pendapatan masyarakat tetap, biaya produksi mengalami peningkatan, harga barang dan jasa naik, maka produsen cenderung mengurangi jumlah barang dan jasa yang ditawarkan atau beralih pada usaha lain.
    c. Biaya produksi
    Harga bahan baku yang mahal akan mengakibatkan tingginya biaya produksi dan menyebabkan produsen menawarkan barang dalam jumlah terbatas untuk menghindari kerugian karena takut tidak laku.
    d. Kemajuan tekhnologi
    Teknologi berkaitan erat dengan biaya produksi. Perkembangan teknologi cenderung menurunkan biaya produksi. Semakin rendah biaya produksi atas suatu produk, semakin banyak jumlah yang diproduksi / dijual.

    5. Pada sisi permintaan, jelaskan factor-faktor yang mempengaruhi permintaan konsumen terhadap produk !
    Jawab:
    Ada beberapa factor yang mempengaruhi permintaan konsumen tehadap produk yaitu :
    a. Pilihan konsumen
    Pilihan konsumen diwakili oleh kurva indifferen yaitu kombinasi barang yang membuat konsumen sama-sama puas.
     Kurva indifferen yang miring ke bawah untuk mewakili fakta bahwa jika konsumen memiliki kain lebih dia bisa memiliki lebih sedikit makanan dan masih sama-sama puas
     Kurva indiferen lebih jauh dari asal mewakili lebih besar jumlah makanan dan kain, yang seharusnya membuat konsumen lebih puas dan lebih baik
     Kurva indifferen yang lebih datar ketika pindah ke kanan: kain lebih dan lebih sedikit makanan yang dikonsumsi, semakin berharga suatu kalori ekstra dari makanan menjadi relative terhadap kain ekstra

    b. Harga
     Sebuah harga yang relative lebih tinggi dari kain juga akan mempengaruhi konsumsi keputusan tentang kain dibandingkan makanan. Suatu harga relative lebih tinggi dari kain membuat konsumen bersedia untuk membeli kain kurang dan lebih banyak makanan.

    c. Pendapatan
    Pendapatan juga berpengaruh dalam permintaan konsumen, apabila seorang konsumen ingin membeli suatu produk dia akan menyesuaikan dengan pendapatannya. Orang yang mempunyaipendapatan yang tinggi, dia dapat membeli barang yang dia inginkan. Tetapi, apabila pendapatannya rendah dia akan mengurangi pembelian barang.

    d. Perkiraan harga di masa depan
    Barang yang harganya diperkirakan akan naik, maka orang akan menimbun atau membeli ketika harganya masih rendah misalnya bbm/bensin

    6. Jelaskan proses terjadinya keseimbangan dalam perdagangan internasional pada kondisi di atas.
    Jawab:
    Proses terjadinya keseimbangan dalam perdagangan Internasional
    Keseimbangan perdagangan internasional akan dapat tercapai jika dua negara yang melakukan transaksi sama-sama menyepakati harga barang yang ditawarkan (diperjualbelikan). Ketika kedua negara sudah saling menyepakati maka akan terjadi keseimbangan dalam perdagangan tersebut. Sebagai contoh kenaikan harga kain yang berbanding dengan penurunan makanan, dalam keadaan ini negara yang meng-ekspor kain akan mengurangi ekspor kainnya karena permintaan terhadap kain menurun diakibatkan adanya kenaikan harga kain. Sedangkan negara peng-ekspor makanan akan meningkatkan ekspor makanannya dikarenakan permintaan terhadap makanan yang meningkat akibat adanya penurunan harga makanan.

  153. KELOMPOK 4 _EKONOMI INTERNASIONAL_PP on said:

    KELOMPOK 4_EKONOMI INTERNASIONAL_PP

    ANGGOTA KELOMPOK 4:

    1. AHMAD MIFTACHUL HUDA
    2. DHIMAS JAYENG WASKITHO
    3. EKI AMALIA PRASETYO
    4. NOVIANA ANGGRAINI
    5. NUR AINA ROHMAH
    6. RIZKY RAMADHANI

    JAWABAN

    1. Dalam perdagangan ini, harga pakaian mengalami kenaikan maka akan terjadi kenaikan produksi pada pakaian disamping itu akan terjadi penurunan pada produksi makanan, untuk menciptakan keseimbangan yang baru.

    2. Pada kondisi ini harga pakaian pada suatu negara mengalami kenaikan, kapasitas perekonomian akan mengalami penurunan, sebab akan terjadi income effect dan substitution effect artinya seorang konsumen dalam menentukan pilihan konsumsinya akan menentukan barang yang akan dikonsumsinya dengan melihat seberapa besar pendapatannya dan bagaiman memilih pakaian dan makanan untuk memperoleh kepuasan yang maksimal.

    3. Faktor-faktor yang mempengaruhi produksi
    a. Permintaan
    b. Pajak
    c. Teknologi
    d. Sumber daya
    e. Modal
    f. Tenaga kerja

    4. Faktor-faktor yang mempengaruhi konsumsi :
    a. Harga barang
    b. Harga barang subsitusi
    c. Selera
    d. pendapatan

    5. Terjadinya keseimbangan perdagangan internasional, berkaitan erat dengan permintaan dan penawaran atas suatu barang. Jika dalam kondisi suatu negara mengalami kenaikan suatu barang (pakaian), maka produsen akan menaikkan produksi pakaian dan menurunkan produksi pada makanan. Dari segi konsumen, mereka akan mengkonsumsi pakaian lebih sedikit dan memperbanyak konsumsi pada makanan.
    Penentuan keseimbangan perdagangan internasional merupakan menjumlahan kuantitas perdagangan dalam negeri dan kuantitas luar negeri.

  154. KELOMPOK 4_EKONOMI INTERNASIONAL_RR on said:

    1. Kelompok
    a. Kiki Desiani (100432401765)
    b. Dewi Wungkus Antasari (1004324017 )
    c. Tiko Herfebri (1004324017 )
    d. Helmi MIrza (1004324017 )
    e. Ageng Cahyono (1004324017 )
    f. Delta Ananda (1004324017 )
    2. pakaian dalam perdagangan suatu negara mengalami kenaikan ?
    Ketika harga relatif kain mengalami kenaikan yang lebih tinggi daripada harga makanan, untuk mencapai keadaan perekonomian yang baik, sebaiknya negara mengambil kebijakan untuk mengekspor pakaian dengan asumsi bahwa ketika harga pakaian naik, masyarakat akan sedikit mengkonsumsi pakaian dan lebih banyak banyak menggunakan pendapatannya untuk mengkonsumsi makanan. sehingga permintaan masyarakat terhadap pakaian akan menurun dan permintaan terhadap makanan semakin meningkat.
    Dengan demikian untuk menghindari kerugian pada perusahaan pakaian sebaiknya perusahaan tersebut mengekspor produksi pakaiannya ke negara lain. Sementara itu dengan meningkatnya permintaan masyarakat terhadap makanan sebaiknya negara mengambil kebijakan dengan mengimpor makanan untuk memenuhi permintaan pangan dalam negeri.
    Kenaikan ekspor pakaian dapat memacu pertumbuhan perekonomian suatu negara, selain itu tingginya permintaan ekspor kain dapat menarik tenaga karja dalam negeri, sehingga kesejahteraan masyarakat akan semakin meningkat.
    “Ketika terjadi perdagangan internasional yang berupa ekspor dan impor, akan memunculkan kemungkinan untuk memindahkan tempat produksi. adanya peningkatan impor suatu jenis barang pada suatu negara, akan memunculkan kemungkinan untuk memproduksi barang tersebut di negara importir. Kemungkinan itu didasarkan dengan melihat perbandingan antara biaya produksi di negara eksportir ditambah dengan biaya transportasi dengan biaya yang muncul jika barang tersebut diproduksi di negara importir. Jika biaya produksi di negara eksportir ditambah biaya transportasi lebih besar dari biaya produksi di negara importir, maka investor akan memindahkan lokasi produksinya di negara importir”. (appleyard, 2004).
    Dengan pernyataan tersebut jika negara Indonesia banyak mengeksport pakaian, maka tidak menutup kemungkinan negara indonesia dapat memindahkan tempat produksi ke negara importir, begitupula sebaliknya, jika negara indonesia mengimpor makanan dari negara asing maka negara asing tersebut dapat memindahkan tempat produksi atau berinfestasi pada negara Indonesia. Investasi dari pihak asing tersebut dapat menjadi tambahan modal bagi perusahaan dalam Negeri.
    3. Dengan kondisi tersebut, apakah kapasitas perekonomian suatu negara akan mengalami kenaikan atau penurunan? Jelaskan.
    Pada saat negara mengalami peningkatan produksi pakaian, maka pakaian tersebut akan diekspor. Sedangkan negara akan melakukan impor terhadap makanan, karena jumlah produksi makanan yang mengalami penurunan akibat penyeimbangan proporsi produksi. Saat ekspor lebih besar daripada impornya, maka perekonomian suatu negara akan mengalami peningkatan.
    4. ada sisi penawaran (supply side), jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi produksi suatu negara ?
    Faktor-faktor yang mempengaruhi produksi di suatu negara di antaranya yaitu:
    o Faktor Produksi
    o Faktor Investasi
    o Faktor Keuangan Negara
    o Faktor Perdagangan Luar Negeri dan Neraca Pembayaran
    o Faktor Kebijakan Moneter dan Inflasi
    Berikut di bawah ini adalah Penjelasan dari masing-masing faktor produksi di atas:
    1. Faktor Produksi
    Faktor produksi adalah sumber daya yang digunakan dalam proses produksi barang dan jasa. Pada awalnya, faktor produksi dibagi menjadi empat kelompok, yaitu tenaga kerja, modal, sumber daya alam, dan kewirausahaan. Namun pada perkembangannya, faktor sumber daya alam diperluas cakupannya menjadi seluruh benda bersifat alami, baik langsung dari alam maupun tidak, yang digunakan oleh perusahaan, yang kemudian disebut sebagai faktor fisik (physical resources). Selain itu, beberapa ahli juga mengemukakan pendapatnya yang menganggap bahwa sumber daya informasi sebagai sebuah faktor produksi mengingat semakin pentingnya peran informasi di era globalisasi ini. (Griffin R: 2006) Secara total, saat ini ada lima hal yang dianggap dalam sebagai faktor produksi, yaitu tenaga kerja (labor), modal (capital), sumber daya fisik (physical resources), kewirausahaan (entrepreneurship), dan sumber daya informasi (information resources).
    2. Faktor Investasi
    Investasi adalah penanaman uang di suatu perusahaan atau proyek untuk tujuan memproleh keuntungan. Pada dasarnya investasi adalah membeli suatu aset yang diharapkan di masa datang dapat dijual kembali dengan nilai yang lebih tinggi.
    Investasi juga dapat dikatakan sebagai suatu penundaan kegiatan konsumsi saat ini untuk konsumsi masa depan. Harapan pada keuntungan di masa datang merupakan kompensasi atas waktu dan risiko yang terkait dengan suatu kegiatan investasi yang dilakukan.
    Seseorang tentunya harus memikirkan masa depan dimana pada saat kebutuhan hidup terus meningkat, kebutuhan yang dimaksud dapat berupa pendidikan, sarana transportasi, kesehatan, tempat tinggal, kebutuhan untuk rekreasi, ibadah, hingga kebutuhan untuk masa tidak produktif. Dengan berlatar belakang hal inilah maka seseorang menyisihkan sebagian dari pendapatannya di masa produktif dan meng-investasikannya untuk masa dimana sudah kurang produktif.
    Ada banyak pilihan dalam berinvestasi, diantaranya yaitu membuka deposito, menabung, membeli tanah dan bangunan, obligasi, membeli emas, saham, dan lain-lain. Secara umum bentuk aset yang di Investasikan terbagi menjadi dua jenis yaitu:
    1. Riil Investment
    Yaitu menginvestasikan sejumlah harta pada aset yang berwujud, seperti halnya tanah, emas, bangunan, emas, dan lain-lain.
    2. Financial Investment
    Yaitu menginvestasikan sejumlah dana tertentu pada aset yang finansial, seperti halnya deposito, saham, obligasi, dan lain-lain. Dalam hal ini surat berharga yang diperdagangkan atau yang sering disebut dengan efek adalah berupa saham. Menurut Undang-Undang No.8 Tahun 1995 tentang pasar modal, definisi dari bursa efek adalah pihak yang menyelenggarakan penawaran jual dan beli efek dari pihak-pihak lain dengan tujuan memperdagangkan efek diantaranya. Di Indonesia, perdagangan saham dilakukan di Bursa Efek Indonesia. Tidak semua perusahaan dapat langsung mengeluarkan suatu efek (saham), oleh sebab itu perusahaan yang ingin menerbitkan efek harus memenuhi kriteria ataupun peraturan-peraturan yang ada sebelum menerbitkan suatu efek.
    3. Faktor Keuangan Negara
    Menurut UU No. 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, Ketentuan Umum Pasal 3 menyebutkan poin-poin yang menjadi ketentuan umum keuangan negara sebagai berikut:
    (1) Keuangan negara dikelola secara tertib, taat pada peraturan perundang-undangan, efisien, ekonomis, efektif, transparan, dan bertanggung jawab dengan memperhatikan rasa keadilan dan kepatutan. Pengelolaan keuangan negara mencakup keseluruhan kegiatan perencanaan, penguasaan, penggunaan, pengawasan, dan pertanggung-jawaban.
    (2) APBN, perubahan APBN, dan pertanggungjawaban pelaksanaan APBN setiap tahun ditetapkan dengan undang-undang
    (3) APBD, perubahan APBD, dan pertanggungjawaban pelaksanaan APBD setiap tahun ditetapkan dengan Peraturan Daerah
    (4) APBN/APBD mempunyai fungsi otorisasi, perencanaan, pengawasan, alokasi, distribusi, dan stabilisasi
    Fungsi otorisasi mengandung arti bahwa anggaran negara menjadi dasar untuk melaksanakan pendapatan dan belanja pada tahun yang bersangkutan.
    • Fungsi perencanaan mengandung arti bahwa anggaran negara menjadi pedoman bagi manajemen dalam merencanakan kegiatan pada tahun yang bersangkutan.
    • Fungsi pengawasan mengandung arti bahwa anggaran negara menjadi pedoman untuk menilai apakah kegiatan penyelenggaraan pemerintahan negara sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan.
    • Fungsi alokasi mengandung arti bahwa anggaran negara harus diarahkan untuk mengurangi pengangguran dan pemborosan sumber daya, serta meningkatkan efisiensi dan efektivitas perekonomian.
    • Fungsi distribusi mengandung arti bahwa kebijakan anggaran negara harus memperhatikan rasa keadilan dan kepatutan.
    • Fungsi stabilisasi mengandung arti bahwa anggaran pemerintah menjadi alat untuk memelihara dan mengupayakan keseimbangan fundamental perekonomian.
    (5) Semua penerimaan yang menjadi hak dan pengeluaran yang menjadi kewajiban negara dalam tahun anggaran yang bersangkutan harus dimasukkan dalam APBN
    (6) Semua penerimaan yang menjadi hak dan pengeluaran yang menjadi kewajiban daerah dalam tahun anggaran yang bersangkutan harus dimasukkan dalam APBD.
    (7) Surplus penerimaan negara/daerah dapat digunakan untuk membiayai pengeluaran negara/daerah tahun anggaran berikutnya.
    (8) Penggunaan surplus penerimaan negara/daerah sebagaimana dimaksud dalam ayat (7) untuk membentuk dana cadangan atau penyertaan pada Perusahaan Negara/Daerah harus memperoleh persetujuan terlebih dahulu dari DPR/DPRD.
    Dalam rangka mendukung terwujudnya good governance dalam penyelenggaraan negara, pengelolaan keuangan negara perlu diselenggarakan secara profesional, terbuka, dan bertanggung jawab sesuai dengan aturan pokok yang telah ditetapkan dalam Undang-Undang Dasar.
    4. Perdagangan Luar Negeri atau Perdagangan Internasional dan Neraca Pembayaran
    Perdagangan internasional merupakan hubungan kegiatan ekonomi antarnegara yang diwujudkan dengan adanya proses pertukaran barang atau jasa atas dasar suka rela dan saling menguntungkan. Dalam perdagangan internasional, pembayaran yang diterima tidak dalam mata uang rupiah, tetapi menggunakan mata uang asing.
    Faktor-faktor yang mempengaruhi perdagangan internasional :
    a. Kemampuan suatu negara dalam memproduksi barang atau jasa terbatas.
    b. Adanya manfaat yang diperoleh dari adanya perbedaan harga.
    c. Adanya perbedaan faktor produksi yang dimiliki masing-masing negara, missal
    Indonesia memiliki banyak sumber minyak bumi tapi memerlukan tenaga ahli
    yang handal untuk mengambilnya.
    d. Perbedaan sosial budaya.
    e. Perbedaan selera masyarakat
    f. Adanya sarana komunikasi dan transportasi.
    Berikut ini adalah alat pembayaran internasional yang lazim digunakan dalam pembayaran internasional :
    1. Valuta Asing, adalah sejumlah mata uang asing yang dapat digunakan/diterima oleh dunia internasional dalam pembayaran internasional.
    2. Emas, mempunyai sifat convertible, artinya semua orang/negara mau menerima emas sebagai alat pembayaran internasional yang sah dalam bentuk batangan.
    3. Bill of Exchange (Wesel), merupakan surat perintah kepada bank untuk membayarkan sejumlah uang kepada seseorang.
    4. Special Drawing Rights (SDR) merupakan hak kredit bagi negara anggota IMF disebut pula sebagai emas kertas.
    5. Cable Order (Telegraphic Transfer) merupakan cek yang dikirimkan melalui telegram atau radiogram atau pesawat telpon, yang dilaksanakan oleh sebuah bank didalam negeri kepada relasinya diluar negeri melalui transfer rekening deposito.
    6. Traveller Cheque(TC) adalah cek untuk berpergian yang biasanya dibawah oleh turis yang dapat dicairkan pada bank-bank perwakilan dari bank yang mengeluarkan TC tersebut.
    5. Faktor Kebijakan Moneter dan Inflasi
    Kebijakan Moneter adalah suatu usaha dalam mengendalikan keadaan ekonomi makro agar dapat berjalan sesuai dengan yang diinginkan melalui pengaturan jumlah uang yang beredar dalam perekonomian. Usaha tersebut dilakukan agar terjadi kestabilan harga dan inflasi serta terjadinya peningkatan output keseimbangan. Pengaturan jumlah uang yang beredar pada masyarakat diatur dengan cara menambah atau mengurangi jumlah uang yang beredar. Kebijakan moneter dapat digolongkan menjadi dua, yaitu :
    1. Kebijakan Moneter Ekspansif / Monetary Expansive Policy adalah suatu kebijakan dalam rangka menambah jumlah uang yang beredar
    2. Kebijakan Moneter Kontraktif / Monetary Contractive Policy adalah suatu kebijakan dalam rangka mengurangi jumlah uang yang edar. Disebut juga dengan kebijakan uang ketat (tight money policu)
    Inflasi
    Inflasi tarikan permintaan (demand pull inflation) terjadi akibat adanya permintaan total yang berlebihan dimana biasanya dipicu oleh membanjirnya likuiditas di pasar sehingga terjadi permintaan yang tinggi dan memicu perubahan pada tingkat harga. Bertambahnya volume alat tukar atau likuiditas yang terkait dengan permintaan terhadap barang dan jasa mengakibatkan bertambahnya permintaan terhadap faktor-faktor produksi tersebut. Meningkatnya permintaan terhadap faktor produksi itu kemudian menyebabkan harga faktor produksi meningkat. Jadi, inflasi ini terjadi karena suatu kenaikan dalam permintaan total sewaktu perekonomian yang bersangkutan dalam situasi full employment dimanana biasanya lebih disebabkan oleh rangsangan volume likuiditas dipasar yang berlebihan. Membanjirnya likuiditas di pasar juga disebabkan oleh banyak faktor selain yang utama tentunya kemampuan bank sentral dalam mengatur peredaran jumlah uang, kebijakan suku bunga bank sentral, sampai dengan aksi spekulasi yang terjadi di sektor industri keuangan.
    5. Pada sisi permintaan, jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan konsumen terhadap produk.
    • Harga barang itu sendiri
    Jika harga suatu barang semakin murah, maka permintaan terhadap barang itu bertambah.
    • Harga barang lain yang terkait
    Berpengaruh apabila terdapat 2 barang yang saling terkait yang keterkaitannya dapat bersifat subtitusi (pengganti) dan bersifat komplemen (penggenap).
    • Tingkat pendapatan perkapita
    Dapat mencerminkan daya beli. Makin tinggi tingkat pendapatan, daya beli makin kuat, sehingga permintaan terhadap suatu barang meningkat.
    • Selera atau kebiasaan
    Tinggi rendahnya suatu permintaan ditentukan oleh selera atau kebiasaan dari pola hidup suatu masyarakat.
    • Jumlah penduduk
    Semakin banyak jumlah penduduk akan kebutuhan barang tertentu, maka semakin besar permintaan terhadap barang tersebut. Misalnya kebutuhan akan bahan pokok.
    • Perkiraan harga di masa mendatang
    Bila kita memperkirakan bahwa harga suatu barang akan naik, adalah lebih baik membeli barang tersebut sekarang, sehingga mendorong orang untuk membeli lebih banyak saat ini guna menghemat belanja di masa depan.
    • Distribusi pendapatan
    Tingkat pendapatan perkapita bisa memberikan kesimpulan yang salah bila distribusi pendapatan buruk. Jika distribusi pendapatan buruk, berarti daya beli secara umum melemah, sehingga permintaan terhadap suatu barang menurun.
    • Usaha-usaha produsen meningkatkan penjualan
    Bujukan para penjual untuk membeli barang. besar sekali peranannya dalam mempengaruhi masyarakat. Usaha-usaha promosi kepada pembeli sering mendorong orang untuk membeli banyak daripada biasanya. Misalnya dengan cara membuat iklan.

    6. Ketika harga pakaian naik yang kemudian diikuti naiknya output pakaian, negara tersebut akan mengekspor kelebihan pakaian yang diproduksi. Di sisi lain, ketika produksi makanan harus turun dan kebutuhan dalam negeri belum bisa terpenuhi, negara tersebut melakukan impor makanan dari negara lain

    • 1. Kelompok
      a. Kiki Desiani (100432401765)
      b. Dewi Wungkus Antasari (100432401774 )
      c. Ageng Cahyono (100432401758)
      d. Helmi MIrza (100432401789)
      e Tiko Herfebri (100432401779)
      f. Delta Ananda (100432401788 )
      2. pakaian dalam perdagangan suatu negara mengalami kenaikan ?
      Ketika harga relatif kain mengalami kenaikan yang lebih tinggi daripada harga makanan, untuk mencapai keadaan perekonomian yang baik, sebaiknya negara mengambil kebijakan untuk mengekspor pakaian dengan asumsi bahwa ketika harga pakaian naik, masyarakat akan sedikit mengkonsumsi pakaian dan lebih banyak banyak menggunakan pendapatannya untuk mengkonsumsi makanan. sehingga permintaan masyarakat terhadap pakaian akan menurun dan permintaan terhadap makanan semakin meningkat.
      Dengan demikian untuk menghindari kerugian pada perusahaan pakaian sebaiknya perusahaan tersebut mengekspor produksi pakaiannya ke negara lain. Sementara itu dengan meningkatnya permintaan masyarakat terhadap makanan sebaiknya negara mengambil kebijakan dengan mengimpor makanan untuk memenuhi permintaan pangan dalam negeri.
      Kenaikan ekspor pakaian dapat memacu pertumbuhan perekonomian suatu negara, selain itu tingginya permintaan ekspor kain dapat menarik tenaga karja dalam negeri, sehingga kesejahteraan masyarakat akan semakin meningkat.
      “Ketika terjadi perdagangan internasional yang berupa ekspor dan impor, akan memunculkan kemungkinan untuk memindahkan tempat produksi. adanya peningkatan impor suatu jenis barang pada suatu negara, akan memunculkan kemungkinan untuk memproduksi barang tersebut di negara importir. Kemungkinan itu didasarkan dengan melihat perbandingan antara biaya produksi di negara eksportir ditambah dengan biaya transportasi dengan biaya yang muncul jika barang tersebut diproduksi di negara importir. Jika biaya produksi di negara eksportir ditambah biaya transportasi lebih besar dari biaya produksi di negara importir, maka investor akan memindahkan lokasi produksinya di negara importir”. (appleyard, 2004).
      Dengan pernyataan tersebut jika negara Indonesia banyak mengeksport pakaian, maka tidak menutup kemungkinan negara indonesia dapat memindahkan tempat produksi ke negara importir, begitupula sebaliknya, jika negara indonesia mengimpor makanan dari negara asing maka negara asing tersebut dapat memindahkan tempat produksi atau berinfestasi pada negara Indonesia. Investasi dari pihak asing tersebut dapat menjadi tambahan modal bagi perusahaan dalam Negeri.
      3. Dengan kondisi tersebut, apakah kapasitas perekonomian suatu negara akan mengalami kenaikan atau penurunan? Jelaskan.
      Pada saat negara mengalami peningkatan produksi pakaian, maka pakaian tersebut akan diekspor. Sedangkan negara akan melakukan impor terhadap makanan, karena jumlah produksi makanan yang mengalami penurunan akibat penyeimbangan proporsi produksi. Saat ekspor lebih besar daripada impornya, maka perekonomian suatu negara akan mengalami peningkatan.
      4. ada sisi penawaran (supply side), jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi produksi suatu negara ?
      Faktor-faktor yang mempengaruhi produksi di suatu negara di antaranya yaitu:
      o Faktor Produksi
      o Faktor Investasi
      o Faktor Keuangan Negara
      o Faktor Perdagangan Luar Negeri dan Neraca Pembayaran
      o Faktor Kebijakan Moneter dan Inflasi
      Berikut di bawah ini adalah Penjelasan dari masing-masing faktor produksi di atas:
      1. Faktor Produksi
      Faktor produksi adalah sumber daya yang digunakan dalam proses produksi barang dan jasa. Pada awalnya, faktor produksi dibagi menjadi empat kelompok, yaitu tenaga kerja, modal, sumber daya alam, dan kewirausahaan. Namun pada perkembangannya, faktor sumber daya alam diperluas cakupannya menjadi seluruh benda bersifat alami, baik langsung dari alam maupun tidak, yang digunakan oleh perusahaan, yang kemudian disebut sebagai faktor fisik (physical resources). Selain itu, beberapa ahli juga mengemukakan pendapatnya yang menganggap bahwa sumber daya informasi sebagai sebuah faktor produksi mengingat semakin pentingnya peran informasi di era globalisasi ini. (Griffin R: 2006) Secara total, saat ini ada lima hal yang dianggap dalam sebagai faktor produksi, yaitu tenaga kerja (labor), modal (capital), sumber daya fisik (physical resources), kewirausahaan (entrepreneurship), dan sumber daya informasi (information resources).
      2. Faktor Investasi
      Investasi adalah penanaman uang di suatu perusahaan atau proyek untuk tujuan memproleh keuntungan. Pada dasarnya investasi adalah membeli suatu aset yang diharapkan di masa datang dapat dijual kembali dengan nilai yang lebih tinggi.
      Investasi juga dapat dikatakan sebagai suatu penundaan kegiatan konsumsi saat ini untuk konsumsi masa depan. Harapan pada keuntungan di masa datang merupakan kompensasi atas waktu dan risiko yang terkait dengan suatu kegiatan investasi yang dilakukan.
      Seseorang tentunya harus memikirkan masa depan dimana pada saat kebutuhan hidup terus meningkat, kebutuhan yang dimaksud dapat berupa pendidikan, sarana transportasi, kesehatan, tempat tinggal, kebutuhan untuk rekreasi, ibadah, hingga kebutuhan untuk masa tidak produktif. Dengan berlatar belakang hal inilah maka seseorang menyisihkan sebagian dari pendapatannya di masa produktif dan meng-investasikannya untuk masa dimana sudah kurang produktif.
      Ada banyak pilihan dalam berinvestasi, diantaranya yaitu membuka deposito, menabung, membeli tanah dan bangunan, obligasi, membeli emas, saham, dan lain-lain. Secara umum bentuk aset yang di Investasikan terbagi menjadi dua jenis yaitu:
      1. Riil Investment
      Yaitu menginvestasikan sejumlah harta pada aset yang berwujud, seperti halnya tanah, emas, bangunan, emas, dan lain-lain.
      2. Financial Investment
      Yaitu menginvestasikan sejumlah dana tertentu pada aset yang finansial, seperti halnya deposito, saham, obligasi, dan lain-lain. Dalam hal ini surat berharga yang diperdagangkan atau yang sering disebut dengan efek adalah berupa saham. Menurut Undang-Undang No.8 Tahun 1995 tentang pasar modal, definisi dari bursa efek adalah pihak yang menyelenggarakan penawaran jual dan beli efek dari pihak-pihak lain dengan tujuan memperdagangkan efek diantaranya. Di Indonesia, perdagangan saham dilakukan di Bursa Efek Indonesia. Tidak semua perusahaan dapat langsung mengeluarkan suatu efek (saham), oleh sebab itu perusahaan yang ingin menerbitkan efek harus memenuhi kriteria ataupun peraturan-peraturan yang ada sebelum menerbitkan suatu efek.
      3. Faktor Keuangan Negara
      Menurut UU No. 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, Ketentuan Umum Pasal 3 menyebutkan poin-poin yang menjadi ketentuan umum keuangan negara sebagai berikut:
      (1) Keuangan negara dikelola secara tertib, taat pada peraturan perundang-undangan, efisien, ekonomis, efektif, transparan, dan bertanggung jawab dengan memperhatikan rasa keadilan dan kepatutan. Pengelolaan keuangan negara mencakup keseluruhan kegiatan perencanaan, penguasaan, penggunaan, pengawasan, dan pertanggung-jawaban.
      (2) APBN, perubahan APBN, dan pertanggungjawaban pelaksanaan APBN setiap tahun ditetapkan dengan undang-undang
      (3) APBD, perubahan APBD, dan pertanggungjawaban pelaksanaan APBD setiap tahun ditetapkan dengan Peraturan Daerah
      (4) APBN/APBD mempunyai fungsi otorisasi, perencanaan, pengawasan, alokasi, distribusi, dan stabilisasi
      Fungsi otorisasi mengandung arti bahwa anggaran negara menjadi dasar untuk melaksanakan pendapatan dan belanja pada tahun yang bersangkutan.
      • Fungsi perencanaan mengandung arti bahwa anggaran negara menjadi pedoman bagi manajemen dalam merencanakan kegiatan pada tahun yang bersangkutan.
      • Fungsi pengawasan mengandung arti bahwa anggaran negara menjadi pedoman untuk menilai apakah kegiatan penyelenggaraan pemerintahan negara sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan.
      • Fungsi alokasi mengandung arti bahwa anggaran negara harus diarahkan untuk mengurangi pengangguran dan pemborosan sumber daya, serta meningkatkan efisiensi dan efektivitas perekonomian.
      • Fungsi distribusi mengandung arti bahwa kebijakan anggaran negara harus memperhatikan rasa keadilan dan kepatutan.
      • Fungsi stabilisasi mengandung arti bahwa anggaran pemerintah menjadi alat untuk memelihara dan mengupayakan keseimbangan fundamental perekonomian.
      (5) Semua penerimaan yang menjadi hak dan pengeluaran yang menjadi kewajiban negara dalam tahun anggaran yang bersangkutan harus dimasukkan dalam APBN
      (6) Semua penerimaan yang menjadi hak dan pengeluaran yang menjadi kewajiban daerah dalam tahun anggaran yang bersangkutan harus dimasukkan dalam APBD.
      (7) Surplus penerimaan negara/daerah dapat digunakan untuk membiayai pengeluaran negara/daerah tahun anggaran berikutnya.
      (8) Penggunaan surplus penerimaan negara/daerah sebagaimana dimaksud dalam ayat (7) untuk membentuk dana cadangan atau penyertaan pada Perusahaan Negara/Daerah harus memperoleh persetujuan terlebih dahulu dari DPR/DPRD.
      Dalam rangka mendukung terwujudnya good governance dalam penyelenggaraan negara, pengelolaan keuangan negara perlu diselenggarakan secara profesional, terbuka, dan bertanggung jawab sesuai dengan aturan pokok yang telah ditetapkan dalam Undang-Undang Dasar.
      4. Perdagangan Luar Negeri atau Perdagangan Internasional dan Neraca Pembayaran
      Perdagangan internasional merupakan hubungan kegiatan ekonomi antarnegara yang diwujudkan dengan adanya proses pertukaran barang atau jasa atas dasar suka rela dan saling menguntungkan. Dalam perdagangan internasional, pembayaran yang diterima tidak dalam mata uang rupiah, tetapi menggunakan mata uang asing.
      Faktor-faktor yang mempengaruhi perdagangan internasional :
      a. Kemampuan suatu negara dalam memproduksi barang atau jasa terbatas.
      b. Adanya manfaat yang diperoleh dari adanya perbedaan harga.
      c. Adanya perbedaan faktor produksi yang dimiliki masing-masing negara, missal
      Indonesia memiliki banyak sumber minyak bumi tapi memerlukan tenaga ahli
      yang handal untuk mengambilnya.
      d. Perbedaan sosial budaya.
      e. Perbedaan selera masyarakat
      f. Adanya sarana komunikasi dan transportasi.
      Berikut ini adalah alat pembayaran internasional yang lazim digunakan dalam pembayaran internasional :
      1. Valuta Asing, adalah sejumlah mata uang asing yang dapat digunakan/diterima oleh dunia internasional dalam pembayaran internasional.
      2. Emas, mempunyai sifat convertible, artinya semua orang/negara mau menerima emas sebagai alat pembayaran internasional yang sah dalam bentuk batangan.
      3. Bill of Exchange (Wesel), merupakan surat perintah kepada bank untuk membayarkan sejumlah uang kepada seseorang.
      4. Special Drawing Rights (SDR) merupakan hak kredit bagi negara anggota IMF disebut pula sebagai emas kertas.
      5. Cable Order (Telegraphic Transfer) merupakan cek yang dikirimkan melalui telegram atau radiogram atau pesawat telpon, yang dilaksanakan oleh sebuah bank didalam negeri kepada relasinya diluar negeri melalui transfer rekening deposito.
      6. Traveller Cheque(TC) adalah cek untuk berpergian yang biasanya dibawah oleh turis yang dapat dicairkan pada bank-bank perwakilan dari bank yang mengeluarkan TC tersebut.
      5. Faktor Kebijakan Moneter dan Inflasi
      Kebijakan Moneter adalah suatu usaha dalam mengendalikan keadaan ekonomi makro agar dapat berjalan sesuai dengan yang diinginkan melalui pengaturan jumlah uang yang beredar dalam perekonomian. Usaha tersebut dilakukan agar terjadi kestabilan harga dan inflasi serta terjadinya peningkatan output keseimbangan. Pengaturan jumlah uang yang beredar pada masyarakat diatur dengan cara menambah atau mengurangi jumlah uang yang beredar. Kebijakan moneter dapat digolongkan menjadi dua, yaitu :
      1. Kebijakan Moneter Ekspansif / Monetary Expansive Policy adalah suatu kebijakan dalam rangka menambah jumlah uang yang beredar
      2. Kebijakan Moneter Kontraktif / Monetary Contractive Policy adalah suatu kebijakan dalam rangka mengurangi jumlah uang yang edar. Disebut juga dengan kebijakan uang ketat (tight money policu)
      Inflasi
      Inflasi tarikan permintaan (demand pull inflation) terjadi akibat adanya permintaan total yang berlebihan dimana biasanya dipicu oleh membanjirnya likuiditas di pasar sehingga terjadi permintaan yang tinggi dan memicu perubahan pada tingkat harga. Bertambahnya volume alat tukar atau likuiditas yang terkait dengan permintaan terhadap barang dan jasa mengakibatkan bertambahnya permintaan terhadap faktor-faktor produksi tersebut. Meningkatnya permintaan terhadap faktor produksi itu kemudian menyebabkan harga faktor produksi meningkat. Jadi, inflasi ini terjadi karena suatu kenaikan dalam permintaan total sewaktu perekonomian yang bersangkutan dalam situasi full employment dimanana biasanya lebih disebabkan oleh rangsangan volume likuiditas dipasar yang berlebihan. Membanjirnya likuiditas di pasar juga disebabkan oleh banyak faktor selain yang utama tentunya kemampuan bank sentral dalam mengatur peredaran jumlah uang, kebijakan suku bunga bank sentral, sampai dengan aksi spekulasi yang terjadi di sektor industri keuangan.
      5. Pada sisi permintaan, jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan konsumen terhadap produk.
      • Harga barang itu sendiri
      Jika harga suatu barang semakin murah, maka permintaan terhadap barang itu bertambah.
      • Harga barang lain yang terkait
      Berpengaruh apabila terdapat 2 barang yang saling terkait yang keterkaitannya dapat bersifat subtitusi (pengganti) dan bersifat komplemen (penggenap).
      • Tingkat pendapatan perkapita
      Dapat mencerminkan daya beli. Makin tinggi tingkat pendapatan, daya beli makin kuat, sehingga permintaan terhadap suatu barang meningkat.
      • Selera atau kebiasaan
      Tinggi rendahnya suatu permintaan ditentukan oleh selera atau kebiasaan dari pola hidup suatu masyarakat.
      • Jumlah penduduk
      Semakin banyak jumlah penduduk akan kebutuhan barang tertentu, maka semakin besar permintaan terhadap barang tersebut. Misalnya kebutuhan akan bahan pokok.
      • Perkiraan harga di masa mendatang
      Bila kita memperkirakan bahwa harga suatu barang akan naik, adalah lebih baik membeli barang tersebut sekarang, sehingga mendorong orang untuk membeli lebih banyak saat ini guna menghemat belanja di masa depan.
      • Distribusi pendapatan
      Tingkat pendapatan perkapita bisa memberikan kesimpulan yang salah bila distribusi pendapatan buruk. Jika distribusi pendapatan buruk, berarti daya beli secara umum melemah, sehingga permintaan terhadap suatu barang menurun.
      • Usaha-usaha produsen meningkatkan penjualan
      Bujukan para penjual untuk membeli barang. besar sekali peranannya dalam mempengaruhi masyarakat. Usaha-usaha promosi kepada pembeli sering mendorong orang untuk membeli banyak daripada biasanya. Misalnya dengan cara membuat iklan.

      6. Ketika harga pakaian naik yang kemudian diikuti naiknya output pakaian, negara tersebut akan mengekspor kelebihan pakaian yang diproduksi. Di sisi lain, ketika produksi makanan harus turun dan kebutuhan dalam negeri belum bisa terpenuhi, negara tersebut melakukan impor makanan dari negara lain

  155. Kelompok 3_Ekonomi Internasional_RR on said:

    Kelompok 3:
     Lusi Indah P (100432401760)
     Aida dyah P (100432401751)
     Andreas Danu (100432401791)
     Frisma (100432401778)
     Awang Rekayasa (100432401785)

    2. Berdasarkan pada slide tersebut, jelaskan apa yang akan terjadi manakala harga pakaian dalkam perdagangan suatu negara mengalami kenaikan?
    Adanya perdagangan tersebut akan mendorong terjadinya penyamaan harga faktor produksi di masing-masing negara, baik secara relatif maupun secara absolut.
    Berdasarkan slide tersebut, ketika harga pakaian dalam suatu negara mengalami peningkatan adalah secara otomatis negara yang bersangkutan tersebut akan meningkatkan tingkat produksi akan pakaian tersebut. hal ini dikarenakan dengan mengekspor pakaian dengan harga yang lebih tinggi, Negara tersebut akan memiliki peluang yang lebih besar untuk mendapatkan devisa tambahan atas ekspor pakaian tersebut.
    3. Dengan kondisi tersebut, apakah kapasitas perekonomian suatu negara akan mengalami kenaikan atau penurunan, jelaskan!
    Dari kondisi tersebut, kapasitas perekonomian dalam suatu negara akan mengalami penurunan karena permintaan pada kain dari konsumen dalam dan luar negeri menurun (rendahnya minat beli konsumen) dan mengurangi jumlah barang yang dibeli. Hal itu disebabkan harga kain yang naik.
    4. Pada sisi penawaran (supply side), jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi produksi suatu negara?
    a. Faktor Produksi
    Faktor produksi adalah sumber daya yang digunakan dalam proses produksi barang dan jasa. Pada awalnya, faktor produksi dibagi menjadi empat kelompok, yaitu tenaga kerja, modal, sumber daya alam, dan kewirausahaan. Namun pada perkembangannya, faktor sumber daya alam diperluas cakupannya menjadi seluruh benda bersifat alami, baik langsung dari alam maupun tidak, yang digunakan oleh perusahaan, yang kemudian disebut sebagai faktor fisik (physical resources). Selain itu, beberapa ahli juga mengemukakan pendapatnya yang menganggap bahwa sumber daya informasi sebagai sebuah faktor produksi mengingat semakin pentingnya peran informasi di era globalisasi ini. (Griffin R: 2006) Secara total, saat ini ada lima hal yang dianggap dalam sebagai faktor produksi, yaitu tenaga kerja (labor), modal (capital), sumber daya fisik (physical resources), kewirausahaan (entrepreneurship), dan sumber daya informasi (information resources).
    b. Faktor Investasi
    Investasi adalah penanaman uang di suatu perusahaan atau proyek untuk tujuan memproleh keuntungan. Pada dasarnya investasi adalah membeli suatu aset yang diharapkan di masa datang dapat dijual kembali dengan nilai yang lebih tinggi.
    Investasi juga dapat dikatakan sebagai suatu penundaan kegiatan konsumsi saat ini untuk konsumsi masa depan. Harapan pada keuntungan di masa datang merupakan kompensasi atas waktu dan risiko yang terkait dengan suatu kegiatan investasi yang dilakukan.
    Seseorang tentunya harus memikirkan masa depan dimana pada saat kebutuhan hidup terus meningkat, kebutuhan yang dimaksud dapat berupa pendidikan, sarana transportasi, kesehatan, tempat tinggal, kebutuhan untuk rekreasi, ibadah, hingga kebutuhan untuk masa tidak produktif. Dengan berlatar belakang hal inilah maka seseorang menyisihkan sebagian dari pendapatannya di masa produktif dan meng-investasikannya untuk masa dimana sudah kurang produktif.
    c. Faktor alam: seperti kondisi iklim, jenis tanah mempengaruhi produksi. Produksi dapat berkurang karena bencana alam seperti banjir, kekeringan dll
    d. Kemajuan teknis: positif bisa mempengaruhi produksi. Penggunaan varietas unggul, pupuk, insektisida dll dapat memberi kita lebih banyak produksi.
    e. Faktor-faktor politik: juga mempengaruhi produksi positif atau negatif. Keputusan yang berkaitan dengan perpajakan, investasi atau fiskal.. Kebijakan Pemerintah. mempengaruhi produksi.
    f. Infrastruktur fasilitas: Seperti transportasi, kredit, penyimpanan dll juga sama pentingnya untuk memiliki produksi yang lebih.

    5. Pada sisi permintaan, jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan konsumen terhadap produk!
    • Harga barang itu sendiri.
    • Selera, apabila selera konsumen terhadap suatu barang dan jasa tinggi
    maka akan diikuti dengan jumlah barang dan jasa yang diminta akan mengalami peningkatan, demikian sebaliknya. Contohnya: permintaan terhadap telepon genggam.
    • Pendapatan konsumen, apabila pendapatan konsumen semakin tinggi akan diikuti daya beli konsumen yang kuat dan mampu untuk membeli barang dan jasa dalam jumlah yang lebih besar, demikian sebaliknya.
    • Harga barang/jasa pengganti, konsumen akan cenderung mencari barang atau jasa yang harganya relatif lebih murah untuk dijadikan alternatif penggunaan. Contohnya: bila harga tiket pesawat Jakarta-Surabaya sama harganya dengan tiket kereta api, maka konsumen cenderung akan memilih pesawat sebagai alat transportasi. Contoh lain: untuk seorang pelajar bila harga pulpen lebih mahal dari pensil, maka ia akan cenderung untuk membeli pensil.
    • Harga barang/jasa pelengkap, keduanya merupakan kombinasi barang yang sifatnya saling melengkapi. Contoh: kompor dengan minyak tanah, karena harga minyak tanah mengalami kenaikan maka orang beralih menggunakan bahan bakar minyak tanah dan beralih ke bahan bakar gas.
    • Perkiraan harga di masa datang, apabila konsumen menduga harga barang akan terus mengalami kenaikan di masa datang, maka konsumen cenderung untuk menambah jumlah barang yang dibelinya. Contoh: kenaikan harga BBM menyebabkan konsumen membeli dalam jumlah lebih banyak sehingga menimbulkan antrian di SPBU.
    • Intensitas kebutuhan konsumen, bila suatu barang atau jasa sangat dibutuhkan secara mendesak dan dirasakan pokok oleh konsumen, maka jumlah permintaan akan mengalami peningkatan. Contoh: kebutuhan akan bahan pokok beras, konsumen bersedia membeli dalam jumlah harga tinggi, walaupun pemerintah sudah menetapkan harga pokok.
    6. Jelaskan proses terjadinya keseimbangan dalam perdagangan internasional pada kondisi diatas!
    Dengan adanya perdagangan antar dua atau lebih Negara, tentunya berpengaruh terhadap perekonomian internasional dan Negara-negara yang terlibat secara langsung. Hal ini terlihat dari keseimbangan ekonomi yang menjadi dinamis sebagai pengaruh keluar masuknya jaringan internasional dalam domestik Negara. Keseimbangan terjadi manakala kedua negara tersebut menyepakati harga masing-masing barang yang ditawarkan. Harga berperan penting dalam kesepakatan ini. Misalnya ketika harga kain naik relatif terhadap harga makanan, maka sebaiknya pengexporan kain dihentikan dan diganti mengexpor makanan yang pada saat itu harganya mengalami penurunan. Karena seseorang pasti akan melakukan sedikit konsumsi terhadap kain dan lebih memilih membeli makanan untuk kebutuhannya sebab harga makanan yang cenderung menurun. Selain harga, penawaran nasional relatif juga menentukan pasokan dunia relatif,yang bersama dengan permintaan dunia relatif menentukan keseimbangan pada perdagangan nasional. Di dalam penawaran dan permintaan dunia relatif terdapat selera, tingkat kempanan ekonomi, dan gaya hidup. Disini hal-hal seperti itu juga memiliki pengaruh terhadap keeimbangan perdagangan internasional yang terjadi. Sabagai contoh, Amerika yang memiliki gaya hidup yang mewah dan kemampuan ekonomi tinggi serta selera yang tinggi maka sebagian besar orang Amerika akan memuaskan keinginannya untuk berkonsumsi barang yang mereka inginkan. Disinilah terjadi keseimbangan antara negara yang mengexpor barang-barangnya terhadap negara Amerika.

  156. anak adam on said:

    Kelompok¬7_ekonomi Internasional_RR
    Alfian Febti
    Elsa Wahyuningtias
    Irine Ayu P
    Nana Yusmoraina
    Raditya Kusuma W
    Jawaban:
    1. Berdasarkan pada slide tersebut, jelaskan apa yang akan terjadi manakala harga pakaian dalam perdagangan suatu negara mengalami kenaikan ?
    Apabila terjadi kenaikan pada harga pakaian, maka akan terjadi perubahan pada kurva tersebut. Dalam slide tersebut terdapat dua kombinasi (makanan dan pakaian), pada saat harga pakaian mengalami kenaikan akan terjadi kenaikan pula pada jumlah produksi. Sebaliknya, makanan akan mengalami penurunan pada jumlah produksi. Oleh karena itu, agar terjadi keseimbangan maka pemerintah harus melakukan ekspor pakaian, selain itu dapat menambah devisa negara.
    2. Dengan kondisi tersebut, apakah kapasitas perekonomian suatu negara akan mengalami kenaikan atau penurunan? Jelaskan.
    Menurut kelompok kami, kapasitas perekonomian suatu negara akan mengalami kenaikan, karena pada kurva produksi, telah dijelaskan bahwa pada garis batas ada kemungkinan produksi bersinggungan dengan garis isovalue tertinggi. Pada saat negara mengalami peningkatan produksi pakaian, maka pakaian tersebut akan diekspor. Sedangkan negara akan melakukan impor terhadap makanan, karena jumlah produksi makanan yang mengalami penurunan akibat penyeimbangan proporsi produksi. Saat ekspor lebih besar daripada impornya, maka perekonomian suatu negara akan mengalami peningkatan.
    3. Pada sisi penawaran (supply side), jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi produksi suatu negara ?
    a. Biaya produksi, Harga bahan baku yang mahal akan mengakibatkan tingginya biaya produksi dan menyebabkan produsen menawarkan barang dalam jumlah terbatas untuk menghindari kerugian karena takut tidak laku.
    b. Teknologi, Adanya kemajuan teknologi akan menyebabkan pengurangan terhadap biaya produksi dan produsen dapat menawarkan barang dalam jumlah yang lebih besar lagi.
    c. Harga barang pelengkap dan pengganti, Apabila harga barang pengganti mengalami kenaikan maka produsen akan memproduksi lebih banyak lagi karena berasumsi konsumen akan beralih ke barang pengganti karena harganya lebih murah atau sebaliknya, Jika ada produk pesaing sejenis di pasar dengan harga yang murah maka konsumen akan ada yang beralih ke produk yang lebih murah sehingga terjadi penurunan permintaan, akhirnya penawaran pun dikurangi.
    d. Pajak, Semakin tinggi tarif pajak yang dikenakan akan berakibat naiknya harga barang dan jasa yang akan membawa dampak pada rendahnya permintaan konsumen dan berkurangnya jumlah barang yang ditawarkan.
    e. Perkiraan harga barang di masa datang, Apabila kondisi pendapatan masyarakat meningkat, biaya produksi berkurang dan tingkat harga barang dan jasa naik, maka produsen akan menambah jumlah barang dan jasa yang ditawarkan. Tetapi bila pendapatan masyarakat tetap, biaya produksi mengalami peningkatan, harga barang dan jasa naik, maka produsen cenderung mengurangi jumlah barang dan jasa yang ditawarkan atau beralih pada usaha lain.
    f. Tujuan dari perusahaan,
    Bila perusahaan berorientasi untuk dapat menguasai pasar, maka dia harus mampu menekan harga terhadap barang dan jasa yang ditawarkan sehingga keuntungan yang diperoleh kecil. Bila orientasinya pada keuntungan maksimal maka perusahaan menetapkan harga yang tinggi terhadap barang dan jasa yang ditawarkannya.
    4. Pada sisi permintaan, jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan konsumen terhadap produk !
    a. Selera: Apabila selera konsumen terhadap suatu barang dan jasa tinggi maka akan diikuti dengan jumlah barang dan jasa yang diminta akan mengalami peningkatan, demikian sebaliknya. b. Jumlah pembeli: jika jumlah pembeli suatu barang tertentu bertambah, maka pada harga yang sama jumlah yang man diheli hcrtamhah hanyak juga. dan kurve permintaan akan bergeser ke kanan. Hal mi dapat terjadi misalnya karena pertambahan penduduk, perbaikan transport sehingga barang tertentu dapat terjual di daerah lain pula, berhasilnya usaha promosi/perikianan, dsb. Misalnya pada awal tahun pelajaran baru permintaan akan alat-alat tulis tentu bertambah.
    c. Besar penghasilan yang tersedia untuk dibelanjakan jelas berpcngaruh sekali terhadap permintaan. Dan penghasilan yang lebih tinggi orang akan dapat membeli lebih banyak dan segala macam barang dan jasa.
    d. Harga barang-barang lain ikut mempengaruhi permintaan. Apakah kenaikan harga barang lain itu memperbesar atau justru memperkecil perrnintaan masyarakat akan suatu barang tertentu itu tergantung apakah barang lain itu barang pelengkap (komplementer), barang pengganti (substitusi) atau barang lepas (independent = netral).
    Barang pelengkap (komplementer)
    Misalnya sepeda motor, bensin dan oli saling melengkapi. Jika harga sepeda motor turun, maka jumlah sepeda motor yang diininta akan bertambah. Akibatnya permintaan akan bensin bertambah pula. Demikian pula permintaan akan oli ikut bertambah juga.
    Barang pengganti (substitusi)
    Misalnya kopi dan teh, rokok merk yang satu dan merk yang lain, kereta api dan bis malam, bis dan colt itu dapat saling mengganti. Kalau harga karcis kereta api naik, lebih banyak orang akan naik bis. Jadi bila harga barang yang satu naik,jumlah yang diminta dan barang tersebut akan berkurang, tetapi jumlah yang diminta dan barang substitutnya justru akan bertambah.
    Barang lepas (independent)
    Barang independent adalah barang yang tidak ada hubungan atau pengaruh timbal-balik satu sama lain. Apabila harga barang lain itu naik, mungkin pendapatan real berkurang (income effect) dan hal mi secara tidak Iangsung dapat berpengaruh terhadap jumhah barang/jasa yang diminta.
    e. Perkiraan harga di masa datang: Apabila konsumen menduga harga barang akan terus mengalami kenaikan di masa datang, maka konsumen cenderung untuk menambah jumlah barang yang dibelinya. Contoh: Pada saat krisis ekonomi, ketika konsumen memperkirakan harga-harga sembako esok hari akan melambung tinggi, maka mereka akan memborong sembako tersebut hari ini.
    f. Intensitas kebutuhan konsumen: Bila suatu barang atau jasa sangat dibutuhkan secara mendesak dan dirasakan pokok oleh konsumen, maka jumlah permintaan akan mengalami peningkatan. Contoh: kebutuhan akan bahan pokok beras, konsumen bersedia membeli dalam jumlah harga tinggi, walaupun pemerintah sudah menetapkan harga pokok.
    5. Jelaskan proses terjadinya keseimbangan dalam perdagangan internasional pada kondisi di atas !
    Proses terjadinya keseimbangan dalam perdagangan internasional seperti kondisi di atas adalah dengan melakukan ekspor pakaian dan impor pada makanan. Dikarenakan harga pada pakaian mengalami kenaikan dan makanan mengalami penurunan pada produksi.

  157. Kelompok 5_Ekonomi Internasional_RR on said:

    Tugas Ekonomi Internasional
    Off RR.
    Cris Wijayanti (100432401795)
    Dewi Irawati (100432401756)
    Iava Rafchi Haqi (100432401781)
    M. Faishol Asyfiyak (100432401793)
    Tegar Raudan (100432401782)
    Suci Wulandari (100432401755)
    Jawab
    1. Harga pakaian naik, otomatis kombinasi konsumsi antara 2 barang tersebut yaitu pakaian dan makanan akan berubah. Sesuai hukum penawaran, apabila harga suatu barang naik, maka produsen akan meningkatkan penawarannya dengan menambah output pakain. Dengan bertambahnya output dari pakaian, maka output dari food akan menurun dalam kurva possibility frontier. Apabila harga pakaian dalam perdagangan mengalami kenaikan adalah konsumen akan mengurangi kebutuhan mereka atas pakaian itu sendiri, meskipun terkadang konsumen mengkonsumsi pakaian tanpa memikirkan barang tersebut dibutuhkan atau tidak. Kenaikan harga pakaian tersebutakan membuat konsumen mengkonsumsi barang lain yang harga nya lebih murah atau terjangkau. Dengan kondisi yang seperti itu menurut saya kapasitas perekonomian tidak akan mengalami penurunan namun cukup berpengaruh pada sektor tersebut. Hal ini dikarenakan meskipun konsumen ridak terlalu mengkonsumsi pakaian karena harga yang mahal namun konsumen akan mengkonsumsi barang lainnya.
    2. Menurut pendapat kami, perekonomian akan mengalami fluktuasi perekonomian. Dengan naiknya tingkat harga dari pakaian yang akan berakibat pada bertambahnya outputnya. Untuk mencapai keseimbangan baru pada perekonomian negara tersebut, di pihak lain produsen makanan harus mengurangi produksinya.
    3. Faktor-faktor yang mempengaruhi penawaran, diantaranya:
    a. Biaya produksi, harga bahan baku yang mahal akan mengakibatkan tingginya biaya produksi dan menyebabkan produsen menawarkan barang dalam jumlah terbatas untuk menghindari kerugian karena takut tidak laku.
    b. Teknologi, adanya kemajuan teknologi akan menyebabkan pengurangan terhadap biaya produksi dan produsen dapat menawarkan barang dalam jumlah yang lebih besar lagi.
    c. Harga barang pelengkap dan pengganti, apabila harga barang pengganti mengalami kenaikan maka produsen akan memproduksi lebih banyak lagi karena berasumsi konsumen akan beralih ke barang pengganti karena harganya lebih murah.
    d. Pajak, semakin tinggi tarif pajak yang dikenakan akan berakibat naiknya harga barang dan jasa yang akan membawa dampak pada rendahnya permintaan konsumen dan berkurangnya jumlah barang yang ditawarkan.
    e. Perkiraan harga barang di masa datang, apabila kondisi pendapatan masyarakat meningkat, biaya produksi berkurang dan tingkat harga barang dan jasa naik, maka produsen akan menambah jumlah barang dan jasa yang ditawarkan. Tetapi bila pendapatan masyarakat tetap, biaya produksi mengalami peningkatan, harga barang dan jasa naik, maka produsen cenderung mengurangi jumlah barang dan jasa yang ditawarkan atau beralih pada usaha lain.
    4. Faktor yang mempengaruhi permintaan
    a. Harga barang ; Jika harga makin tinggi maka permintaan makin rendah dan begitu sebaliknya jika harga barang rendah maka permintaan akan barang tersebut makin tinggi.
    b. Pendapatan masyarakat ; Makin tinggi pendapatan seseorang maka makin besar daya beli yang ia miliki, sehingga permintaan akan barang dan jasa pun meningkat, dan begitu sebaliknya jika orang berpenghasilan rendah maka pemintaan akan barang dan jasa pun akan menurun.
    c. Selera masyarakat ; Jika selera masyarakat meningkat maka permintaan pun meningkat pula, dan sebaliknya. Selera masyarakat sering disebut mode atau tren.
    d. Kualitas barang ; Makin tinggi kualitas suatu barang maka keinginan (permintaan) orang untuk dapat memiliki barang tersebut makin besar.
    e. Harga barang lain yang berkaitan ; Harga barang lain yang dimaksud ini adalah barang substitusi. Yaitu barang pengganti yang sama fungsinya dengan barang yang dibutuhkan.
    f. Waktu ; Pada waktu-waktu tertentu permintaan terhadap barang dan jasa bisa meningkat dari pada hari-hari bisa, seperti pada saat lebaran atau hari-hari besar/istimewa yang lain.
    g. Jumlah penduduk ; Makin besar jumlah penduduk maka makin besar pula permintaan terhadap barang dan jasa, dan sebaliknya.
    h. Kejadian yang akan datang ; Isu sering kali dikembangkan untuk mempengaruhi permintaan agar dapat meningkat, seperti adanya berita tentang kenaikan BBM, kenaikan sembako dll.
    5. Ketika harga pakaian naik yang kemudian diikuti naiknya output pakaian, negara tersebut akan mengekspor kelebihan pakaian yang diproduksi. Di sisi lain, ketika produksi makanan harus turun dan kebutuhan dalam negeri belum bisa terpenuhi, negara tersebut melakukan impor makanan dari negara lain.

  158. OFF RR_EKONOMI INTERNASIONAL

    TUGAS KELAS EKONOMI INTERNASIONAL OFF RR
    Manfaat Perdagangan Internasional

    Kelompok 1
    - Dapat menyebabkan penggunaan secara penuh sumber daya domestik.
    - Dapat mendorong & memfasilitasi masuknya aliran modal dari Negara maju ke Negara sedang berkembang.
    - Menjadi sarana untuk ide-ide baru, teknologi baru, kemampuan manajerial & keterampilan lainnya.
    Kelompok 2
    Consumption Gains of Trade, yaitu adanya barang-barang yang dapat dikonsumsi oleh penduduk dalam negeri dengan harga yang lebih murah disbanding bila tidak berdagang dengan Negara lain.
    Production Gains of Trade, yaitu terlaksananya produksi di suatu Negara yang melakukan spesialisasi produksi untuk barang yang memiliki tenaga kerja yang relative lebih efisien dibanding dengan GDP Gains of Trade, yaitu adanya peningkatan output dalam negeri dan peningkatan konsumsi memproduksi barang lain penduduk suatu Negara.

    Kelompok 3
    -untuk mengetahui pertumbuhan ekonomi.
    -Melalui keterkaitan beberapa factor.
    -Suatu Negara dapat mengetahui tingkat kemakmuran melalui interaksi perdagangan dengan spesialisasi berdasarkan keunggulan komparatif dan kompetitif masing-masing Negara.
    Kelompok 4
    Setiap Negara yang melakukan perdagangan internasional akan mendapatkan apa yang tidak didapatkan di negaranya atau masih belum mencukupi untuk memenuhi kebutuhan masyarakat.
    Kelompok 5
    Consumption Gains of Trade,
    Production Gains of TradeGDP dan Gains of Trade. Meskipun gains of trade berbeda-beda, setiap Negara akan tergantung dari seberapa besar term of trade yang dihasilkan dari interaksi perdagangan.
    Selain itu dapat menguntungkan bagi Negara-negara yang kaya factor produksi dan dapat juga merugikan bagi Negara yang sedikit memiliki faktor produksi.
    Kelompok 6
    Kemakmuran suatu Negara dapat tercapai dengan interaksi perdagangan melalui spesialisasi yang didasarkan pada keunggulan komparatif dan kompetitif masing-masing Negara.

    Kelompok 7
    - ekspor dan important
    - lebih mudah mendapatkan modal (portopolio)
    - nilai tukar mata uang
    - neraca pembayaran untuk mempermudah dalam mengetahui surplus dan defisit
    – integrasi ekonomi
    Kesimpulan:
    Menjelaskan tentang kamakmuran suatu Negara dapat dicapai dari interaksi perdagangan melalui spesialisasi yang didasarkan pada keunggulan komparatif dan keunggulan kompetitif yang dimiliki masing-masing Negara. Dengan demikian dapat diterapkan dengan membaca suatu peluang atau potensi yang dimiliki suatu Negara.

    Perubahab Teori
    Kelompok 1
    Dimulai dari pemikiran klasik dari Adam Smith dalam konsep absolute advantage. Lalu dilanjutkan dengan teori perdagangan internasional dari David Ricardo dengan konsep Comparative Advantage. Lalu di jaman modern, Heckscher dan Ohlin mengemukakan teorinya dengan teori H-O. dan yang terakhir teori dari Linder, yaitu Hipotesis Linder’s.
    Kelompok 2
    Disebabkan karena liberalisasi dan globalisasi yang melanda dunia dan merubah perekonomian di berbagai Negara.
    Kelompok 3
    Teori sebelumnya focus pada keunggulan komparatif dan kompetitif. Dalam perubahan ini ada teori merkantilisme, klasik, dan modern. Teori ini mengukur kemakmuran suatu Negara dengan ekspor sumber daya local yang dihasilkan, sedangkan teori klasik lebih spesifik karena mempertimbangkan factor-faktor internal yang memperngaruhi perdagangan. Dari teori modern (H-O), menjelaskan perdagangan internasional dipengaruhi oleh perubahan harga relative. Perbedaan harga disebabkan endourmen yang berbeda-beda antar Negara.
    Kelompok 4
    Klasik: suatu Negara akan kaya jika memperbanyak ekspor daripada impor.

    Kelompok 5
    Merkantilis: perdagangan melalui ekspor yang dapat mencapai kemakmuran.
    Klasik: menggunakan absolute advantage dan comparative advantage.
    Modern: barang-barang yang diperdagangkan antar Negara didasrkan atas dasar proposi dan intensitas factor-faktor produksi yang dipergunakan untuk menghasilkan suatu produk.
    Seiring berjalannya waktu teori perdagangan internasional membahas perdagangan bebas sebagai konsekuensi dari liberalisme globalisasi perekonomian dunia.
    Kelompok 6
    Diawali oleh merkantilis yang menekankan pada ekspor logam mulia, selanjutnya teori klasik dari Adam Smith tentang absolute advantage dan pemikiran David Ricardo tentang comparative advantage dan H-O yang terkenal dengan teori perdagangan modern.
    Kelompok 7
    - kemajuan teknologi
    - semakin kompleks kebutuhan manusia dan menyebabkan penemu menekankan berbagai teori perdagangan yang semakin banyak.
    - perubahan kebijakan perdagangan internasional, seperti politik domping di Jepang dan ekspor spesialisasi.
    Kesimpulan:
    Perubahan teori dari klasik ke modern disebabkan oleh liberalisasi dan globalisasi yang melanda dunia, sehingga merubah perekonomian di berbagai Negara menjadi semakin terbuka.

    Absolute Advantage
    Kelompok 1
    Adalah apabila suatu Negara dapat menghasilkan suatu produk dengan menggunakan waktu kerja yang lebih sedikit dibanding dengan Negara lain untuk produk yang sama.
    Kelompok 2
    Sering dikenal dengan nama teori murni (pure theory) perdagangan internasional. Di mana apabila suatu Negara memproduksi suatu produk dengan menggunakan waktu kerja yang lebih sedikit dibanding dengan Negara lain untuk produk yang sama.
    Kelompok 3
    Teori keunggulan mutlak yang diaplikasikan dalam perdagangan internasional, setiap Negara dapat menspesialisasikan diri dalam produksi komoditas yang memiliki keunggulan mutlak.
    Kelompok 4
    Teori ini mengendepankan teknologi atau mesin untuk menghasilkan output dibanding dengan labor dan dengan waktu kerja yang lebih sedikit.
    Kelompok 5
    Apabila suatu Negara dapat menghasilkan suatu produk dengan menggunakan waktu tenaga kerja lebih sedikit dibandingkan Negara lain untuk produk yang sama. Dalam hal ini Adam Smith menganjurkan perdagangan bebas agar mampu mendorong kemakmuran suatu Negara.
    Kelompok 6
    Apabila suatu Negara dapat menghasilkan suatu produk dengan menggunakan waktu tenaga kerja lebih sedikit dibandingkan Negara lain untuk produk yang sama.
    Kelompok 7
    suatu Negara dapat menghasilkan suatu produk dengan menggunakan waktu tenaga kerja lebih sedikit dibandingkan Negara lain untuk produk yang sama.
    Kesimpulan:
    Lebih mendasar pada besaran/variable riil bukan moneter sehingga sering dikenal dengan nama teori murni (pure theory). Dikatakan Absolute Advantage apabila suatu Negara dapat menghasilkan suatu produk dengan waktu kerja lebih sedikit dari Negara lain dalam produk yang sama.

    Comparative Advantage
    Kelompok 1
    Suatu Negara dengan tingkat Absolute Advantage yang lebih tinggi disbanding dengan Negara partner dagang untuk suatu produk yang sama, maka Negara tersebut akan mendapatkan comparative advantage untuk barang tertentu. Sedang Negara yang memiliki Absolute Disadvantage untuk barang tertentu, maka Negara tersebut akan mendapatkan comparative advantage.
    Kelompok 2
    Negara menghasilkan kemudian mengekspor barang yang memiliki comparative advantage terbesar dan mengimpor comparative disadvantage.
    Kelompok 3
    Suatu Negara yang tingkat absolute advantage yang lebih tinggi dibandingkan dengan Negara partner dagang untuk suatu produk yang sama, maka Negara tersebut mendapatkan comparative advantage.

    Kelompok 4
    Teori ini berbanding terbalik dengan absolute advantage, karena teori ini lebih mengutamakan labor untuk menghasilkan suatu output.
    Kelompok 5
    Teori ini muncul sebagai jawaban, apakah suatu Negara mendapatkan absolute advantage dalam kedua barang. Negara dengan tingkat absolute advantage yang lebih tinggi akan mendapatkan comparative advantage.
    Kelompok 6
    Suatu Negara dalam perdagangan akan berspesialisasi terhadap barang yang memiliki comparative advantage dalam produksinya, kemudian mengekspor kelebihan produksinya ke Negara lain untuk ditukarkan dengan Negara lain yang tidak memiliki comparative advantage.
    Kelompok 7
    Suatu Negara dapat mengalami absolute advantage dan Negara partner dengan mengalami absolute disadvantage tergantung proposi input yang digunakan untuk menghasilkan barang di kedua Negara.
    Kesimpulan:
    Menurut teori ini, suatu Negara dalam perdagangan akan berspesialisasi terhadap barang yang memiliki comparative advantage dalam produksinya kemudian mengekspor kelebihan produksinya ke Negara lain untuk ditukarkan dengan barang lain yang tidak memiliki comparative advantage.

    Teori H-O
    Kelompok 1
    Teori H-O merupakan teori perdagangan internasional modern. Teori H-O juga dikenal sebagai teori pembandingan factor-faktor produksi yang tersedia.
    Kelompok 2
    Barang-barang yang diperdagangkan antar Negara didasarkan atas proposi serta intensitas factor-faktor produksi yang digunakan untuk menghasilkan produk. Intensitas antar Negara berbeda-beda, sesuai dengan factor produksi alamiah yang dimilikisetiap Negara.
    Kelompok 3
    Perdagangan internasional dipengaruhi oleh perubahan harga relative.

    Kelompok 4
    Teori ini mengasumsikan bahwa setiap Negara mempunyai tingkat teknologi yang sama, tetapi mempunyai sumber daya yang berbeda dan menunjukan Negara yang mempunyai labor yang melimpah.
    Kelompok 5
    Teori perbandingan factor-faktor produksi yang tersedia. H-O mengemukakan barang-barang yang diperdagangkan antar Negara didasrkan atas dasar proposi dan intensitas factor-faktor produksi yang dipergunakan untuk menghasilkan suatu produk.
    Kelompok 6
    Teori perbandingan factor-faktor produksi yang tersedia. H-O mengemukakan barang-barang yang diperdagangkan antar Negara didasrkan atas dasar proposi dan intensitas factor-faktor produksi yang dipergunakan untuk menghasilkan suatu produk.
    Kelompok 7
    Perdagangan internasional dipengaruhi oleh perubahan harga relative. Pebedaan harga ini disebabkan adanya endowmen factor yang berbeda-beda antar Negara.
    Kesimpulan:
    Menurut Hecksher dan Ohlin, barang-barang yang diperdagangkan antar Negara itu didasarkan atas dasar proporsi dan intensitas faktor-faktor produksi yang dipergunakan untuk menghasilkan suatu produk.

  159. Lela Anggraini on said:

    kelompok 2_ ekonomi internasional
    offering BL 2010
    lela anggraini, aulia rizka arifiani, nurul istikomah, didit yudha ariputra, dan puspita wulandari.

    2. Jika harga pakaian dalam sebuah negara naik maka Negara tersebut akan cenderung melakukan ekspor pakaian. Sebuah harga yang relative tinggi akan mengurangi keputusan untuk mengkonsumsi pakaian. Sehingga dalam hal ini konsumen akan mengurangi pembelian pakaian, karena harga suatu barang akan menentukan besar kecilnya nilai konsumsi.
    3. Menurut kelompok kami dengan melakukan ekspor negara tersebut akan mendapatkan keuntungan karena dengan mengekspor negara eksportir akan mendapatkan subsidi, lain halnya dengan ketika melakukan impor, kita akan dikenakan tarif ketika mengimpor barang.
    4. A. Harga barang itu sendiri
    Apabila harga barang yang ditawarkan mengalami kenaikan, maka jumlah barang yang ditawarkan juga akan meningkat. Sebaliknya jika barang yang ditawarkan turun jumlah barang yang ditawarkan penjual juga akan turun. Misalnya jika harga sabun mandi meningkat dari Rp1.500,00 menjadi Rp2.000,00, maka jumlah sabun mandi yang penjual tawarkan akan meningkat pula.

    B. Harga barang pengganti
    Apabila harga barang pengganti meningkat maka penjual akan meningkatkan jumlah barang yang ditawarkan. Penjual berharap, konsumen akan beralih dari barang pengganti ke barang lain yang ditawarkan, karena harganya lebih rendah. Contohnya harga kopi meningkat menyebabkan harga barang penggantinya yaitu teh lebih rendah, sehingga penjual lebih banyak menjual teh.

    C. Biaya produksi
    Biaya produksi berkaitan dengan biaya yang digunakan dalam proses produksi, seperti biaya untuk membeli bahan baku, biaya untuk gaji pegawai, biaya untuk bahan-bahan penolong, dan sebagainya. Apabila biaya-biaya produksi meningkat, maka harga barang-barang diproduksi akan tinggi. Akibatnya produsen akan menawarkan barang produksinya dalam jumlah yang sedikit. Hal ini disebabkan karena produsen tidak mau rugi. Sebaliknya jika biaya produksi turun, maka produsen akan meningkatkan produksinya. Dengan demikian penawaran juga akan meningkat.

    D. Kemajuan teknologi
    Kemajuan teknologi sangat berpengaruh terhadap besar kecilnya barang yang ditawarkan. Adanya teknologi yang lebih modern akan memudahkan produsen dalam menghasilkan barang dan jasa. Selain itu dengan menggunakan mesin-mesin modern akan menurunkan biaya produksi dan akan memudahkan produsen untuk menjual barang dengan jumlah yang banyak. Misalnya untuk menghasilkan 1 kg gula pasir biaya yang harus dikeluarkan oleh perusahaan Manis sebesar Rp4.000,00. Harga jualnya sebesar Rp7.500,00/kg. Namun dengan menggunakan mesin yang lebih modern, perusahaan Manis mampu menekan biaya produksi menjadi Rp3.000,00. Harga jual untuk setiap 1 kilogramnya tetap yaitu Rp7.500,00/kg. Dengan demikian perusahaan Manis dapat memproduksi gula pasir lebih banyak.

    E. Pajak
    Pajak yang merupakan ketetapan pemerintah terhadap suatu produk sangat berpengaruh terhadap tinggi rendahnya harga. Jika suatu barang tersebut menjadi tinggi, akibatnya permintaan akan berkurang, sehingga penawaran juga akan berkurang.

    F. Perkiraan harga di masa depan
    Perkiraan harga di masa datang sangat memengaruhi besar kecilnya jumlah penawaran. Jika perusahaan memperkirakan harga barang dan jasa naik, sedangkan penghasilan masyarakat tetap, maka perusahaan akan menurunkan jumlah barang dan jasa yang ditawarkan. Misalnya pada saat krisis ekonomi, harga-harga barang dan jasa naik, sementara penghasilan relatif tetap. Akibatnya perusahaan akan mengurangi jumlah produksi barang dan jasa, karena takut tidak laku.

    5. Faktor-Faktor yang Memengaruhi Tingkat Permintaan (Demand)
    A. Harga barang itu sendiri
    Harga barang akan memengaruhi jumlah barang yang diminta. Jika harga naik jumlah permintaan barang tersebut akan meningkat, sedangkan jika harga turun maka jumlah permintaan barang akan menurun.

    B. Harga barang substitusi (pengganti)
    Harga barang dan jasa pengganti (substitusi) ikut memengaruhi jumlah barang dan jasa yang diminta. Apabila harga dari barang substitusi lebih murah maka orang akan beralih pada barang substitusi tersebut. Akan tetapi jika harga barang substitusi naik maka orang akan tetap menggunakan barang yang semula. Contohnya kaus adalah pengganti kemeja. Jika di pasar harga kaus lebih murah dibandingkan kemeja, maka permintaan akan kaus lebih banyak bila dibandingkan permintaan terhadap kemeja.

    C. Harga barang komplementer (pelengkap)
    Barang pelengkap juga dapat memengaruhi permintaan barang/jasa. Misalnya sepeda motor, barang komplementernya bensin. Apabila harga bensin naik, maka kecenderungan orang untuk membeli sepeda motor akan turun, begitu juga sebaliknya.
    D. Jumlah Pendapatan
    Besar kecilnya pendapatan yang diperoleh seseorang turut menentukan besarnya permintaan akan barang dan jasa. Apabila pendapatan yang diperoleh tinggi maka permintaan akan barang dan jasa juga semakin tinggi. Sebaliknya jika pendapatannya turun, maka kemampuan untuk membeli barang juga akan turun. Akibatnya jumlah barang akan semakin turun. Misalnya pendapatan Ibu Tia dari hasil dagang minggu pertama Rp200.000,00 hanya dapat untuk membeli kopi 20 kg. Tetapi ketika hasil dagang minggu kedua Rp400.000,00, Ibu Tia dapat membeli kopi sebanyak 40 kg.
    E. Selera konsumen
    Selera konsumen terhadap barang dan jasa dapat memengaruhi jumlah barang yang diminta. Jika selera konsumen terhadap barang tertentu meningkat maka permintaan terhadap barang tersebut akan meningkat pula. Misalnya, sekarang ini banyak orang yang mencari hand phone yang dilengkapi fasilitas musik dan game, karena selera konsumen akan barang tersebut tinggi maka permintaan akan hand phone yang dilengkapi musik dan game akan meningkat.
    F. Intensitas kebutuhan konsumen
    Intensitas kebutuhan konsumen berpengaruh terhadap jumlah barang yang diminta. Kebutuhan terhadap suatu barang atau jasa yang tidak mendesak, akan menyebabkan permintaan masyarakat terhadap barang atau jasa tersebut rendah. Sebaliknya jika kebutuhan terhadap barang atau jasa sangat mendesak maka permintaan masyarakat terhadap barang atau jasa tersebut menjadi meningkat, misalnya dengan meningkatnya curah hujan maka intensitas kebutuhan akan jas hujan semakin meningkat. Konsumen akan bersedia membeli jas hujan hingga Rp25.000,00 walaupun kenyataannya harga jas hujan Rp15.000,00.
    G. Perkiraan harga di masa depan
    Apabila konsumen memperkirakan bahwa harga akan naik maka konsumen cenderung menambah jumlah barang yang dibeli karena ada kekhawatiran harga akan semakin mahal. Sebaliknya apabila konsumen memperkirakan bahwa harga akan turun, maka konsumen cenderung mengurangi jumlah barang yang dibeli. Misalnya ada dugaan kenaikan harga bahan bakar minyak mengakibatkan banyak konsumen antri di SPBU (Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum) untuk mendapatkan bensin atau solar yang lebih banyak.
    H. Jumlah penduduk
    Pertambahan penduduk akan memengaruhi jumlah barang yang diminta. Jika jumlah penduduk dalam suatu wilayah bertambah banyak, maka barang yang diminta akan meningkat.
    6. Perdagangan antara dua Negara akan mempengaruhi perekonomian internasional serta mempengaruhi dua Negara yang terlibat dalam perdagangan tersebut. Hal ini terlihat dari keseimbangan ekonomi yang menjadi dinamis sebagai pengaruh keluar masuknya jaringan internasional dalam domestik Negara. Keseimbangan akan terjadi apabila masing-masing Negara telah menyetujui harga yang ditawarkan oleh masing-masing Negara. Dalam kasus ini harga sangat berpengaruh terhadap perdagangan antar dua Negara tersebut. Sebagai contoh, apabila harga pakaian relative naik, terhadap harga makanan, Seharusnya pengiriman ekspor pakaian tidak dilanjutkan lagi, melainkan berganti mengekspor makanan yang pada kondisi tersebut mengalami penurunan, karena dapat dipastikan seseorang pasti melakukan penurunan konsumsi terhadap pakaian dan lebih memilih untuk mengkonsumsi makanan karena harga makanan lebih murah. Selain harga factor lain yang menentukan keseimbangan perdagangan nasional. Di dalam penawaran dan permintaan dunia relatif terdapat selera, tingkat kemapanan ekonomi, dan gaya hidup. Hal-hal tersebutlah yang mempengaruhi keseimbangan perdagangan internasional.

  160. ROSHIDATUN NADHIROH_EKIN_ PP on said:

    Pembelajaran dari Pak Imam semakin mantap…
    sekarang sering diiringi humor..hehehe

  161. efqie mustaqiem k. on said:

    kelompok 4
    (Efqie Mustaqiem, Rendy Widya P., Khoiru Uqba, Rishang H. T., Oka lifia A. S., M. Farih Fahmi, Ahmad Hanif F.)
    offering BL 2010

    2. Apabila harga pakaian dalam perdagangan suatu negara mengalami kenaikan maka, akan menjadikan untung bagi kita, ini disebabkan dengan cara di ekspor kita secara tidak langsung akan mendapatkan keuntungan lebih dari kenaikan tersebut.

    3. dalam kasus ini suatu negara akan mengalami kenaikan, karena semakin banyak barang yang diekspor maka semakin banyak pula pendapatan negara yang akan diterima dan dapat menambah cadangan devisa negara.

    4. faktor-faktor yang mempengaruhi produksi suatu negara :
    - Harga barang itu sendiri
    - Harga barang pengganti
    - Biaya produksi
    - Teknologi
    - Pajak
    - Perkiraan harga dimasa depan

    5. Faktor yang mempengaruhi tingkat permintaan produk :
    - Harga barang itu sendiri
    - Harga barang pengganti
    - Harga barang pelengkap
    - Pendapatan
    - Selera konsumen
    - Jumplah penduduk

    6. Proses terjadinya keseimbangan dalam perdagangan internasional dapat diasumsikan terdapat dua negara yang melakukan perdagangan internasional. Negara I dan Negara II. Di negara I, terdapat produksi tekstil dan produksi makanan, begitu juga dengan negara II. Di negara I, harga tekstil mengalami kenaikan, ini disebabkan karena harga naik, maka penawaran otomatis juga akan naik dengan adanya ekspor ke negara II. sedangkan di negara II tidak. kemudian karena sudah mengimpor pakaian ke negara II. maka negara II mengekspor makanan ke negara I.
    Dengan perjanjian ini, maka kedua negara tersebut sama-sama beruntung.

  162. Aula Sastra Dwijoyo Utomo on said:

    Kelompok 2_Offering R
    Aula Sastra Dwijoyo Utomo
    Elinda Ika Yuniyanti
    Nora Ria Retnasih
    Florians Nuwalama
    Rudini Hadinata
    Heru Eko

    2. Berdasarkan pada slide tersebut, jelaskan apa yang akan terjadi manakala harga pakaian dalam perdagangan suatu negara mengalami kenaikan ?
    Ketika harga kain di suatu negara mengalami kenaikan hal ini menandakan bahwa di negara tersebut memiliki kemampuan untuk mengimpor makanan lebih banyak karena mungkin pendapatan dari ekspornya bertambah seiring dengan kenaikan harga, namun hal ini terjadi jika permintaan terhadap kain di anggap tetap. Lain halnya ketika kita melihat dari sudut pandang konsumen, ketika harga kain mengalami kenaikan mungkin konsumen akan mengurangi konsumsinya terhadap kain dan menambah konsumsi terhadap makanan untuk memaksimalkan kepuasannya.

    3. Dengan kondisi tersebut ,apakah kapasitas perekonomian suatu negara akan mengalami kenaikan atau penurunan, jelaskan.
    ketika harga kain naik dan pemintaan terhadapnya tetap mungkin negara tersebut akan mengalami peningkatan keasejahteraan, namun ketika harga naik dan permintaan turun mungkin perekonomian suatu negara akan menurun, karena pendapatan dari hasil ekspor akan berkurang karena konsumen lebih memilih konsumsi makanan dengan harga yang lebih rendah atau tidak mengalami kenaikan.
    4. Pada sisi penawaran (supply side), jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi produksi suatu negara ?
    a. Biaya produksi : biasanya ketika harga biaya untuk memproduksi suatu barang meningkat, produsen akan lebih waspada terhadap produksinya atau lebih membatasi produksinya untuk menghindari kerugian karena mungkin ketika harga naik konsumen akan mengurangi konsumsi terhadap barang tersebut.
    b. Teknologi : dari teknologi yang canggih produsen dapan memproduksi lebih banyak barang dengan biaya yang lebih muirah
    c. ketika barang mengalami kenaikan, biasanya produsen akan meningkatkan penawarannya dengan asumsi konsumen akan mengkonsumsi lebih banyak barang pengganti
    d. pengenaan paajak yang tinggi menyebabkan penurunan permintaan terhadaP barang tersebut karena harganya yang tinggi sehingga barang yang ditawarkan pun akan menjadi berkurang.
    e. apabila kondisi pendapatan masyarakat meningkat, biaya produksi berkurang dan tingkat harga barang dan jasa naik, maka produsen akan menambah jumlah barang dan jasa yang ditawarkan. Tetapi bila pendapatan masyarakat tetap, biaya produksi mengalami peningkatan, harga barang dan jasa naik, maka produsen cenderung mengurangi jumlah barang dan jasa yang ditawarkan atau beralih pada usaha lain.
    5. Pada sisi permintaan, jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan konsumen terhadap produk
    • Harga barang ; Jika harga makin tinggi maka permintaan makin rendah dan begitu sebaliknya jika harga barang rendah maka permintaan akan barang tersebut makin tinggi.
    • Pendapatan masyarakat ; Makin tinggi pendapatan seseorang maka makin besar daya beli yang ia miliki, sehingga permintaan akan barang dan jasa pun meningkat, dan begitu sebaliknya jika orang berpenghasilan rendah maka pemintaan akan barang dan jasa pun akan menurun.
    • Selera masyarakat ; Jika selera masyarakat meningkat maka permintaan pun meningkat pula, dan sebaliknya. Selera masyarakat sering disebut mode atau tren.
    • Kualitas barang ; Makin tinggi kualitas suatu barang maka keinginan (permintaan) orang untuk dapat memiliki barang tersebut makin besar.
    • Harga barang lain yang berkaitan ; Harga barang lain yang dimaksud ini adalah barang substitusi. Yaitu barang pengganti yang sama fungsinya dengan barang yang dibutuhkan.
    Kejadian yang akan datang ; Isu sering kali dikembangkan untuk mempengaruhi permintaan agar dapat meningkat, seperti adanya berita tentang kenaikan BBM, kenaikan sembako dll.
    6.Jelaskan proses terjadinya keseimbangan dalam perdagangan internasional pada kondisi di atas..
    apabila kondisi pendapatan masyarakat meningkat, biaya produksi berkurang dan tingkat harga barang dan jasa naik, maka produsen akan menambah jumlah barang dan jasa yang ditawarkan. Tetapi bila pendapatan masyarakat tetap, biaya produksi mengalami peningkatan, harga barang dan jasa naik, maka produsen cenderung mengurangi jumlah barang dan jasa yang ditawarkan atau beralih pada usaha lain. Begitulah usaha-usaha produsen untuk menyeimbangkan terhadap tingkah laku permintaan konsumen dan begitu pula sebaliknya. Jika kedua perilaku ekonomi tersebut dapat berjalan bersama, maka akan timbul suatu keadaan ekonomi yang seimbang

  163. rachmawati.amalia@yahoo.com on said:

    Kelompok 1_Ekonomi Internasional_BL2010
    a. Arini Dwi Puspitasari
    b. Dawim Mu’milah
    c. Erta Novitasari
    d. Rizki Amalia Rachmawati
    e. Wulan Candra Buana
    1. Pahami slide 6,7,8,9,10 tentang teori perdagangan internasional.
    2. Jelaskan apa yang terjadi manakala harga pakaian dalam perdagangan suatu Negara mengalami kenaikan.
    Jawab:
    Ketika harga pakaian mengalami kenaikan, maka Negara tersebut lebih baik mengekspor pakaian dan mengimpor makanan.
    3. Dalam kondisi tersebut, apakah kapasitas perekonomian suatu Negara akan mengalami kenaikan atau penurunan, jelaskan.
    Jawab:
    Mengalami kenaikan. Ketika suatu Negara mengekspor pakaian yang mengalami kenaikan harga, maka akan meningkatkan kapasitas perekonomian Negara tersebut karena kegiatan perdagangan meningkat. Dengan mengekspor pakaian dengan harga relative tinggi, maka Negara tersebut akan mampu untuk mengimpor karena pendapatannya juga meningkat.
    4. Pada sisi penawaran (supply side) jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi produksi suatu Negara?
    Jawab:
    • Teknologi,
    Tingkat teknologi memegang peranan yang sangat penting dalam menentukan banyaknya jumlah barang yang dapat ditawarkan. Kemajuan teknologi dapat mengurangi biaya produksi, mempertinggi produktivitas, mempertinggi mutu barang, dan menciptakan barang-barang yang baru. Dalam hubungannya dengan penawaran, teknologi menyebabkan produksi dapat ditambah dengan lebih cepat dan biaya produksi semakin murah, sehingga keuntungan meningkat.
    • Harga barang lain,
    Barang-barang ada yang (barang pengganti) saling bersaing satu sama lain dalam memenuhi kebutuhan masyarakat. Barang-barang seperti itu dapat menimbulkan pengaruh yang penting kepada penawaran suatu barang. Contoh: Dikarenakan harga baju impor meningkat, maka masyarakat lebih suka membeli baju buatan dalam negeri yang harganya lebih murah, sehingga permintaan baju dalam negeri meningkat. Peningkatan permintaan akan member dorongan kepada produsen dalam negeri untuk menaikkan produksi dan penawaran baju.
    • Biaya untuk memperoleh faktor produksi,
    Pembayaran kepada faktor-faktor produksi merupakan pengeluaran yang sangat penting dalam proses produksi berbagai perusahaan. Kenaikan harga faktor-faktor produksi akan menaikkan biaya produksi, sehingga akan menyebabkan biaya produksi melebihi hasil penjualan dan mereka mengalami kerugian. Hal itu dapat menyebabkan penawaran berkurang.
    • Tujuan perusahaan.
    Setiap perusahaan mempunyai tujuan yang berbeda-beda dalam menjalankan usahanya. Ada perusahaan yang tidak mau menanggung resiko dan mereka melakukan kegiatan dengan lebih selamat meskipun keuntungannya keecil. Adapula yang lebih menekankan mencapai produksi yang maksimal daripada keuntungan maksimal. Tujuan yang berbeda itulah yang menentukan tingkat produksi dan penawaran.
    5. Pada sisi permintaan, jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan konsumen terhadap produk!
    Jawab:
    • Harga barang itu sendiri,
    Semakin mahal harga barang, maka permintaan barang tersebut semakin menurun.
    • Harga barang substitusi dan komplementer,
    Barang substitusi
    Suatu barang dikatakan barang pengganti apabila ia dapat menggantikan fungsi barang lain tersebut. Contoh kopi dan teh. Jika harga kopi tinggi, maka permintaan teh akan meningkat.
    Barang komplementer
    Apabila suatu barang selalu digunakan bersama barang lainnya, maka barang tersebut dinamakan barang komplementer. Contoh: Teh dan gula. Jika permintaan terhadap teh meningkat, maka permintaan terhadap gula juga meningkat.
    • Pendapatan,
    Pendapatan merupakan faktor yang sanagt penting dalam menetukan corak permintaan terhadap berbagai barang. Jika pendapatan seseorang rendah, maka permintaan terhadap barang inferior meningkat.
    • Selera,
    Selera masyarakat juga mempengaruhi permintaan suatu barang. Contoh: Sekarang masyarakat khususnya para remaja sedang dihinggapi demam korea, baju, tas, dan aksesoris lainnya menjadi popular dan banyak digunakan, sehingga meningkatkan permintaan terhadap barang-barang tersebut.
    • Perkiraan harga di masa depan,
    Ramalan para konsumen bahwa harga-harga akan naik pada masa depan akan mendorong mereka untuk membeli lebih banyak pada masa kini untuk menghemat pengeluaran di masa depan.
    • Jumlah penduduk.
    Semakin bertambah jumlah penduduk, maka akan meningkatkan permintaan terhadap alat pemuas kebutuhan. Tapi, biasanya pertambahan penduduk diikuti oleh perkembangan dalam kesempatan kerja, sehingga mereka memiliki penghasilan dan meningkatkan daya beli. Peningkatan daya beli akan menambah permintaan.
    6. Jelaskan proses terjadinya keseimbangan dalam perdagangan internasional pada kondisi di atas!
    Jika harga pakaian naik, Negara lebih baik mengekspor pakaian. Apabila harga pakaian dalam suatu negara naik, maka seseorang cenderung akan mengalokasikan pendapatannya untuk mengkonsumsi makanan daripada pakaian, sehingga permintaan terhadap pakaian menurun dan permintaan terhadap makanan meningkat. Apabila peningkatan permintaan makanan tidak diimbangi dengan tersedianya output makanan yang tersedia, maka akan terjadi kelangkaan makanan. Untuk mengantisipasinya, maka suatu Negara akan mengimpor makanan dari Negara lain. Dengan mengekspor pakaian yang harganya naik, maka Negara tersebut akan mendapatkan pendapatan, sehingga akan mampu melakukan impor untuk memenuhi kebutuhan di Negara tersebut. Kegiatan ekspor dan impor inilah yang menciptakan keseimbangan dalam perdagangan.
    7. Kirim jawaban kelompok dengan kode: kelompok_mt kuliah_offering.

  164. AYU IRIANTI _ PP on said:

    pak tugas buat buat offeringg PP yang mana? saya lihat belum ada postingan.

  165. NOVIANA ANGGRAINI_PP on said:

    assalamu’alaikum
    maaf pak tugas yang diberikan apa belum di posting ?

  166. dwi latifiana on said:

    pak tgsnya hari ini yang mana ya????
    kok dicari-cari gak ada. . ,

  167. 37_roshidatun nadhiroh_ekonomi internasional_off pp on said:

    mana tugasnya buat off pp pak imam?

  168. 23_heni purwa p._ekonomi internasional_off pp on said:

    Sir…. I opened your blog… but, I can’t found the task for my class…

  169. Dhimas jayeng waskitho on said:

    tugas buat offering PP gak ada pak. Tolong bapak bisa segera konfirmasi. terima kasih….

  170. 36_romdan kurniawan_ekonomi internasional_off pp on said:

    Tugas off PP masih blum ada d blog pak..

  171. pak, tugasnya yang buat off PP masih belum di posting kah ?
    atau memang tidak ada tugas buat kami ? :-)

  172. selamat sore bapak, saya mau konfirmasi untuk tugas off PP kq tidak bisa saya temukan?? apa belum diposting atau bagaimana? terimakasih

  173. ady kurnia on said:

    Ady Kurnia off S
    Pak tolong dibuatkan laman sendiri buat tugas agar mahasiswa mudah mengaksesnya dan tugas tidak terlambat
    Trimakasih

  174. eska on said:

    Assalamu’alaikum
    Selamat Ulang Tahun Pak Imam. Semoga sehat, dan selalu dalam lindungan Tuhan YME amin.

  175. Niken on said:

    Assalamu`alaikum Pak Imam .
    Saya ingin mengucapkan selamat ulangtahun untuk Pak Imam yang ke -40. Semoga sehat selalu, panjang umur dan selalu diberi ridho dari Yang Maha Kuasa .amin .. .

  176. Dhimas on said:

    Selamat ulang tahun pak…moga terkabul semua yang baik…

  177. NOVIANA ANGGRAINI_PP on said:

    barokallohu fii umrik pak…
    semoga terijabah semua doanya.. amiinn

  178. roshidatun nadhiroh pp 37 on said:

    selamat ulang tahun pak, semoga selalu dalam lindungan-Nya

  179. AYU IRIANTI _ PP on said:

    pak saya mau tanya tugas yang membuat skenario simulasi valas itu bagaimana maksudnya? apa 1 kelas dibuat 1 skenario yang sma? atau skenarionya itu sebatas peran masing2 kelompok?

  180. assalamu’alikum pak imam, saya mau tanya mengenai tugas untuk simulasi valas itu bagaimana skenarionya???
    apa satu kelas dengan satu skenario atau satu kelompok membuat skenario sendiri sesuai dengan perannya.

  181. pak saya masih belum ?
    ngerti tugak ngerang kumnya,..

  182. pak saya mau tanya dampak barang pengganti terhadap permintaan dan penawaran tu apa ya?

  183. Each quarter well-known consultants in the
    Indonesia receive more than $10 billion for their services.
    Much of this money pays for impractical data and badly prepared resource fo review services, credit policies & procedure evaluation.

    Our business is focussed in guarding and increase the efficiency of practice.
    We undertake a range of zones of activity, including
    SILP – our own unique system of review. We, have
    greatly experienced and talented managers offer a wide
    variety of special services to meet corporations many needs.

    We together with you provides you with the research and business solutions to
    grow your share of the retirement market. We have
    detailed support that can help you achieve your business goals through consulting
    on strategic issues, product development, marketing programs and channels for distribution.

    A common objective for a statistical research project is to discover causality, and in particular to draw a conclusion on the effect
    of changes in the values of predictors or one variables
    on dependent variables or actions. There are two main types of
    causal statistical studies: experimental studies and observational studies.
    In 2 types of studies, the effect of differences of an independent variable (or variables) on the behavior of the dependent variable
    are observed.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 36 other followers

%d bloggers like this: